Navigate

Carian

Rabu, 3 Ogos 2016

Perkahwinan, Sumpah dan Memukul Isteri

Perkahwinan, Sumpah dan Pukul Isteri

(Date written : 01 Aug 2016)
(Last update : 17 Aug 2016)


Sad : 44

وَخُذْ بِيَدِكَ ضِغْثًا فَاضْرِب بِّهِۦ وَلَا تَحْنَثْ ۗ إِنَّا وَجَدْنٰهُ صَابِرًا ۚ نِّعْمَ الْعَبْدُ ۖ إِنَّهُۥٓ أَوَّابٌ

● Dan ambillah dengan tanganmu seikat (rumput), maka 'pukullah' (FAD°RIB) dengan itu dan janganlah kamu melanggar sumpah (TAHNATH). Sesungguhnya Kami dapati dia (Ayyub) seorang yang sabar. Dialah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia selalu kembali (kepada Tuhan-nya). ●

Perkahwinan berdasarkan firman Allah :

1) Tujuan perkahwinan

Ar-Rum : 21

وَمِنْ ءَايٰتِهِۦٓ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوٰجًا لِّتَسْكُنُوٓا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً ۚ إِنَّ فِى ذٰلِكَ لَءَايٰتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

● Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu pasangan-pasangan (AZWAAJA) dari jenismu sendiri, supaya kamu merasa tenteram (TASKUNU) kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa cinta / 'affection' (MAWADDAH) dan kasih sayang (RAHMAH). Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir. ●

Al-Furqan : 74

وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوٰجِنَا وَذُرِّيّٰتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

● Dan orang orang yang berkata: "Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan-pasangan kami (AZWAAJINA) dan keturunan kami sebagai penyejuk mata (QURRATA A'YUNIN) kami, dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa. ●

An-Nur : 32

وَأَنكِحُوا الْأَيٰمٰى مِنكُمْ وَالصّٰلِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَآئِكُمْ ۚ إِن يَكُونُوا فُقَرَآءَ يُغْنِهِمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِۦ ۗ وَاللَّهُ وٰسِعٌ عَلِيمٌ

● Dan kahwinkanlah orang-orang yang sendirian ('single') diantara kamu, dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka faqir (FUQARA), Allah akan mengkayakan mereka ( YUGHNIHIM) dengan kurnia-Nya (FAD°LIHI). Dan Allah Maha Luas Meliputi (WASI'UN) lagi Maha Mengetahui. ●

Berdasarkan ayat-ayat Allah, tujuan perkahwinan adalah supaya tenteram jiwa, berkasih dan sayang dan mendapat zuriat yang tayib (baik) sebagai penyejuk mata, juga mendapat kurnia yang banyak dari Allah.

Al-Baqarah : 187

أُحِلَّ لَكُمْ لَيْلَةَ الصِّيَامِ الرَّفَثُ إِلٰى نِسَآئِكُمْ ۚ هُنَّ لِبَاسٌ لَّكُمْ وَأَنتُمْ لِبَاسٌ لَّهُنَّ ۗ عَلِمَ اللَّهُ أَنَّكُمْ كُنتُمْ تَخْتَانُونَ أَنفُسَكُمْ فَتَابَ عَلَيْكُمْ وَعَفَا عَنكُمْ ۖ فَالْـٰٔنَ بٰشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ ۚ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتّٰى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ۖ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى الَّيْلِ ۚ وَلَا تُبٰشِرُوهُنَّ وَأَنتُمْ عٰكِفُونَ فِى الْمَسٰجِدِ ۗ تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ فَلَا تَقْرَبُوهَا ۗ كَذٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ ءَايٰتِهِۦ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ

● Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan puasa bercampur dengan isteri-isteri kamu; mereka adalah pakaian bagimu, dan kamupun adalah pakaian bagi mereka. ... ●

Allah menyebut Isteri adalah pakaian suami dan Suami adalah pakaian Isteri.

Apa tujuan kita memakai Pakaian?

Untuk melindungi diri dari panas atau sejuk, untuk menutup kemaluan dan untuk mencantikkan diri.

Makanya Suami juga Isteri SALING memerlukan dalam Melindungi, Menutup apa-apa yang Memalukan atau Menjaga Maruah Diri dan juga dalam kesempurnaan kecantikan.


2) Perkahwinan itu perjanjian

An-Nisa' : 21

وَكَيْفَ تَأْخُذُونَهُۥ وَقَدْ أَفْضٰى بَعْضُكُمْ إِلٰى بَعْضٍ وَأَخَذْنَ مِنكُم مِّيثٰقًا غَلِيظًا

● Bagaimana kamu akan mengambilnya kembali, padahal sebahagian kamu telah bergaul (bercampur) dengan yang lain sebagai suami-isteri. Dan mereka (isteri-isterimu) telah mengambil dari kamu perjanjian / ikatan (MIITHAAQA) yang kuat. ●

---MITHAAQ----

Al-Ma'idah : 7

وَاذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَمِيثٰقَهُ الَّذِى وَاثَقَكُم بِهِۦٓ إِذْ قُلْتُمْ سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌۢ بِذَاتِ الصُّدُورِ

● Dan ingatlah karunia Allah kepadamu dan perjanjian-Nya (MITHAQAHU) yang telah diikat-Nya dengan kamu (WA ATHAQAKUM BIHI), ketika kamu mengatakan: "Kami dengar dan kami taati". Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengetahui isi hati(mu). ●

Perkahwinan adalah satu IKATAN dan PERJANJIAN yang kuat, mengandungi IKRAR atau 'Pledge' untuk sama-sama melaksanakan Tanggung-jawab dalam menjadi hamba Allah, dan melaksanakan Tanggung-jawab Suami kepada Isteri dan juga Isteri kepada Suami, dan hidup berkasih sayang dan moga melahirkan Zuriat yang beriman dan s°oleh.


3) Cara Bergaul

An-Nisa' : 19

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا يَحِلُّ لَكُمْ أَن تَرِثُوا النِّسَآءَ كَرْهًا ۖ وَلَا تَعْضُلُوهُنَّ لِتَذْهَبُوا بِبَعْضِ مَآ ءَاتَيْتُمُوهُنَّ إِلَّآ أَن يَأْتِينَ بِفٰحِشَةٍ مُّبَيِّنَةٍ ۚ وَعَاشِرُوهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ ۚ فَإِن كَرِهْتُمُوهُنَّ فَعَسٰىٓ أَن تَكْرَهُوا شَيْـًٔا وَيَجْعَلَ اللَّهُ فِيهِ خَيْرًا كَثِيرًا

● Hai orang-orang yang beriman, tidak halal bagi kamu mempusakai wanita dengan jalan paksa dan janganlah kamu menyusahkan mereka karena hendak mengambil kembali sebagian dari apa yang telah kamu berikan kepadanya, terkecuali bila mereka melakukan pekerjaan keji yang nyata. Dan bergaullah dengan mereka secara ma'ruf ('kindness'). Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) kerana mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak. ●

4) Peranan Suami dan Isteri


An-Nisa' : 34

الرِّجَالُ قَوّٰمُونَ عَلَى النِّسَآءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلٰى بَعْضٍ وَبِمَآ أَنفَقُوا مِنْ أَمْوٰلِهِمْ ۚ فَالصّٰلِحٰتُ قٰنِتٰتٌ حٰفِظٰتٌ لِّلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ اللَّهُ ۚ وَالّٰتِى تَخَافُونَ نُشُوزَهُنَّ فَعِظُوهُنَّ وَاهْجُرُوهُنَّ فِى الْمَضَاجِعِ وَاضْرِبُوهُنَّ ۖ فَإِنْ أَطَعْنَكُمْ فَلَا تَبْغُوا عَلَيْهِنَّ سَبِيلًا ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيًّا كَبِيرًا

● Kaum laki-laki itu adalah pemimpin / penegak / pelindung (QAWWAAMUUN) bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan (FADD°ALA) sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu maka wanita yang soleh, ialah yang taat (QOONITAAT) kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada (LILGHAIB), sebagaimana Allah telah memelihara (mereka). Wanita-wanita yang kamu khawatirkan nusyuznya (NUSYUZAHUNNA) maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan 'pukullah' (WAD°RIBUHUNNA) mereka. Kemudian jika mereka mentaatimu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar. ●

----Nusyuz bukan sahaja untuk Isteri, Suami juga Nusyuz---

An-Nisa' : 128

وَإِنِ امْرَأَةٌ خَافَتْ مِنۢ بَعْلِهَا نُشُوزًا أَوْ إِعْرَاضًا فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِمَآ أَن يُصْلِحَا بَيْنَهُمَا صُلْحًا ۚ وَالصُّلْحُ خَيْرٌ ۗ وَأُحْضِرَتِ الْأَنفُسُ الشُّحَّ ۚ وَإِن تُحْسِنُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا

● Dan jika seorang wanita khawatir akan nusyuz (NUSYUZA) atau sikap tidak acuh / tidak mengendahkan ('desertion' / I'RAD°A) dari suaminya, maka tidak mengapa bagi keduanya mengadakan perdamaian yang sebenar-benarnya, dan perdamaian itu lebih baik (bagi mereka) walaupun manusia itu menurut tabiatnya kikir. Dan jika kamu bergaul dengan isterimu secara baik dan memelihara dirimu, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. ●

Nusyuz bermaksud Curang dan jahat. Janganlah mengatakan hanya Isteri sahaja yang Nusyuz sedangkan Suami tidak. Jika Allah sendiri sudah mengatakan Suami boleh Nusyuz kepada Isteri, Ostat mana nak menafikan atau lebih dari Allah nak mengatakan tidak ?

---QAWWAAMUUN, QAWWAAMIIN--

An-Nisa' : 135

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُونُوا قَوّٰمِينَ بِالْقِسْطِ شُهَدَآءَ لِلَّهِ وَلَوْ عَلٰىٓ أَنفُسِكُمْ أَوِ الْوٰلِدَيْنِ وَالْأَقْرَبِينَ ۚ إِن يَكُنْ غَنِيًّا أَوْ فَقِيرًا فَاللَّهُ أَوْلٰى بِهِمَا ۖ فَلَا تَتَّبِعُوا الْهَوٰىٓ أَن تَعْدِلُوا ۚ وَإِن تَلْوُۥٓا أَوْ تُعْرِضُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا

● Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar penegak (QAWWAAMIIN) keadilan, menjadi saksi karena Allah biarpun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapa dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya ataupun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatannya. Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutar balikkan (kata-kata) atau enggan menjadi saksi, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala apa yang kamu kerjakan. ●

------

Suami adalah pemimpin atau pelindung kepada Isteri dan wajib mencari rezeki dan memberi nafkah atau Infaq kepada Isteri. Segala keperluan Isteri wajib di sediakan suami, asasnya adalah Makanan, Pakaian dan Tempat Tinggal.

Isteri pula wajib taat kepada suami dan memelihara diri dalam perkara-perkara yang curang (NUSYUZ) ketika suami tidak ada (GHAIB). Perkara utama di sini adalah Isteri jangan curang terhadap suami.

5) Bolehkah suami memukul Isteri ?

Ayat 4 surah An-Nisa di atas dan Ayat 44 surah Sad yang pada permulaan artikel ini di rujuk.

'Pukul' adalah terjemahan Nusantara kepada kata dasar D°ARABA dalam bahasa Arab.

Namun D°ARABA tidaklah semestinya bermaksud pukul.

Sebanyak 58 kali perkataan berdasarkan kata dasar ini di sebut dalam Al-Quran, dan 55 kali sebagai kata kerja dan mempunyai variasi seperti ID°RIB, YAD°RIBA, D°ARABTUM, D°ARABU, D°ARABNA, TAD°RIBU dan pelbagai variasi lain berdasarkan nahunya.

Mari kita perhatikan beberapa maksud perkataan kata dasar D°ARABA ini.

Ya Sin : 78

وَضَرَبَ لَنَا مَثَلًا وَنَسِىَ خَلْقَهُۥ ۖ قَالَ مَن يُحْىِ الْعِظٰمَ وَهِىَ رَمِيمٌ

● Dan ia 'membuat' (D°ARABA) perumpamaan bagi Kami; dan dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: "Siapakah yang dapat menghidupkan tulang belulang, yang telah hancur luluh?" ●


Al-Baqarah : 26

إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْىِۦٓ أَن يَضْرِبَ مَثَلًا مَّا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا ۚ فَأَمَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا فَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِن رَّبِّهِمْ ۖ وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا فَيَقُولُونَ مَاذَآ أَرَادَ اللَّهُ بِهٰذَا مَثَلًا ۘ يُضِلُّ بِهِۦ كَثِيرًا وَيَهْدِى بِهِۦ كَثِيرًا ۚ وَمَا يُضِلُّ بِهِۦٓ إِلَّا الْفٰسِقِينَ

● Sesungguhnya Allah tiada segan 'membuat' (YAD°RIBA) perumpamaan berupa nyamuk atau yang lebih rendah dari itu. Adapun orang-orang yang beriman, maka mereka yakin bahwa perumpamaan itu benar dari Tuhan mereka, tetapi mereka yang kafir mengatakan: "Apakah maksud Allah menjadikan ini untuk perumpamaan?". Dengan perumpamaan itu banyak orang yang disesatkan Allah, dan dengan perumpamaan itu (pula) banyak orang yang diberi-Nya petunjuk. Dan tidak ada yang disesatkan Allah kecuali orang-orang yang fasik, ●

Kedua-dua ayat di atas, kata dasar D°ARABA membawa maksud 'Membuat atau Mengadakan' dan ianya kena mengena dengan perumpamaan.


Ali 'Imran : 156

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ كَفَرُوا وَقَالُوا لِإِخْوٰنِهِمْ إِذَا ضَرَبُوا فِى الْأَرْضِ أَوْ كَانُوا غُزًّى لَّوْ كَانُوا عِندَنَا مَا مَاتُوا وَمَا قُتِلُوا لِيَجْعَلَ اللَّهُ ذٰلِكَ حَسْرَةً فِى قُلُوبِهِمْ ۗ وَاللَّهُ يُحْىِۦ وَيُمِيتُ ۗ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

● Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu seperti orang-orang kafir (orang-orang munafik) itu, yang mengatakan kepada saudara-saudara mereka apabila mereka 'mengadakan perjalanan' (D°ARABU) di muka bumi atau mereka berperang: "Kalau mereka tetap bersama-sama kita tentulah mereka tidak mati dan tidak dibunuh". Akibat (dari perkataan dan keyakinan mereka) yang demikian itu, Allah menimbulkan rasa penyesalan yang sangat di dalam hati mereka. Allah menghidupkan dan mematikan. Dan Allah melihat apa yang kamu kerjakan. ●

An-Nisa' : 101

وَإِذَا ضَرَبْتُمْ فِى الْأَرْضِ فَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَن تَقْصُرُوا مِنَ الصَّلٰوةِ إِنْ خِفْتُمْ أَن يَفْتِنَكُمُ الَّذِينَ كَفَرُوٓا ۚ إِنَّ الْكٰفِرِينَ كَانُوا لَكُمْ عَدُوًّا مُّبِينًا

● Dan apabila kamu 'berpergian' (D°ARABTUM) di muka bumi, maka tidaklah mengapa kamu men-qashar sembahyang(mu), jika kamu takut diserang orang-orang kafir. Sesungguhnya orang-orang kafir itu adalah musuh yang nyata bagimu. ●

Ayat-ayat di atas pula menunjukkan kata dasar D°ARABA bermaksud 'berjalan' atau 'travel'.

As-Saffat : 93

فَرَاغَ عَلَيْهِمْ ضَرْبًۢا بِالْيَمِينِ

● Lalu dihadapinya berhala-berhala itu sambil memukulnya (D°ARBAN) dengan tangan kanannya (dengan kuat). ●

Al-Baqarah : 60

وَإِذِ اسْتَسْقٰى مُوسٰى لِقَوْمِهِۦ فَقُلْنَا اضْرِب بِّعَصَاكَ الْحَجَرَ ۖ فَانفَجَرَتْ مِنْهُ اثْنَتَا عَشْرَةَ عَيْنًا ۖ قَدْ عَلِمَ كُلُّ أُنَاسٍ مَّشْرَبَهُمْ ۖ كُلُوا وَاشْرَبُوا مِن رِّزْقِ اللَّهِ وَلَا تَعْثَوْا فِى الْأَرْضِ مُفْسِدِينَ

● Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman: "Pukullah (ID°RIB) batu itu dengan tongkatmu". Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air. Sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing). Makan dan minumlah rezeki (yang diberikan) Allah, dan janganlah kamu berkeliaran di muka bumi dengan berbuat kerusakan (Fasad). ●

Ayat-ayat di atas pula menunjukkan kata dasar D°ARABA membawa maksud 'Pukul atau Hentam'.

-----
Kata dasar D°ARABA itu jelas bagi kita mempunyai pelbagai maksud.

6) Persoalannya Bolehkah Suami memukul Isteri ?

Ayat-ayat Allah tidak satu pun bertentangan.

Allah berfirman bahawa tujuan perkahwinan adalah untuk merasa tenteram dan berkasih sayang, dapatkah suami isteri berkasih sayang kalau sudah selalu 'makan tangan dan terajang' si suami ?

Jika kita mempunyai anak perempuan, mahukah kita mengahwinkan anak perempuan kita dengan si kaki pukul perempuan atau isterinya ?

Kalau dah 'memukul', Suami bukan lagi jadi Pelindung Isteri malah menjadi Penyeksa Isteri.

Rasul Nabi Ayub (ayat Sad:44 di atas), seorang Uswatun Hasanah atau Contoh Terbaik kepada kita telah Allah tunjukkan bagaimana untuk D°ARABA kepada Isterinya, iaitu menggunakan segenggam ranting tumbuhan rumput untuk 'memukul' isterinya. Itu pun kerana dia sudah bersumpah.

Apa kesakitan Isteri boleh dapat jika Rumput yang di gunakan ?

Hud : 24

مَثَلُ الْفَرِيقَيْنِ كَالْأَعْمٰى وَالْأَصَمِّ وَالْبَصِيرِ وَالسَّمِيعِ ۚ هَلْ يَسْتَوِيَانِ مَثَلًا ۚ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ

● Perbandingan kedua golongan itu (orang-orang kafir dan orang-orang mukmin), seperti orang buta dan tuli dengan orang yang dapat melihat dan dapat mendengar. Adakah kedua golongan itu sama keadaan dan sifatnya? Maka tidakkah kamu mengambil pelajaran (daripada perbandingan itu)? ●

7) Bagaimana memilih pasangan

Berikut ini adalah deduksi saya tentang memilih pasangan berdasarkan Al-Quran.

a) Pasangan itu Pakaian (Al-Baqarah:187)

Jika masih belum mempunyai pasangan dan sedang mencari teman hidup, fahamilah BENAR-BENAR akan maksud yang di sebut Allah tentang PAKAIAN.

Setengah orang boleh berpakaian ala-kadar.
Setengah orang boleh berpakaian selekeh.
Setengah orang hanya mahu berpakaian yang cantik-cantik bagi perempuan atau kelihatan segak bagi lelaki.

Ini semua adalah berdasarkan sifat dan sikap masing-masing. Perlu di katakan di sini Kecantikan atau Kesegakkan atau 'SMART'  atau 'BEAUTY' itu adalah sesuatu yang Relatif.

Makanya CARILAH PASANGAN HIDUP kita sebagaimana kita mencari jenis-jenis PAKAIAN yang kita sukai, yang akan kita PAKAI selalu agar diri kita merasa SELESA, SEGAK atau CANTIK sentiasa 'Memakai' 'Pakaian' itu. Dengan memakai PAKAIAN yang kita sukai mengikut fitrah diri kita, kita tidak akan berasa malu di tengah-tengah masyarakat.

Dalam benar maksud PAKAIAN yang Allah maksudkan. Dan hanya Allah yang memberi Bimbingan Terbaik dalam mencari Pasangan.

Saya percaya ramai di antara mempunyai PAKAIAN yang paling 'favourite' dengan warna dan potongan dan fesyen yang sekian-sekian maka carilah PASANGAN yang sebegitu 'warnanya', 'potongannya', atau fesyennya.

b) Mendapat Ketenangan, Cinta dan Kasih Sayang (Ar-Rum:21) dan juga SEJUK MATA (Al-Furqan:74)

Bila kita bersama seseorang yang bakal menjadi teman hidup kita, tanyakanlah Soalan ini dalam-dalam - dapatkah kita SERASI dengan dia - berborak, membuat aktiviti bersama, hobi bersama dan yang paling penting adalah prinsip hidup bersama yang MEMAHAMI apa yang Allah mahukan dalam perkahwinan.

Pasangan yang serasi membuatkan kita tak akan bosan bercerita dan melalui apa sahaja aktiviti bersama, banyak persamaan meskipun bukan 100%. Pasangan sebegini sentiasa mahukan PEMBAIKAN atau S°OLEH atau 'Improvement' dan bukan hanya sibuk mencari-cari kesalahan. Ego masing-masing kena di buang jauh-jauh. Bukan kehendak atau kesukaan si Lelaki sahaja yang perlu di turuti. Ada lelaki yang nak perempuam je faham dia dan ada perempuan yang nak lelaki je menurut kemahuan dia. Ini semua batil dan tak mengundang kebahagiaan.

Fahami kenyataan ini :

Seorang manusia tidak akan bahagia dengan teman hidupnya yang tidak bahagia dan ini FITRAH manusia. Hanya fitrah Syaitan sahaja yang boleh BAHAGIA melihat penderitaan orang lain.

Suami sebenarnya tidak akan bahagia jika isteri kita menderita atau dia sahaja kena faham akan kerenah suami.

Isteri juga tak akan bahagia sedangkan suami sibuk nak memenuhi kehendak isteri semata-mata.

'It has to be MUTUAL'. Ianya kena berdua-dua BERSAMA merasa gembira dan bahagia.

Contoh tentang makanan kegemaran, pakaian atau fesyen pakaian kegemaran, tempat tinggal kegemaran dan juga kenderaan kegemaran. Dua-dua kena faham akan KEMAMPUAN pasangan masing-masing. Janganlah sibuk BERHUTANG sana sini demi memenuhi kehendak Isteri atau Suami. Ini kebodohan dalam kesombongan.

Pasangan yang serasi atau sesuai akan merasa KETENANGAN. Bila bersama rasa tiada rahsia untuk menceritakan sedikit sebanyak ujian di tempat kerja dan juga ujian-ujian dari Allah dalam kehidupan.

Pasangan yang serasi PASTI akan merasa MAWADDAH atau CINTA kepada pasangannya dengan mendalam dan juga KASIH SAYANG (RAHMAH) atau Mengasihani terutama BEBAN dalam sama-sama menjalankan tanggung-jawab. Jika sama-sama bekerja, sama-samalah balik dan 'SHARE' atau berkongsi tugasan rumah. Jangan sorang jadi Raja sorang jadi Kuli. Ini pemahaman batil turun temurun yang kononnya dari Ajaran Islam sedang Rasul Nabi Muhammad tidak begitu begitu juga Rasul Nabi yang lain.

Bila kita melihat pasangan kita, terasa SEJUK MATA atau 'Qurrata A'Yunin' bermaksud seronok dan tenang dan tersenyum jiwa kita dalam kebahagiaan.

----

Selain dari itu kedua faktor di atas, ianya tidak penting, samada Cantik, Kaya atau Keturunan baik-baik.

----
Selalunya Allah memang sudah sangat adil dalam menentukan jodoh manusia - sesuai dengan sifat, prinsip dan ketaqwaan masing-masing dengan pasangan mereka :

An-Nur : 3

الزَّانِى لَا يَنكِحُ إِلَّا زَانِيَةً أَوْ مُشْرِكَةً وَالزَّانِيَةُ لَا يَنكِحُهَآ إِلَّا زَانٍ أَوْ مُشْرِكٌ ۚ وَحُرِّمَ ذٰلِكَ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ

● Laki-laki yang berzina tidak mengahwini melainkan perempuan yang berzina, atau perempuan yang musyrik; dan perempuan yang berzina tidak dikahwini melainkan oleh laki-laki yang berzina atau laki-laki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan atas orang-orang yang mukmin. ●

Maka janganlah sibuk-sibuk nak mencari yang baik-baik dan suci jika diri sendiri tidak baik dan tidak suci. Bersikap adillah kepada diri sendiri dan pasangan sebab orang ini akan menjadi PAKAIAN kesukaan kita sehingga akhir hayat.

8) Bagaimana merasa Kasih Sayang Allah ?

Berdasarkan ayat-ayat Allah di atas, jelas Berkahwin adalah satu perintah Allah. ('Kahwinkanlah' - An-Nur:32)

Dengan berkahwin kita mendapat :
a) Ketenangan (SAKINAH)
b) Mencintai dan Di Cintai (MAWADDAH)
c) Menyayangi dan Di Sayangi (RAHMAH)
d) Penyejuk Mata (QURRATA A'YUN)
e) Kurniaan atau Kelebihan (FAD°LU)

Allah itu Wujud dan nama yang paling banyak Dia sendiri pilih untuk DIRINYA adalah Ar-Rahman yang bermaksud Yang Menyayangi.

Al-Wadud yang bermaksud Yang Mencintai juga adalah Nama Allah yang melambangkan SifatNya.

Berkahwin adalah suatu proses untuk kita merasakan 'Syurga Dunia' di mana kesemua kehendak-kehendak FITRAH terbaik manusia (bukan kehendak Materialistik) akan kita dapati seperti Ketenangan, Cinta, Kasih Sayang, Penyejuk Mata dan Kurniaan Allah yang lain.

Kadang-kadang lelaki juga wanita di bebankan dengan masalah berniaga, masalah di tempat kerja, atau masalah menjadi pemimpin masyarakat atau pelbagai masalah sosial dan ekonomi dalam menjalani kehidupan.

Balik la kepada Suami atau Isteri kita masing-masing. Dampingilah mereka. Berbicaralah dengan mereka. PAKAIAN yang kita sukai iaitu Pasangan Cinta kita itu akan memberi kita Ketenangan, Cinta dan Kasih Sayang serta Sejuk Mata kita SEHINGGA kita akan terlupa atau merasa RINGAN beban-beban Ujian yang Allah beri selagi kita ini bernama manusia dan hidup di dunia ini.

Fahamilah Orang yang benar-benar Bercinta akan merasakan :

- Tidur tak lena
- Mandi tak basah
- Tak lalu nak makan

Bercinta dan Berkasih-Sayanglah selalu dengan Pasangan masing-masing.

Di situlah terasanya secebis Kasih Sayang dan Cinta Nya Allah kepada kita dalam erti kata yang sebenarnya yang membawa kepada Kebahagiaan dalam Jiwa kita.


Moga memberi manfaat kepada pembaca.

====
End.

Allah Al-Wadud.
====

Isnin, 1 Ogos 2016

Masuk ke Sentuh ke Rasuk ?

Masuk ke Sentuh ke Rasuk ?

(Date written : 01 Aug 2016)

Al-Anbiya : 83

وَأَيُّوبَ إِذْ نَادٰى رَبَّهُۥٓ أَنِّى مَسَّنِىَ الضُّرُّ وَأَنتَ أَرْحَمُ الرّٰحِمِينَ

● dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika ia menyeru Tuhannya: "(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah 'ditimpa' (MASSANIYA) penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang". ●

Sad : 41

وَاذْكُرْ عَبْدَنَآ أَيُّوبَ إِذْ نَادٰى رَبَّهُۥٓ أَنِّى مَسَّنِىَ الشَّيْطٰنُ بِنُصْبٍ وَعَذَابٍ

● Dan ingatlah akan hamba Kami Ayyub ketika ia menyeru Tuhan-nya: "Sesungguhnya aku 'diganggu' (MASSANIYA) syaitan dengan kepayahan / Musibah dan siksaan". ●

Perkataan MASSANIYA berasal dari 3 huruf dasar MIN SIN SIN dan sebanyak 61 kali perkataan dari huruf dasar ini di sebut dalam Al-Quran dan variasinya adalah MASSA, YATAMASSA, MASS, MISAS dan lain-lain.

56 kali perkataan dari kata dasar ini di sebut sebagai KATA KERJA.

Mari kita lihat ayat-ayat Allah yang lain :

Al-Baqarah : 80

وَقَالُوا لَن تَمَسَّنَا النَّارُ إِلَّآ أَيَّامًا مَّعْدُودَةً ۚ قُلْ أَتَّخَذْتُمْ عِندَ اللَّهِ عَهْدًا فَلَن يُخْلِفَ اللَّهُ عَهْدَهُۥٓ ۖ أَمْ تَقُولُونَ عَلَى اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ

● Dan mereka berkata: "Kami sekali-kali tidak akan 'disentuh' (TAMASSANA) oleh api neraka, kecuali selama beberapa hari saja". Katakanlah: "Sudahkah kamu menerima janji dari Allah sehingga Allah tidak akan memungkiri janji-Nya, ataukah kamu hanya mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui?" ●

Al-Baqarah : 214

أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَأْتِكُم مَّثَلُ الَّذِينَ خَلَوْا مِن قَبْلِكُم ۖ مَّسَّتْهُمُ الْبَأْسَآءُ وَالضَّرَّآءُ وَزُلْزِلُوا حَتّٰى يَقُولَ الرَّسُولُ وَالَّذِينَ ءَامَنُوا مَعَهُۥ مَتٰى نَصْرُ اللَّهِ ۗ أَلَآ إِنَّ نَصْرَ اللَّهِ قَرِيبٌ

● Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk Jannah, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka 'ditimpa' (MASSATHUM) oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat. ●

Al-Baqarah : 236

لَّا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ إِن طَلَّقْتُمُ النِّسَآءَ مَا لَمْ تَمَسُّوهُنَّ أَوْ تَفْرِضُوا لَهُنَّ فَرِيضَةً ۚ وَمَتِّعُوهُنَّ عَلَى الْمُوسِعِ قَدَرُهُۥ وَعَلَى الْمُقْتِرِ قَدَرُهُۥ مَتٰعًۢا بِالْمَعْرُوفِ ۖ حَقًّا عَلَى الْمُحْسِنِينَ

● Tidak ada kewajiban membayar (mahar) atas kamu, jika kamu menceraikan isteri-isteri kamu sebelum kamu 'bercampur' (TAMASUHUNNA) dengan mereka dan sebelum kamu menentukan maharnya. Dan hendaklah kamu berikan suatu mut'ah (pemberian) kepada mereka. Orang yang mampu menurut kemampuannya dan orang yang miskin menurut kemampuannya (pula), yaitu pemberian menurut yang patut. Yang demikian itu merupakan ketentuan bagi orang-orang yang berbuat kebajikan. ●

Ali 'Imran : 47

قَالَتْ رَبِّ أَنّٰى يَكُونُ لِى وَلَدٌ وَلَمْ يَمْسَسْنِى بَشَرٌ ۖ قَالَ كَذٰلِكِ اللَّهُ يَخْلُقُ مَا يَشَآءُ ۚ إِذَا قَضٰىٓ أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ

● Maryam berkata: "Ya Tuhanku, betapa mungkin aku mempunyai anak, padahal aku belum pernah 'disentuh' (YAMSASNI) oleh seorang laki-laki pun". Allah berfirman (dengan perantaraan Jibril): "Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. Apabila Allah berkehendak menetapkan sesuatu, maka Allah hanya cukup berkata kepadanya: "Jadilah", lalu jadilah dia. ●

Ali 'Imran : 120

إِن تَمْسَسْكُمْ حَسَنَةٌ تَسُؤْهُمْ وَإِن تُصِبْكُمْ سَيِّئَةٌ يَفْرَحُوا بِهَا ۖ وَإِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا لَا يَضُرُّكُمْ كَيْدُهُمْ شَيْـًٔا ۗ إِنَّ اللَّهَ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطٌ

● Jika kamu 'memperoleh' (TAMSASKUM) kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, tetapi Jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira karenanya. Jika kamu bersabar dan bertakwa, niscaya tipu daya mereka sedikitpun tidak mendatangkan kemudharatan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan. ●

Al-A'raf : 95

ثُمَّ بَدَّلْنَا مَكَانَ السَّيِّئَةِ الْحَسَنَةَ حَتّٰى عَفَوا وَّقَالُوا قَدْ مَسَّ ءَابَآءَنَا الضَّرَّآءُ وَالسَّرَّآءُ فَأَخَذْنٰهُم بَغْتَةً وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ

● Kemudian Kami ganti kesusahan itu dengan kesenangan hingga keturunan dan harta mereka bertambah banyak, dan mereka berkata: "Sesungguhnya nenek moyang kamipun telah 'merasai' (MASSA) penderitaan dan kesenangan", maka Kami timpakan siksaan atas mereka dengan sekonyong-konyong sedang mereka tidak menyadarinya. ●

Al-A'raf : 201

إِنَّ الَّذِينَ اتَّقَوْا إِذَا مَسَّهُمْ طٰٓئِفٌ مِّنَ الشَّيْطٰنِ تَذَكَّرُوا فَإِذَا هُم مُّبْصِرُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa bila mereka 'ditimpa' (MASSAHUM) fikiran jahat dari syaitan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya. ●

Al-Waqi'ah : 79

لَّا يَمَسُّهُۥٓ إِلَّا الْمُطَهَّرُونَ

● tidak 'menyentuhnya' (YAMASSUHU) kecuali orang-orang yang disucikan. ●

Al-Ma'arij : 20

إِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوعًا

● Apabila ia 'ditimpa' (MASSAHU) kesusahan ia berkeluh kesah, ●

Al-Mujadilah : 3

وَالَّذِينَ يُظٰهِرُونَ مِن نِّسَآئِهِمْ ثُمَّ يَعُودُونَ لِمَا قَالُوا فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مِّن قَبْلِ أَن يَتَمَآسَّا ۚ ذٰلِكُمْ تُوعَظُونَ بِهِۦ ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

● Orang-orang yang menzhihar isteri mereka, kemudian mereka hendak menarik kembali apa yang mereka ucapkan, maka (wajib atasnya) memerdekakan seorang budak sebelum kedua suami isteri itu 'bercampur' (YATAMASSA). Demikianlah yang diajarkan kepada kamu, dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. ●

Al-Baqarah : 275

الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبٰوا لَا يَقُومُونَ إِلَّا كَمَا يَقُومُ الَّذِى يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطٰنُ مِنَ الْمَسِّ ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوٓا إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبٰوا ۗ وَأَحَلَّ اللَّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبٰوا ۚ فَمَن جَآءَهُۥ مَوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّهِۦ فَانتَهٰى فَلَهُۥ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُۥٓ إِلَى اللَّهِ ۖ وَمَنْ عَادَ فَأُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang 'kemasukan' (MASSA) syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang kembali (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. ●


Al-Qamar : 48

يَوْمَ يُسْحَبُونَ فِى النَّارِ عَلٰى وُجُوهِهِمْ ذُوقُوا مَسَّ سَقَرَ

● (Ingatlah) pada hari mereka diseret ke neraka atas muka mereka. (Dikatakan kepada mereka): "Rasakanlah 'sentuhan' (MASSA) api neraka!"●

An-Nisa' : 43

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا تَقْرَبُوا الصَّلٰوةَ وَأَنتُمْ سُكٰرٰى حَتّٰى تَعْلَمُوا مَا تَقُولُونَ وَلَا جُنُبًا إِلَّا عَابِرِى سَبِيلٍ حَتّٰى تَغْتَسِلُوا ۚ وَإِن كُنتُم مَّرْضٰىٓ أَوْ عَلٰى سَفَرٍ أَوْ جَآءَ أَحَدٌ مِّنكُم مِّنَ الْغَآئِطِ أَوْ لٰمَسْتُمُ النِّسَآءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَآءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَفُوًّا غَفُورًا

● Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu dekati solat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan, (jangan pula hampiri mesjid) sedang kamu dalam keadaan junub, terkecuali sekedar berlalu saja, hingga kamu mandi. Dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau datang dari tempat buang air atau kamu telah 'menyentuh' (LAMASTUMU) perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air, maka bertayamumlah kamu dengan tanah yang baik (suci); sapulah mukamu dan tanganmu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun. ●

Berdasarkan kaitan ayat-ayat Allah di atas, dapatlah di deduksikan bahawa kata dasar MASSA adalah kata kerja yang :

1) Kena mengena dengan Syaitan.

2) Kena mengena dengan Perempuan / Lelaki.

3) Kena mengena dengan Kesusahan, Mudharat atau Kesenangan.

4) Kena mengena dengan Api Neraka.

----
Jika kena mengena dengan Syaitan ianya lebih tepat di terjemahkan kepada 'Rasuk atau Sampuk'.

Jika kena mengena dengan Perempuan atau Lelaki ianya lebih tepat di terjemahkan kepada 'Bercampur Suami Isteri'.

Jika kena mengena dengan Kemudharatan dan Kesenangan ianya lebih tepat di terjemahkan kepada 'Di Timpa atau Menimpa atau Mendapat atau Memperolehi'.

Jika kena mengena dengan Api Neraka, ianya lebih tepat diterjemahkan dengan 'Sentuhan yang dapat di rasa'.

----
Secara amnya MASSA adalah satu kata perbuatan atau kata kerja yang MENYENTUH atau MENIMPA atau 'MEMASUKI' manusia secara FIZIKAL dan / atau EMOSI, dan memberi kesan langsung kepada FIZIKAL dan juga EMOSI / RASA DIRI manusia.

====
End.

Allah Al-Hakim.
====

Ahad, 31 Julai 2016

Tengok satu atau sebahagian ayat sahaja kemudian mentakwil

Tengok satu atau sebahagian ayat sahaja kemudian mentakwil

(Date written : 31 Jul 2016)

Ini adalah satu kesalahan yang besar dalam memahami DEEN atau cara hidup Islam.

DEEN Islam perlu di fahami dan di ikuti secara KESELURUHAN, kena tengok semua keterangan yang berkaitan terhadap sesuatu perkara atau topik atau bab - dan inilah maksud MELIPUTI / AHAT°O sebelum membuat peng'aqalan deduksi atau Deductive Reasoning.



Video di atas menunjukkan seorang yang tidak beriman mencari kesalahan di dalam Al-Quran dengan tidak memahami keseluruhan ayat-ayat Allah - mengambil satu dua ayat Al-Quran kemudian membuat kesimpulan yang berdasarkan sangkaan.

Jika kita orang Muslim Mukmin, janganlah jadi seperti ini. Kita wajib melihat, memerhati, mengkaji dengan MELIPUTI keseluruhan ayat-ayat Allah untuk memahami apa yang Allah perintahkan dengan jelas.

Firman Allah :

An-Naml : 84

حَتّٰىٓ إِذَا جَآءُو قَالَ أَكَذَّبْتُم بِـَٔايٰتِى وَلَمْ تُحِيطُوا بِهَا عِلْمًا أَمَّاذَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

● Hingga apabila mereka datang, Allah berfirman: "Apakah kamu telah mendustakan ayat-ayat-Ku, padahal ilmu kamu tidak meliputinya, atau apakah yang telah kamu kerjakan?". ●

Ayat Allah di atas jelas menempelak kembali orang yang hanya mengambil sebahagian ayat Al-Quran kemudian MENDUSTAKANNYA sedangkan TIDAK MENYELURUH atau MELIPUTI kajiannya atau kefahamannya atau ilmunya tentang perkara itu.

Yunus : 39

بَلْ كَذَّبُوا بِمَا لَمْ يُحِيطُوا بِعِلْمِهِۦ وَلَمَّا يَأْتِهِمْ تَأْوِيلُهُۥ ۚ كَذٰلِكَ كَذَّبَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۖ فَانظُرْ كَيْفَ كَانَ عٰقِبَةُ الظّٰلِمِينَ

● Bahkan yang sebenarnya, mereka mendustakan apa yang mereka belum menyeluruh / meliputi (YUHIT°U) pengetahuan tentangnya, padahal belum datang kepada mereka penjelasannya. Demikianlah orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan. Maka perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang zalim itu. ●


Sebagai contohnya, ayat 9:5 menceritakan bab atau topik pasal peperangan :

At-Taubah : 5

فَإِذَا انسَلَخَ الْأَشْهُرُ الْحُرُمُ فَاقْتُلُوا الْمُشْرِكِينَ حَيْثُ وَجَدتُّمُوهُمْ وَخُذُوهُمْ وَاحْصُرُوهُمْ وَاقْعُدُوا لَهُمْ كُلَّ مَرْصَدٍ ۚ فَإِن تَابُوا وَأَقَامُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتَوُا الزَّكٰوةَ فَخَلُّوا سَبِيلَهُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Apabila sudah habis bulan-bulan Haram itu, maka 'bunuhlah' (FAQTULU) orang-orang musyrikin itu dimana saja kamu jumpai mereka, dan tangkaplah mereka. Kepunglah mereka dan intailah ditempat pengintaian. Jika mereka bertaubat dan mendirikan sholat dan menunaikan zakat, maka berilah kebebasan kepada mereka untuk berjalan. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi maha Penyayang. ●

Jika DEEN Islam yang berasaskan Al-Quran ini di definasikan dengan satu ayat sahaja dan TERUS membuat KESIMPULAN, maka akan BENARLAH manusia tidak beriman dan muslim mengatakan bahawa Orang Islam itu 'TERRORIST' mahupun 'BARBARIAN' - asyik nak bunuh orang je dan membuat kemusnahan dan kerosakan di muka bumi.

Itu sebab Allah berfirman untuk membaca, mengkaji dan mentadabbur KAITAN seluruh ayat-ayat Allah tentang suatu perkara sebelum membuat KESIMPULAN berdasarkan SANGKAAN tanpa menyeluruh kefahaman tersebut.


Al-Baqarah : 85

ثُمَّ أَنتُمْ هٰٓؤُلَآءِ تَقْتُلُونَ أَنفُسَكُمْ وَتُخْرِجُونَ فَرِيقًا مِّنكُم مِّن دِيٰرِهِمْ تَظٰهَرُونَ عَلَيْهِم بِالْإِثْمِ وَالْعُدْوٰنِ وَإِن يَأْتُوكُمْ أُسٰرٰى تُفٰدُوهُمْ وَهُوَ مُحَرَّمٌ عَلَيْكُمْ إِخْرَاجُهُمْ ۚ أَفَتُؤْمِنُونَ بِبَعْضِ الْكِتٰبِ وَتَكْفُرُونَ بِبَعْضٍ ۚ فَمَا جَزَآءُ مَن يَفْعَلُ ذٰلِكَ مِنكُمْ إِلَّا خِزْىٌ فِى الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۖ وَيَوْمَ الْقِيٰمَةِ يُرَدُّونَ إِلٰىٓ أَشَدِّ الْعَذَابِ ۗ وَمَا اللَّهُ بِغٰفِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ

● ... Apakah kamu beriman kepada sebahagian Al Kitab dan engkar terhadap sebahagian yang lain? Tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian daripadamu, melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia, dan pada hari kiamat mereka dikembalikan kepada siksa yang sangat berat. Allah tidak lengah dari apa yang kamu perbuat. ●

Al-Baqarah : 208

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا ادْخُلُوا فِى السِّلْمِ كَآفَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوٰتِ الشَّيْطٰنِ ۚ إِنَّهُۥ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

● Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhannya ('completely' / KAAFFAH) dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu. ●

Sedangkan, tentang bab peperangan, pada ayat-ayat Allah yang lain terlalu banyak MENCERITAKAN akan kepada siapa yang kita BOLEH dan WAJIB PERANGI :

Al-Hajj : 39

أُذِنَ لِلَّذِينَ يُقٰتَلُونَ بِأَنَّهُمْ ظُلِمُوا ۚ وَإِنَّ اللَّهَ عَلٰى نَصْرِهِمْ لَقَدِيرٌ

● Telah diizinkan (berperang) bagi orang-orang yang diperangi, kerana sesungguhnya mereka telah dianiaya. Dan sesungguhnya Allah, benar-benar Maha Kuasa menolong mereka itu, ●

Kita orang Muslim Mukmin, HANYA BOLEH MEMERANGI orang Kafir yang MEMERANGI kita dahulu. Jika orang KAFIR tidak MEMERANGI orang Muslim Mukmin, kita TIDAK DI IZINKAN untuk MEMERANGI mereka.

Al-Baqarah : 190

وَقٰتِلُوا فِى سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يُقٰتِلُونَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوٓا ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

● Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. ●

Ayat-ayat di atas sendiri telah memberi SYARAT kepada kepada siapa yang kita patut PERANGI. Dan semasa berperang pun ada batas-batas yang di tetapkan yang tidak boleh di lampaui.

Lagi firman Allah :

At-Taubah : 4

إِلَّا الَّذِينَ عٰهَدتُّم مِّنَ الْمُشْرِكِينَ ثُمَّ لَمْ يَنقُصُوكُمْ شَيْـًٔا وَلَمْ يُظٰهِرُوا عَلَيْكُمْ أَحَدًا فَأَتِمُّوٓا إِلَيْهِمْ عَهْدَهُمْ إِلٰى مُدَّتِهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَّقِينَ

kecuali orang-orang musyrikin yang kamu telah mengadakan perjanjian (dengan mereka) dan mereka tidak mengurangi sesuatu pun (dari isi perjanjian)mu dan tidak (pula) mereka membantu seseorang yang memusuhi kamu, maka terhadap mereka itu penuhilah janjinya sampai batas waktunya. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertakwa. ●

At-Taubah : 6

وَإِنْ أَحَدٌ مِّنَ الْمُشْرِكِينَ اسْتَجَارَكَ فَأَجِرْهُ حَتّٰى يَسْمَعَ كَلٰمَ اللَّهِ ثُمَّ أَبْلِغْهُ مَأْمَنَهُۥ ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَعْلَمُونَ

● Dan jika seorang diantara orang-orang musyrikin itu meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah dia supaya ia sempat mendengar firman Allah, kemudian hantarkanlah ia ketempat yang aman baginya. Demikian itu disebabkan mereka kaum yang tidak mengetahui. ●

Ayat-ayat di atas pula adalah sebelum dan selepas ayat 9:5. Jelas BENAR bahawa Orang Muslim Mukmin hanya Boleh Memerangi orang Musyrik lagi Kafir yang memang MEMERANGI kita dahulu, yang berjanji tapi mungkir dahulu dan yang menganiaya atau menzalimi kita dahulu. Jika ada orang Musyrik itu MEMINTA PERLINDUNGAN kita, kita WAJIB memberi PERLINDUNGAN kepada mereka dan menghantar pula mereka ke kawasan yang bukan ada peperangan.

Ini pula adalah ayat yang cukup menjelaskan justifikasi MENGAPA orang Muslim Mukmin Wajib Berperang :

An-Nisa' : 75

وَمَا لَكُمْ لَا تُقٰتِلُونَ فِى سَبِيلِ اللَّهِ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَآءِ وَالْوِلْدٰنِ الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَآ أَخْرِجْنَا مِنْ هٰذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ وَلِيًّا وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ نَصِيرًا

● Mengapa kamu tidak mahu berperang di jalan Allah dan (membela) orang-orang yang lemah baik laki-laki, wanita-wanita maupun anak-anak yang semuanya berdoa: "Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari negeri ini (Mekah) yang zalim penduduknya dan berilah kami pelindung dari sisi Engkau, dan berilah kami penolong dari sisi Engkau!". ●

At-Taubah : 13

أَلَا تُقٰتِلُونَ قَوْمًا نَّكَثُوٓا أَيْمٰنَهُمْ وَهَمُّوا بِإِخْرَاجِ الرَّسُولِ وَهُم بَدَءُوكُمْ أَوَّلَ مَرَّةٍ ۚ أَتَخْشَوْنَهُمْ ۚ فَاللَّهُ أَحَقُّ أَن تَخْشَوْهُ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

Mengapakah kamu tidak memerangi orang-orang yang merosak sumpah (janjinya), padahal mereka telah keras kemahuannya untuk mengusir Rasul dan merekalah yang pertama mulai memerangi kamu? Mengapakah kamu takut kepada mereka padahal Allah-lah yang berhak untuk kamu takuti, jika kamu benar-benar orang yang beriman. ●

Al-Baqarah : 246

أَلَمْ تَرَ إِلَى الْمَلَإِ مِنۢ بَنِىٓ إِسْرٰٓءِيلَ مِنۢ بَعْدِ مُوسٰىٓ إِذْ قَالُوا لِنَبِىٍّ لَّهُمُ ابْعَثْ لَنَا مَلِكًا نُّقٰتِلْ فِى سَبِيلِ اللَّهِ ۖ قَالَ هَلْ عَسَيْتُمْ إِن كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ أَلَّا تُقٰتِلُوا ۖ قَالُوا وَمَا لَنَآ أَلَّا نُقٰتِلَ فِى سَبِيلِ اللَّهِ وَقَدْ أُخْرِجْنَا مِن دِيٰرِنَا وَأَبْنَآئِنَا ۖ فَلَمَّا كُتِبَ عَلَيْهِمُ الْقِتَالُ تَوَلَّوْا إِلَّا قَلِيلًا مِّنْهُمْ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌۢ بِالظّٰلِمِينَ

● ... Mereka menjawab: "Mengapa kami tidak mahu berperang di jalan Allah, padahal sesungguhnya kami telah diusir dari anak-anak kami?". .. ●


Kita orang Muslim Mukmin di wajibkan berperang HANYA kerana kita Di Aniaya dulu, kita di Zalimi dulu, kita di Usir dulu, kita DI PERANGI dulu, kaum keluarga kita telah di bunuh dulu juga kita telah DI TIPU dahulu dengan JANJI Palsu.

Al-Baqarah : 194

الشَّهْرُ الْحَرَامُ بِالشَّهْرِ الْحَرَامِ وَالْحُرُمٰتُ قِصَاصٌ ۚ فَمَنِ اعْتَدٰى عَلَيْكُمْ فَاعْتَدُوا عَلَيْهِ بِمِثْلِ مَا اعْتَدٰى عَلَيْكُمْ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ وَاعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُتَّقِينَ

● ..Oleh sebab itu barangsiapa yang menyerang kamu, maka seranglah ia, seimbang dengan serangannya terhadapmu. Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah, bahwa Allah beserta orang-orang yang bertakwa. ●

Ayat di atas menjelaskan tentang tidak boleh melampaui batas dalam berperang, mesti seimbang, mesti adil - maksudnya satu di balas satu dan yang serupa pembalasannya.

Islam itu DEEN yang Adil - takkan kita nak biar sahaja FASAD berlaku dan biar sahaja orang lain membunuh kaum keluarga kita dan mengusir kita. Kita orang Muslim Mukmin lah yang wajib membanteras FASAD ini dari berlaku dan menegakkan KEADILAN di muka bumi. Kita lah yang bertanggung-jawab untuk benar-benar menyebarkan SALAM atau PEACE atau Kesejahteraan di muka bumi ini dan bukan membuat Fasad dan menumpahkan darah. Kita tidak MEMULAKAN malah kita menentang atau memerangi kembali hanya untuk keadilan dan agar perbuatan FASAD dan pertumpahan darah itu berhenti :

Al-Baqarah : 193

وَقٰتِلُوهُمْ حَتّٰى لَا تَكُونَ فِتْنَةٌ وَيَكُونَ الدِّينُ لِلَّهِ ۖ فَإِنِ انتَهَوْا فَلَا عُدْوٰنَ إِلَّا عَلَى الظّٰلِمِينَ

● Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga) ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah. Jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu), maka tidak ada permusuhan (lagi), kecuali terhadap orang-orang yang zalim. ●

Apa itu Fitnah :

Al-Anfal : 30

وَإِذْ يَمْكُرُ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِجُوكَ ۚ وَيَمْكُرُونَ وَيَمْكُرُ اللَّهُ ۖ وَاللَّهُ خَيْرُ الْمٰكِرِينَ

● Dan (ingatlah), ketika orang-orang kafir memikirkan daya upaya terhadapmu untuk menangkap dan memenjarakanmu atau membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka memikirkan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya itu. Dan Allah sebaik-baik Pembalas tipu daya. ●

FITNAH itu PEMBOHONGAN juga tipu daya - itu sebab orang Musyrik lagi Kafir yang memerangi kita selalu merosak sumpah dan men'capati' janji mereka.

At-Taubah : 12

وَإِن نَّكَثُوٓا أَيْمٰنَهُم مِّنۢ بَعْدِ عَهْدِهِمْ وَطَعَنُوا فِى دِينِكُمْ فَقٰتِلُوٓا أَئِمَّةَ الْكُفْرِ ۙ إِنَّهُمْ لَآ أَيْمٰنَ لَهُمْ لَعَلَّهُمْ يَنتَهُونَ

● Jika mereka merosak sumpah (janji)nya sesudah mereka berjanji, dan mereka mencerca cara hidup (Deen) mu, maka perangilah pemimpin-pemimpin orang-orang kafir itu, karena sesungguhnya mereka itu adalah orang-orang (yang tidak dapat dipegang) janjinya, agar supaya mereka berhenti. ●


Al-Mumtahanah : 8

لَّا يَنْهٰىكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقٰتِلُوكُمْ فِى الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيٰرِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوٓا إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

● Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tidak memerangimu dalam Deen dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil. ●

===
End.

Al-Baqarah : 39

وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَآ أُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itu penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. ●
===

Sabtu, 30 Julai 2016

Rasul Nabi Isa wafat ke atau di angkat (Rafa') ?

Rasul Nabi Isa wafat ke atau di angkat (RAFA') ?

(Date written : 30 Jul 2016)

An-Nisa' : 157

وَقَوْلِهِمْ إِنَّا قَتَلْنَا الْمَسِيحَ عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ رَسُولَ اللَّهِ وَمَا قَتَلُوهُ وَمَا صَلَبُوهُ وَلٰكِن شُبِّهَ لَهُمْ ۚ وَإِنَّ الَّذِينَ اخْتَلَفُوا فِيهِ لَفِى شَكٍّ مِّنْهُ ۚ مَا لَهُم بِهِۦ مِنْ عِلْمٍ إِلَّا اتِّبَاعَ الظَّنِّ ۚ وَمَا قَتَلُوهُ يَقِينًۢا

● dan kerana ucapan mereka: "Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah", padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa. ●

An-Nisa' : 158

بَل رَّفَعَهُ اللَّهُ إِلَيْهِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ عَزِيزًا حَكِيمًا

● Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat (RAFA'A) dia (Isa) kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. ●

An-Nisa' : 159

وَإِن مِّنْ أَهْلِ الْكِتٰبِ إِلَّا لَيُؤْمِنَنَّ بِهِۦ قَبْلَ مَوْتِهِۦ ۖ وَيَوْمَ الْقِيٰمَةِ يَكُونُ عَلَيْهِمْ شَهِيدًا

● Tidak ada seorangpun dari Ahli Kitab, kecuali akan beriman kepadanya (Isa) sebelum kematiannya. Dan di hari kiamat nanti Isa itu akan menjadi saksi terhadap mereka. ●

Ali 'Imran : 55

إِذْ قَالَ اللَّهُ يٰعِيسٰىٓ إِنِّى مُتَوَفِّيكَ وَرَافِعُكَ إِلَىَّ وَمُطَهِّرُكَ مِنَ الَّذِينَ كَفَرُوا وَجَاعِلُ الَّذِينَ اتَّبَعُوكَ فَوْقَ الَّذِينَ كَفَرُوٓا إِلٰى يَوْمِ الْقِيٰمَةِ ۖ ثُمَّ إِلَىَّ مَرْجِعُكُمْ فَأَحْكُمُ بَيْنَكُمْ فِيمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

● (Ingatlah), ketika Allah berfirman: "Hai Isa, sesungguhnya Aku akan mewafatkanmu (MUTAWAFFIKA) dan mengangkat (RAFI'U) kamu kepada-Ku serta membersihkan kamu dari orang-orang yang kafir, dan menjadikan orang-orang yang mengikuti kamu di atas orang-orang yang kafir hingga hari kiamat. Kemudian hanya kepada Akulah kembalimu, lalu Aku memutuskan diantaramu tentang hal-hal yang selalu kamu berselisih padanya". ●

Al-Ma'idah : 116

وَإِذْ قَالَ اللَّهُ يٰعِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ ءَأَنتَ قُلْتَ لِلنَّاسِ اتَّخِذُونِى وَأُمِّىَ إِلٰهَيْنِ مِن دُونِ اللَّهِ ۖ قَالَ سُبْحٰنَكَ مَا يَكُونُ لِىٓ أَنْ أَقُولَ مَا لَيْسَ لِى بِحَقٍّ ۚ إِن كُنتُ قُلْتُهُۥ فَقَدْ عَلِمْتَهُۥ ۚ تَعْلَمُ مَا فِى نَفْسِى وَلَآ أَعْلَمُ مَا فِى نَفْسِكَ ۚ إِنَّكَ أَنتَ عَلّٰمُ الْغُيُوبِ

● Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: "Hai Isa putera Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: "Jadikanlah aku dan ibuku dua orang tuhan selain Allah?". Isa menjawab: "Maha Suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). Jika aku pernah mengatakan maka tentulah Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib". ●

Al-Ma'idah : 117

مَا قُلْتُ لَهُمْ إِلَّا مَآ أَمَرْتَنِى بِهِۦٓ أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ رَبِّى وَرَبَّكُمْ ۚ وَكُنتُ عَلَيْهِمْ شَهِيدًا مَّا دُمْتُ فِيهِمْ ۖ فَلَمَّا تَوَفَّيْتَنِى كُنتَ أَنتَ الرَّقِيبَ عَلَيْهِمْ ۚ وَأَنتَ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ شَهِيدٌ

● Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan)nya yaitu: "Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu", dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku (TAWAFFAITANI), Engkau-lah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu. ●

Al-Ma'idah : 119

قَالَ اللَّهُ هٰذَا يَوْمُ يَنفَعُ الصّٰدِقِينَ صِدْقُهُمْ ۚ لَهُمْ جَنّٰتٌ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا الْأَنْهٰرُ خٰلِدِينَ فِيهَآ أَبَدًا ۚ رَّضِىَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ ۚ ذٰلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

● Allah berfirman: "Ini adalah suatu hari yang bermanfaat bagi orang-orang yang benar kebenaran mereka. Bagi mereka Jannah yang dibawahnya mengalir sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya; Allah redha terhadap-Nya. Itulah keberuntungan yang paling besar". ●

Maryam : 33

وَالسَّلٰمُ عَلَىَّ يَوْمَ وُلِدتُّ وَيَوْمَ أَمُوتُ وَيَوْمَ أُبْعَثُ حَيًّا

● Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku mati dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali". ●

Maryam : 34

ذٰلِكَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ ۚ قَوْلَ الْحَقِّ الَّذِى فِيهِ يَمْتَرُونَ

● Itulah Isa putera Maryam, yang mengatakan perkataan yang benar, yang mereka berbantah-bantahan tentang kebenarannya. ●

----
Berdasarkan ayat-ayat Allah,

Kedua-duanya.

Maksudnya Rasul Nabi Isa WAFAT atau MATI dahulu kemudian di Angkat (RAFA') kepada Allah.

Namun, Rasul Nabi Isa bukan mati di bunuh.

Tiada di dalam Al-Quran mengatakan Rasul Nabi Isa tidak WAFAT atau MATI, cuma bukan WAFAT di bunuh.

Dari ayat Maryam:33 di atas menunjukkan perjalanan hidup Rasul Nabi Isa ada 3 fasa sahaja - Dihidupkan atau Di Lahirkan, Kemudian di Wafatkan dan kemudian di Bangkitkan kembali. Ianya sama dengan kita manusia lainnya.

====
End.

Allah Al-Hayyu
====

Rabu, 27 Julai 2016

Demokrasi vs Khilafah

Demokrasi vs Khilafah

(Date written : 27 Jul 2016)

Pengenalan

Di suatu ketika dahulu, sewaktu era 80an terdapat suatu buku yang amat menjadi pegangan segolongan muslim. Ianya buku bertajuk 'Amanat Haji Hadi'.

Kandungan buku itu berputar di sekitar atau berpasak kepada ayat-ayat Allah yang berbunyi :

'Barangsiapa tidak menghukum dengan hukum-hukum yang di tetapkan Allah, mereka itu samada orang Fasiq, Zalim atau Kafir'.

Objektif buku tersebut adalah agar kita orang muslim berusaha untuk menegakkan kerajaan atau Daulah Islamiyah.

Puluhan tahun kemudian, orang yang sama telah juga mengeluarkan kenyataan bahawa 'Dalam Al-Quran tak pernah wujud perkataan 'Kerajaan Islam atau Daulah Islamiyah'. Berdasarkan kajiannya, yang Islam suruh adalah menubuhkan Negara atau Kerajaan Berkebajikan.


Asal-usul Demokrasi

Demokrasi mengikut riwayat sejarah, ianya di asaskan oleh Cleithenes, dan pertama kali di jalankan di Bandar Athens, Greece pada tahun 508-507 sebelum masihi.

Prinsipnya berasaskan 'Yang menguasai atau memerintah adalah kuasa Majoriti'.

Pada maksud perkataan, demokrasi bermaksud Kuasa Rakyat.

Aristotle, seorang Saintis dan Ahli Falsafah Greek yang terkenal zaman dahulu, sendiri telah mengatakan bahawa Sistem Demokrasi tidak akan ada keadilan. Dia memberi contoh jika di suatu kawasan atau daerah atau negeri yang 70% penduduknya gemar meminum bahan yang memabukkan contoh Arak, akan melantik pemimpin yang akan menghalalkan meminum minuman yang memabukkan.

Begitu juga jika 60% penduduk sesuatu kawasan itu Gay atau Bapuk, maka akan pastilah yang di lantik memimpin itu akan menyokong perkahwinan sesama jenis.

Mengapa Demokrasi ?

Mengapa Demokrasi kena dibincangkan sebab sistem yang berasal dari Greek inilah yang di gunakan sebagai Sistem Pemerintahan di sebanyak 123 negara dari sebanyak 192 negara di seluruh dunia termasuk Malaysia pada hari ini.

Demokrasi ada 2 jenis:

1) Demokrasi Langsung (Direct Demokrasi)
2) Demokrasi Perwakilan (Representative Demokrasi).

Negara Switzerland adalah satu contoh negara yang mengamalkan sistem Demokrasi Langsung. Dan inilah yang paling hampir dengan Demokrasi asalnya. Kesemua rakyat mengundi terus tanpa ada Wakil tentang apa-apa undang-undang atau plan kerja yang hendak di laksanakan.

Namun hampir keseluruhan negara lain mengamalkan Demokrasi Perwakilan di mana rakyat melantik Wakil 'Rakyat' pada setiap daerah atau kawasan untuk menjadi wakil kepada suara mereka. Ini termasuk Malaysia.


Persoalan utama ? Apakah Sistem pemerintahan yang di ajar Allah untuk kita ikuti ?

Sistem Pemerintahan Islam jika di terjemahkan bermaksud Sistem Khilafah Islam. Khilafah, Khalifah bermaksud Pemerintahan atau Pemerintah atau Penguasa.


An-Nur : 55

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ ءَامَنُوا مِنكُمْ وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِى الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِى ارْتَضٰى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُم مِّنۢ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا ۚ يَعْبُدُونَنِى لَا يُشْرِكُونَ بِى شَيْـًٔا ۚ وَمَن كَفَرَ بَعْدَ ذٰلِكَ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْفٰسِقُونَ

● Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang soleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa / pemerintah (LIYASTAKHLIFANNAHUM) dimuka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka DEEN (Cara / Peraturan Hidup) yang telah diredhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menga'abdi-diri kepada-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasiq. ●

Banyak persoalan yang di jawab melalui ayat di atas dan kaitan dengan ayat-ayat Allah yang lain.

Apa dasarnya Sistem Khilafah Islam ?

Dasarnya adalah Pemerintah menjalankan Undang-undang dan Peraturan atau CARA hidup (DEEN) yang Allah redhai.

Apakah CARA Hidup atau Undang-undang Hidup yang di redhai Allah ?

Islam.

Ali 'Imran : 19

إِنَّ الدِّينَ عِندَ اللَّهِ الْإِسْلٰمُ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ إِلَّا مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۗ وَمَن يَكْفُرْ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ

● Sesungguhnya DEEN (yang diredhai) disisi Allah hanyalah Islam. ... ●


Apa maksud Islam ?

Penyerahan kepuasan atau keredhaan diri kepada kehendak dan keredhaan Allah.

Keredhaan Allah terletak kepada pematuhan kepada arahanNya dan melaksanakan hukum-hukum yang telah di tetapkanNya.

Ali 'Imran : 23

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ أُوتُوا نَصِيبًا مِّنَ الْكِتٰبِ يُدْعَوْنَ إِلٰى كِتٰبِ اللَّهِ لِيَحْكُمَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ يَتَوَلّٰى فَرِيقٌ مِّنْهُمْ وَهُم مُّعْرِضُونَ

● Tidakkah kamu memperhatikan orang-orang yang telah diberi bahagian yaitu Al Kitab, mereka diseru kepada kitab Allah supaya kitab itu menetapkan hukum diantara mereka; kemudian sebahagian dari mereka berpaling, dan mereka selalu membelakangi (kebenaran). ●


Apa itu Allah ? 

Tuhan yang Satu atau Esa atau Tunggal yang tiada sesiapa yang bersekutu dengannya dalam berkehendak dan mengeluarkan CARA dan Peraturan hidup untuk segala makhlukNya.

Al-Ikhlas : 1

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ

● Katakanlah: "Dialah Allah, Yang Esa. ●

Kita manusia di jadikan hanya untuk meng'abdi diri iaitu mematuhi Perintah Allah semata-mata dan tidak mendengar perintah-perintah yang lain.


Apa itu Ulil Amri ?

Ianya bermaksud Yang Mempunyai Kuasa Arahan atau Kuasa Mengeluarkan Peraturan atau Undang-undang; yang juga akhirnya bermaksud Pemerintah atau Penguasa ke atas kita.

Kita wajib mematuhi Ulil Amri kerana Allah memerintahkan kita :

An-Nisa' : 59

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوٓا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِى الْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنٰزَعْتُمْ فِى شَىْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْءَاخِرِ ۚ ذٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

● Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ULIL AMRI di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah dan Rasul, jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. ●

Maksud ayat di atas adalah kita wajib mentaati Pemerintah atau Penguasa kita SELAGI arahan dan undang-undang mereka itu selari atau 'inline' dengan Cara dan Peraturan Hidup yang Allah redhai.

Akan terjadi perselisihan pendapat antara kita dan Pemerintah atau Penguasa - tak puas hati dan merasakan sistem tidak adil, maka semasa itu rujukan mesti di buat kepada apa Arahan Allah menerusi lidah penyampai atau Rasul-rasul Nya.

Apakah Ulil Amri itu Pemerintah kita di negara Malaysia atau di mana-mana negara yang mengamal Demokrasi ?

Sebelum menjawab soalan itu, Soalan lain perlu di jawab.

Apakah Sistem Pemerintahan menggunakan Sistem Demokrasi (atau selain Demokrasi) itu mengikuti Sistem Pemerintahan Islam ?

Jika tidak, Pemerintah atau Penguasa di mana-mana negara tersebut termasuk Malaysia bukanlah Ulil Amri sepertimana yang Allah firmankan.

Ulil Amri wajib mengikut DEEN atau Cara Hidup atau Peraturan Hidup Islam; iaitu menuju kepada Matlamat Pematuhan kepada segala arahan Allah.

Sistem Demokrasi itu sendiri tidak adil kerana menggunakan kaedah 'Yang Menang atau Menguasai adalah Majoriti'.

Majoriti adalah kebanyakan atau lebih banyak.

Ayat Allah tentang Majoriti atau Kebanyakan itu JELAS menunjukkan mereka yang MAJORITI itu Sesat kerana Menurut Sangkaan :

Al-An'am : 116

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِى الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

● Dan jika kamu mentaati (TUT°I') kebanyakan (AKTHARA) orang-orang yang di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). ●

Berdasarkan ayat Allah di atas, MAJORITI manusia itu sesat kerana mengikut Sangkaan atau 'Inductive Reasoning' atau Peng'aqalan Induksi. Mereka tidak mengikuti Kebenaran.

Jalan Allah adalah Jalan Mustaqiim atau Yang Lurus Tegak. Jalan yang Mustaqiim adalah Peng'abdian diri kepada Perintah Allah semata-mata.

Jika Ulil Amri dari Sistem Pemerintahan yang tidak mengikut Jalan yang Lurus ini maka mereka tidak patut di taati.

Bagaimana untuk mendapatkan Sistem Pemerintahan Islam yang sebenar ?

Ianya memerlukan AZAM dan Penetapan Matlamat yang Benar iaitu Mencari (IBTIGHO) Keredhaan (MARDATHILLAH) semata-mata.

Kena ada segolongan manusia yang menyampaikan Kebenaran, Qaulu dan Kalam dari Allah.Al-Haq ini.

Kena ramai manusia SEDAR atau 'AWARE' tentang Sistem Pemerintahan atau Khilafah yang hanya berdasarkan apa yang Allah perintahkan. Keadilan adalah sesuatu KEUTAMAAN dalam Cara Hidup atau DEEN Islam ini.

Demokrasi vs Kleptokrasi

Banyak negara kononnya mengamalkan Demokrasi sedangkan mereka sebenarnya mengamalkan Sistem Kleptokrasi.

Kleptokrasi adalah Sistem Pemerintahan di mana si Pemerintah menggunakan kuasa yang mereka ada untuk mengumpulkan kekayaan mereka sahaja tanpa memperdulikan kesusahan rakyat dan mengukuhkan kedudukan mereka dengan memanipulasi pengundian rakyat untuk mengekalkan kuasa mereka. Ini biasa berlaku kepada Sistem Demokrasi Perwakilan.

Wakil-wakil Rakyat yang di pilih ini pula sudah melanggar amanat yang di berikan kepada mereka dan sibuk pula mengekalkan kedudukan dengan berbaik-baik dan berpakat dengan Wakil-wakil Rakyat yang lain, terutama Ketua kepada segala Wakil-wakil Rakyat tersebut.

Kleptokrasi adalah suatu perbuatan FASAD atau Penuh Korupsi, Penuh Penindasan, Penuh Ketidakadilan dan menyebabkan Kerosakan dan Kesusahan berlaku kepada seluruh rakyat.

Siapa yang layak jadi Pemimpin atau Ulil Amri dalam Sistem Pemerintahan Islam ?

Jawapannya jelas di dalam ayat An-Nur:55 di atas - yang beriman dan beramal S°oleh iaitu yang Sentiasa mengadakan Pembaikan atau Menambah-baik akan segala perkara - proses atau benda atau sistem yang akan memberikan manfaat kepada seluruh rakyat.

Dan Jika Rasul masih hidup, merekalah yang paling beriman dan paling beramal soleh sekali kerana mereka sudah Muhtadiin atau orang yang di bimbing maka merekalah yang paling layak.

Jika Rasul sudah wafat maka orang yang paling beriman dan beramal soleh lah kriteria yang perlu di ambil kira untuk menjadi Pemimpin.

Orang yang beriman adalah orang yang gementar qalbunya bila Allah di sebut. Gementar kerana takutnya dia kepada Kebesaran, Keagungan dan Kekuasaan Allah jika dia melakukan apa yang Allah larang.

Layak kah Pemimpin atau Pemerintah atau Penguasa kita menjadi Ulil Amri jika mereka tidak Takut kepada Allah dan tidak melakukan 'Continuos Improvisation' ?

Sistem Demokrasi sudah berakar umbi di Kebanyakan Negara, bagaimana ingin mengubah keadaan ini ? Kalau kita orang Islam tidak ikut serta dalam proses Pengundian maka lagi teruk jadinya, iaitu kita mungkin akan di pimpin oleh orang bukan Islam ?


Memang kita ini hidup akan ada ujian. MENDAPAT Ujian juga adalah tujuan kita ini di hidupkan.

Al-Mulk : 2

الَّذِى خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيٰوةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

● Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun, ●

Allah menempelak dengan firmanNya:

Al-Ma'idah : 50

أَفَحُكْمَ الْجٰهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِّقَوْمٍ يُوقِنُونَ

● Apakah hukum (AFAHKUM) Jahiliyah ('The Ignorance' / 'Orang yang Bodoh') yang mereka CARI (YABGHU), dan siapakah yang lebih baik daripada hukum (HUKMA) Allah bagi orang-orang yang yakin? ●

Maka kita perlu Bersungguh-sungguh iaitu Berjihad di Jalan Allah ini dan sentiasa kembali menetapkan Matlamat kepada keredhaan Allah semata-mata dengan penuh 'Azam.

Apa yang kita perlu buat dalam melaksanakan Sistem Pemerintahan Islam ?

Perkara pertama yang perlu di lakukan adalah kita Muslim Mukmin kena memahami akan segala ajaran kitab Al-Quran yang di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad (Sollu dan Salam ke atasnya) dan MENGIKUTINYA. Menyampaikan kebenaran dan mengingat manusia lain supaya bersabar dalam menjalankan titah perintah Allah adalah wajib kepada semua orang Islam.

An-Nisa' : 61

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ تَعَالَوْا إِلٰى مَآ أَنزَلَ اللَّهُ وَإِلَى الرَّسُولِ رَأَيْتَ الْمُنٰفِقِينَ يَصُدُّونَ عَنكَ صُدُودًا

● Apabila dikatakan kepada mereka: "Marilah kamu (tunduk) (TA'ALU) kepada apa yang Allah telah turunkan dan / iaitu kepada Rasul", nescaya kamu lihat orang-orang munafiq menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu. ●

Ali 'Imran : 104

وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ ۚ وَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

● Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung. ●

Al-'Asr : 2

إِنَّ الْإِنسٰنَ لَفِى خُسْرٍ

● Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, ●

Al-'Asr : 3

إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

● kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan menggesa berbuat kebenaran dan menggesa berbuat kesabaran. ●

Fussilat : 33

وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِّمَّن دَعَآ إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صٰلِحًا وَقَالَ إِنَّنِى مِنَ الْمُسْلِمِينَ

● Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang soleh, dan berkata: "Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri (MUSLIMIN)?" ●

Perkara kedua yang kita perlu lakukan adalah kita jangan sesekali menubuhkan atau memperbanyakkan puak-puak. Kita wajib hanya menjadi satu puak iaitu Puak Muslim. Buanglah segala sifat dengki yang berasal dari sifat tinggi diri - merasakan diri lebih mulia dari orang lain.


Al-An'am : 159

إِنَّ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا لَّسْتَ مِنْهُمْ فِى شَىْءٍ ۚ إِنَّمَآ أَمْرُهُمْ إِلَى اللَّهِ ثُمَّ يُنَبِّئُهُم بِمَا كَانُوا يَفْعَلُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang memecah belah DEEN-Nya dan mereka menjadi bergolongan, tidak ada sedikitpun tanggung jawabmu kepada mereka. Sesungguhnya urusan mereka hanyalah terserah kepada Allah, kemudian Allah akan memberitahukan kepada mereka apa yang telah mereka perbuat. ●

Perkara ketiga kita perlu lakukan adalah memastikan kita berhijrah dan berkumpul di satu kawasan yang ramai orang beriman dan beramal soleh, jika kita teraniaya atau di zalimi dan tidak dapat menjalankan arahan Allah. Ini memang ada Uswatan Hasanah Rasul Nabi Muhammad seperti yang di ceritakan dalam Al-Quran - berhijrah ke Madinah.

Al-Baqarah : 218

إِنَّ الَّذِينَ ءَامَنُوا وَالَّذِينَ هَاجَرُوا وَجٰهَدُوا فِى سَبِيلِ اللَّهِ أُولٰٓئِكَ يَرْجُونَ رَحْمَتَ اللَّهِ ۚ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah, mereka itu mengharapkan rahmat Allah, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ●

Ali 'Imran : 195

فَاسْتَجَابَ لَهُمْ رَبُّهُمْ أَنِّى لَآ أُضِيعُ عَمَلَ عٰمِلٍ مِّنكُم مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثٰى ۖ بَعْضُكُم مِّنۢ بَعْضٍ ۖ فَالَّذِينَ هَاجَرُوا وَأُخْرِجُوا مِن دِيٰرِهِمْ وَأُوذُوا فِى سَبِيلِى وَقٰتَلُوا وَقُتِلُوا لَأُكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّـَٔاتِهِمْ وَلَأُدْخِلَنَّهُمْ جَنّٰتٍ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا الْأَنْهٰرُ ثَوَابًا مِّنْ عِندِ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ عِندَهُۥ حُسْنُ الثَّوَابِ

● Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman): "Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (karena) sebagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah Aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, sebagai pahala di sisi Allah. Dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik". ●

Al-Hasyr : 9

وَالَّذِينَ تَبَوَّءُو الدَّارَ وَالْإِيمٰنَ مِن قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلَا يَجِدُونَ فِى صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِّمَّآ أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلٰىٓ أَنفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ ۚ وَمَن يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِۦ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

● Dan orang-orang yang telah menempati kota Madinah dan telah beriman (Anshor) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka (Anshor) 'mencintai' orang yang berhijrah kepada mereka (Muhajirin). Dan mereka (Anshor) tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang orang yang beruntung. ●

Kemudiannya, setelah MEMAHAMI akan apa arahan dan suruhan dan peraturan dan hukum-hakam dan batas ketetapan Allah di dalam Kitab Wahyu, maka IKUTILAH dan LAKSANAKANLAH.


Al-Ma'idah : 66

وَلَوْ أَنَّهُمْ أَقَامُوا التَّوْرٰىةَ وَالْإِنجِيلَ وَمَآ أُنزِلَ إِلَيْهِم مِّن رَّبِّهِمْ لَأَكَلُوا مِن فَوْقِهِمْ وَمِن تَحْتِ أَرْجُلِهِم ۚ مِّنْهُمْ أُمَّةٌ مُّقْتَصِدَةٌ ۖ وَكَثِيرٌ مِّنْهُمْ سَآءَ مَا يَعْمَلُونَ

● Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh menjalankan (hukum) Taurat dan Injil dan (Al Quran) yang diturunkan kepada mereka dari Tuhannya, niscaya mereka akan mendapat makanan dari atas dan dari bawah kaki mereka. Diantara mereka ada golongan yang pertengahan. Dan alangkah buruknya apa yang dikerjakan oleh kebanyakan mereka. ●

Rakyat di bawah Sistem Pemerintahan Islam tidak akan miskin dan papa kedana berdasarkan ayat Allah di atas. Kita akan mendapat Rezeki yang tidak putus-putus (atas dan bawah kaki).

Dan segala hal atau perkara yang lain di selesaikan dengan Musyawarah.

Ali 'Imran : 159

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللَّهِ لِنتَ لَهُمْ ۖ وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ ۖ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِى الْأَمْرِ ۖ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

● Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Kerana itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam 'urusan' / perlaksanaan perintah (AL-AMRI) itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad ('AZAM), maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya. ●

Asy-Syura : 38

وَالَّذِينَ اسْتَجَابُوا لِرَبِّهِمْ وَأَقَامُوا الصَّلٰوةَ وَأَمْرُهُمْ شُورٰى بَيْنَهُمْ وَمِمَّا رَزَقْنٰهُمْ يُنفِقُونَ

● Dan (bagi) orang-orang yang menerima (mematuhi) seruan Tuhannya dan mendirikan solat, sedang 'urusan' / perlaksanaan tugas/arahan mereka (AMRUHUM) (diputuskan) dengan musyawarat antara mereka; dan mereka menafkahkan sebagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka. ●

[Ulil Amri, Al-Amri, Amruhum semua berasal dari kata dasar AMR yang bermaksud Perintah atau Arahan atau Perlaksanaan Arahan atau Tugas].

Ini termasuk memilih Pemimpin. Pemimpin yang di pilih pula yang pastinya wajib Beriman dan Beramal S°oleh, sudah tahu tanggung jawab dan sedar akan besarnya amanah yang di pikul.

Keutamaan kepada Pemerintah adalah kepada kerja-kerja atau usaha-usaha kepada penambahbaikan atau Amal S°oleh secara Konsisten.

Struktur pemerintahan perlu ada untuk memenuhi tuntutan Amal S°oleh ini. Ini bermaksud membentuk organisasi atau badan-badan atau jabatan-jabatan yang bertanggung-jawab dalam melaksanakan tugas-tugas sebagai pemerintah, iaitu Penambah-baikan dari segala segi, terutama keperluan asas.

Keperluan asas manusia adalah makanan, pakaian dan tempat tinggal.

Untuk mendapat makanan, Pemerintah perlu berusaha bersungguh-sungguh untuk menambah peluang-peluang pekerjaan dan perniagaan agar rakyat dapat bekerja dan mendapat upah atau gaji.

Makanan berasal dari binatang ternakan juga tumbuh-tumbuhan. Minuman pula berasal dari sistem pengairan. Pemerintah kena mengambil langkah-langkah bagaimana hendak menambahkan bisnes Penternakan dan Pertanian dan menggalakkan rakyat untuk memperbanyakkan aktiviti dan usaha tersebut. Makanan adalah benda asas dan setiap negara wajib menjalankan usaha-usaha untuk rakyat sendiri menanam atau menternak sumber makanan agar tidak bergantung kepada negara luar untuk mengimport bahan-bahan makanan atau keperluan makanan atau minuman.

Al-Ma'idah : 89

لَا يُؤَاخِذُكُمُ اللَّهُ بِاللَّغْوِ فِىٓ أَيْمٰنِكُمْ وَلٰكِن يُؤَاخِذُكُم بِمَا عَقَّدتُّمُ الْأَيْمٰنَ ۖ فَكَفّٰرَتُهُۥٓ إِطْعَامُ عَشَرَةِ مَسٰكِينَ مِنْ أَوْسَطِ مَا تُطْعِمُونَ أَهْلِيكُمْ أَوْ كِسْوَتُهُمْ أَوْ تَحْرِيرُ رَقَبَةٍ ۖ فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلٰثَةِ أَيَّامٍ ۚ ذٰلِكَ كَفّٰرَةُ أَيْمٰنِكُمْ إِذَا حَلَفْتُمْ ۚ وَاحْفَظُوٓا أَيْمٰنَكُمْ ۚ كَذٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ ءَايٰتِهِۦ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu sengaja, maka kaffarat (melanggar) sumpah itu, ialah memberi makan sepuluh orang miskin, iaitu dari makanan yang biasa kamu berikan kepada keluargamu, atau memberi pakaian kepada mereka atau memerdekakan seorang budak. Barang siapa tidak sanggup melakukan yang demikian, maka kaffaratnya puasa selama tiga hari. Yang demikian itu adalah kaffarat sumpah-sumpahmu bila kamu bersumpah (dan kamu langgar). Dan jagalah sumpahmu. Demikianlah Allah menerangkan kepadamu hukum-hukum-Nya agar kamu bersyukur (kepada-Nya). ●

Selain makanan, keperluan kedua adalah kepada pakaian. Bisness Tekstil atau Perusahaan Tekstil juga perlu di beri penekanan dan penambah-baikan.

Keperluan ketiga setelah makanan dan pakaian adalah tempat tinggal atau rumah. Pemerintah wajib menambahkan penyediaan rumah-rumah yang mampu di miliki rakyat.


An-Nahl : 81

وَاللَّهُ جَعَلَ لَكُم مِّمَّا خَلَقَ ظِلٰلًا وَجَعَلَ لَكُم مِّنَ الْجِبَالِ أَكْنٰنًا وَجَعَلَ لَكُمْ سَرٰبِيلَ تَقِيكُمُ الْحَرَّ وَسَرٰبِيلَ تَقِيكُم بَأْسَكُمْ ۚ كَذٰلِكَ يُتِمُّ نِعْمَتَهُۥ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تُسْلِمُونَ

● Dan Allah menjadikan bagimu tempat bernaung dari apa yang telah Dia ciptakan, dan Dia jadikan bagimu tempat-tempat tinggal di gunung-gunung, dan Dia jadikan bagimu pakaian yang memeliharamu dari panas dan pakaian (baju besi) yang memelihara kamu dalam peperangan. Demikianlah Allah menyempurnakan nikmat-Nya atasmu agar kamu berserah diri (TUSLIMUN) (kepada-Nya).●

Setelah segala keperluan asas ini di usahakan dan di fikirkan bagaimana hendak menambah baikinya barulah kita pergi kepada keperluan yang seterusnya.

Keperluan yang seterusnya adalah Sistem Pengumpulan Zakat dari Infaq atau Sedekah rakyat, dan sistem pengagihan yang lebih adil dan menyeluruh kepada yang memerlukan. Pemerintah kenalah berfikir bagaimana hendak memberi 'Pancing atau Kemahiran Memancing atau Jala atau Bot' kepada yang bukan FAQIR selain memberi 'Ikan' kepada para penerima zakat yang benar-benar FAQIR ('Patah Tulang Belakang' / Tidak Berupaya).

Seterusnya adalah keperluan Perubatan dan ilmu perubatan. Ini termasuk pembinaan Hospital dan tidak mencekik darah dari segi bayarannya. Orang dah sakit, yang tolong bayar bil pun boleh jadi sakit.

Seterusnya adalah keperluan Kajian dan Pembangunan atau 'Research and Development' (R&D). Inilah tujuan utama Sistem Pendidikan iaitu menghasilkan Ciptaan dan Innovasi hasil Kajian atau 'Research'. Yang tiada kita adakan, yang sedia kita perbaiki atau di tambah-baiki lagi. Kita perlu ramai manusia Berilmu dalam segala bidang ilmu - Sains - Fisiks, Kimia, Bioloji, Botani, Kejuruteraan, Sejarah, Astronomi, dan sebagainya, ringkasnya segala Ilmu di Alam Semesta. Ini semua atau pendeknya keperluan R&D, adalah suatu yang wajib ada dalam menjana teknologi baru yang boleh lebih memberi manfaat sebab ia akan mempercepatkan proses atau sistem menjadi lebih efisien dan efektif. Tidak ada satu benda pun Allah jadikan sia-sia. Dan semuanya (apa dan sesiapa selain manusia) di tundukkan kepada manusia.

Ali 'Imran : 190

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَءَايٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ

● Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mempunyai Lubb (ULIL ALBAB) ●

Ali 'Imran : 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بٰطِلًا سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

● (iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan (YATAFAKKARUN) tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. ●

An-Nahl : 12

وَسَخَّرَ لَكُمُ الَّيْلَ وَالنَّهَارَ وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ ۖ وَالنُّجُومُ مُسَخَّرٰتٌۢ بِأَمْرِهِۦٓ ۗ إِنَّ فِى ذٰلِكَ لَءَايٰتٍ لِّقَوْمٍ يَعْقِلُونَ

● Dan Dia menundukkan malam dan siang, matahari dan bulan untukmu. Dan bintang-bintang itu ditundukkan (untukmu) dengan perintah-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda-tanda (kebenaran Allah) bagi kaum yang menga'aqali (YA'QILUN). ●

An-Nahl : 13

وَمَا ذَرَأَ لَكُمْ فِى الْأَرْضِ مُخْتَلِفًا أَلْوٰنُهُۥٓ ۗ إِنَّ فِى ذٰلِكَ لَءَايَةً لِّقَوْمٍ يَذَّكَّرُونَ

● dan Dia (menundukkan pula) apa yang Dia ciptakan untuk kamu di bumi ini dengan berlain-lainan macamnya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mengambil pelajaran / peringatan. ●

Seterusnya antara yang terpenting juga adalah persiapan pertahanan negara atau persiapan dalam menghadapi peperangan jika kita di perangi dan di zalimi atau di aniaya. Kita orang Muslim hanya di suruh berperang dengan orang bukan Islam yang memerangi kita. Jika zaman sekarang ada teknoloji ketenteraan nuklear, kimia, bioloji dan fisiks, kita juga wajib membuat kajian dan membangunkan sendiri sistem pertahanan dan ketenteraan kita. Mengimport teknoloji ketenteraan dari negara lain adalah satu kedunguan turun temurun.

An-Nisa' : 71

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا خُذُوا حِذْرَكُمْ فَانفِرُوا ثُبَاتٍ أَوِ انفِرُوا جَمِيعًا

● Hai orang-orang yang beriman, bersiap siagalah kamu, dan majulah (ke medan pertempuran) berkelompok-kelompok, atau majulah bersama-sama! ●

Al-Anfal : 60

وَأَعِدُّوا لَهُم مَّا اسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ وَمِن رِّبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِۦ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَءَاخَرِينَ مِن دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ ۚ وَمَا تُنفِقُوا مِن شَىْءٍ فِى سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

● Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan (QUWWATI) apa saja yang kamu sanggupi dan dari CAVALRY / 'Armoured Vehicles' / Pasukan Berkuda (yang dengan itu), kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan). ●

Seterusnya pemerintah wajib mengadakan sistem kehakiman yang adil. Penelitian dari kedua belah pihak beserta bukti dan kebijaksanaan para hakim adalah perlu dalam menjalankan keadilan dalam menghukum manusia. Arahan dan Hukum-hukum Allah telah jelas dalam kes pencurian atau rompakan, dalam pembahagian harta, dalam menjalankan perniagaan, perkahwinan, penceraian dan lain-lain. Semuanya terdapat di dalam Al-Quran.

Al-Ma'idah : 49

وَأَنِ احْكُم بَيْنَهُم بِمَآ أَنزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَآءَهُمْ وَاحْذَرْهُمْ أَن يَفْتِنُوكَ عَنۢ بَعْضِ مَآ أَنزَلَ اللَّهُ إِلَيْكَ ۖ فَإِن تَوَلَّوْا فَاعْلَمْ أَنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ أَن يُصِيبَهُم بِبَعْضِ ذُنُوبِهِمْ ۗ وَإِنَّ كَثِيرًا مِّنَ النَّاسِ لَفٰسِقُونَ

● dan hendaklah kamu memutuskan hukum (WA ANIHKUM) di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. Dan berhati-hatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebahagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu. Jika mereka berpaling (dari hukum yang telah diturunkan Allah), maka ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah menghendaki akan menimpakan mushibah kepada mereka disebabkan sebahagian dosa-dosa mereka. Dan sesungguhnya kebanyakan manusia adalah orang-orang yang fasik. ●

An-Nisa' : 58

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤَدُّوا الْأَمٰنٰتِ إِلٰىٓ أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ النَّاسِ أَن تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ ۚ إِنَّ اللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِۦٓ ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ سَمِيعًۢا بَصِيرًا

● Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat. ●

An-Nur : 2

الزَّانِيَةُ وَالزَّانِى فَاجْلِدُوا كُلَّ وٰحِدٍ مِّنْهُمَا مِائَةَ جَلْدَةٍ ۖ وَلَا تَأْخُذْكُم بِهِمَا رَأْفَةٌ فِى دِينِ اللَّهِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْءَاخِرِ ۖ وَلْيَشْهَدْ عَذَابَهُمَا طَآئِفَةٌ مِّنَ الْمُؤْمِنِينَ

● Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali sebatan, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) DEEN (Cara atau Peraturan Hidup) Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman. ●

An-Nisa' : 16

وَالَّذَانِ يَأْتِيٰنِهَا مِنكُمْ فَـَٔاذُوهُمَا ۖ فَإِن تَابَا وَأَصْلَحَا فَأَعْرِضُوا عَنْهُمَآ ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ تَوَّابًا رَّحِيمًا

● Dan terhadap dua orang yang melakukan perbuatan keji di antara kamu, maka berilah hukuman kepada keduanya, kemudian jika keduanya bertaubat dan memperbaiki diri (AS°LAHA), maka biarkanlah mereka. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. ●

At-Taubah : 112

التّٰٓئِبُونَ الْعٰبِدُونَ الْحٰمِدُونَ السّٰٓئِحُونَ الرّٰكِعُونَ السّٰجِدُونَ الْءَامِرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّاهُونَ عَنِ الْمُنكَرِ وَالْحٰفِظُونَ لِحُدُودِ اللَّهِ ۗ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ

● Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji, yang melawat, yang ruku', yang sujud, yang menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah berbuat munkar dan yang memelihara (HAFIZ°UN) hukum-hukum / 'batasan ketetapan' (HUDUD) Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu. ●

Al-Baqarah : 229

الطَّلٰقُ مَرَّتَانِ ۖ فَإِمْسَاكٌۢ بِمَعْرُوفٍ أَوْ تَسْرِيحٌۢ بِإِحْسٰنٍ ۗ وَلَا يَحِلُّ لَكُمْ أَن تَأْخُذُوا مِمَّآ ءَاتَيْتُمُوهُنَّ شَيْـًٔا إِلَّآ أَن يَخَافَآ أَلَّا يُقِيمَا حُدُودَ اللَّهِ ۖ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا يُقِيمَا حُدُودَ اللَّهِ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِمَا فِيمَا افْتَدَتْ بِهِۦ ۗ تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ فَلَا تَعْتَدُوهَا ۚ وَمَن يَتَعَدَّ حُدُودَ اللَّهِ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الظّٰلِمُونَ

Talak (yang dapat dirujuki) dua kali. Setelah itu boleh rujuk lagi dengan cara yang ma'ruf atau menceraikan dengan cara yang baik. Tidak halal bagi kamu mengambil kembali sesuatu dari yang telah kamu berikan kepada mereka, kecuali kalau keduanya khawatir tidak akan dapat menjalankan hukum-hukum / batas ketetapan (HUDUD) Allah. Jika kamu khawatir bahwa keduanya (suami isteri) tidak dapat menjalankan hukum-hukum / batas ketetapan (HUDUD) Allah, maka tidak ada dosa atas keduanya tentang bayaran yang diberikan oleh isteri untuk menebus dirinya. Itulah hukum-hukum / batas ketetapan (HUDUD) Allah, maka janganlah kamu melanggarnya. Barangsiapa yang melanggar hukum-hukum / batas ketetapan (HUDUD) Allah mereka itulah orang-orang yang zalim. ●

Seterusya, baca, fahamilah dan ikutilah Al-Quran dan bertanyalah kepada orang berilmu yang takut kepada Allah. Segala hukum-hakam, batas ketentuannya, bagaimana perlaksanaannya, semuanya telah di jelaskan dengan terperinci.

An-Nisa' : 13

تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ ۚ وَمَن يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُۥ يُدْخِلْهُ جَنّٰتٍ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا الْأَنْهٰرُ خٰلِدِينَ فِيهَا ۚ وَذٰلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

● Itu adalah hukum-hukum / batas ketetapan (HUDUD) Allah. Barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya kedalam Jannah yang mengalir didalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah kemenangan yang besar. ●

Al-Insyirah : 7

فَإِذَا فَرَغْتَ فَانصَبْ

● Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain, ●

Sekali lagi, yang paling penting dalam kesemua tugas-tugas Pemerintah adalah mematuhi segala perintah Allah di dalam kitab wahyu yang di sampaikan melalui RasulNya.

====
End.

(Janganlah mengikut sahaja apa yang saya tulis, pembaca sendiri wajib menjadi orang berilmu. Selain Firman Allah - Kebenaran Tanpa Ragu, Tulisan di atas ada mengandungi beberapa pendapat saya yang tidak semestinya betul, walaupun saya telah berusaha bersungguh-sungguh membuat DEDUKSI semata-mata. Lagi, topik ini adalah terlalu besar untuk di muatkan dalam artikel yang pendek ini).

Allah Al-Malikul Mulk.

Allah YANG MENGETAHUI.
====

Selasa, 26 Julai 2016

Beza Induksi dengan Deduksi

Beza Induksi dengan Deduksi

(Date written : 26 Jul 2016)

1) Induksi adalah mengeluarkan kenyataan atau pendapat atau kesimpulan tentang sesuatu kenyataan berasaskan kenyataan yang lain atau pemerhatian yang tidak menyeluruh atau meliputi walaupun ianya adalah fakta.

2) Deduksi pula adalah mengeluarkan kenyataan berdasarkan suatu kenyataan yang sudah sememangnya Fakta atau Kebenaran atau berdasarkan suatu Kesimpulan.

3) Untuk memahami Al-Quran dan memahami Deen atau Cara Hidup Islam, hanya Allah yang boleh MENGELUARKAN PENJELASAN kenyataan dan setiap kenyataan Allah itu Benar sebab ada AYAT atau Burhan atau 'Evidences' atau Dalil dan ada Sult°an yang membawakannya kepada kita. Sult°an itu Authority dan mereka adalah Rasulullah dan Rasulullah ada banyak samada jenis manusia atau Malaikat atau Amar Allah.

4) Takwil sebenarnya adalah Penjelasan kepada sesuatu kenyataan. Kenyataan atau 'Statement' adalah Hadith dalam bahasa Arabnya. Hanya Allah yang mengetahui Takwil bermaksud Penjelasan terhadap sesuatu makna kenyataan hanya Allah yang mengetahui maksudnya NAMUN kita di arah untuk berTADARUS dan TADABBUR Ayat-ayat Allah. Tadarus bermaksud Mempelajari dan Tadabbur bermaksud mencari maksud yang di 'belakang'. Al-Quran bermaksud Bacaan yang berkait-kait MAKA untuk memahami Al-Quran kita kena mencari KAITAN setiap perkataan yang Allah sebut dalam Al-Quran pada ayat-ayat Allah yang lain dan inilah maksud Ayat Mutasyabihah atau ayat2 yang hampir serupa dan di gunakan Allah dalam wahyuNya untuk MENJELASKAN (Bayyinah) kepada kita akan apa maksud setiap perkataanNya. Tiada cara lain melainkan memahami bahasa Arab, yang unggul, yang menjadi Pilihan Allah untuk menyampaikan WahyuNya kepada kita dan MENCARI kaitan perkataan atau kenyataanNya. Kita DI LARANG sama sekali untuk MENTAKWILKAN sesuatu kenyataan dan ini bermaksud Peng'aqalan Induksi.

4) 'Inductive Reasoning' atau Peng'aqalan Induksi adalah mengeluarkan sesuatu kenyataan berdasarkan beberapa kenyataan atau pemerhatian yang tidak lengkap. Itu sebab Induksi selalunya atau hampir 100% adalah Sangkaan atau 'Assumption'. Ianya ada unsur KEMUNGKINAN benar atau KEMUNGKINAN salah.

5) 'Deductive Reasoning' atau Peng'aqalan Deduksi adalah mengeluarkan kenyataan kebenaran berdasarkan kenyataan kebenaran yang lain. Ianya tiada KEMUNGKINAN salah.

6) Aqal yang selalu di sebut-sebut sebenarnya bukanlah suatu Ism atau kata nama namun ianya adalah satu kata kerja atau 'Verb'. Sebanyak 49 kali perkataan yang berdasarkan huruf dasar 'AIN QAF dan LAM di sebut dalam Al-Quran dan kesemuanya adalah kata kerja iaitu YA'QILUUN, TA'QILUUN, NA'QILU, AQALUHU yang bermaksud Meng'aqali atau 'To Reason'. Dalam maksud bahasa Arab yang lebih dalam ianya di panggil MENAMBAT iaitu mencari FAHAM atau mengeluarkan Fakta dari kaitan-kaitan kenyataan kebenaran secara Menyeluruh.

7) Memahami Meng'aqali secara Induksi vs Meng'aqali secara Deduksi adalah TERSANGAT penting dalam Mencapai FAHAM akan sesuatu yang bernama KEBENARAN atau kenyataan KEBENARAN. Ianya adalah satu proses mengeluarkan kesimpulan berdasarkan beberapa fakta atau mengeluarkan fakta berdasarkan satu kesimpulan fakta.

8) Peng'aqalan Induksi akan MELAHIRKAN Pendapat. Ianya bukan Kebenaran. Ianya adalah SANGKAAN dalam dalam Bahasa Arab ia di sebut sebagai Z°AN dan dalam Bahasa Inggeris sebagai 'Assumption'. Kita di larang sama sekali untuk MENGIKUTI apa-apa yang bernama PENDAPAT tak kira berapa Tinggi Martabat yang di berikan manusia lain kepada seseorang manusia lain kecuali Rasul-rasul Allah. SEMUA Rasul Allah hanya Menyampaikan 100% apa yang Allah suruh sampaikan. Selain dari Rasul Allah akan ada manusia yang akan mengeluarkan pendapat termasuk diri saya. Sekali lagi yang bernama pendapat, kita di larang mengikut sama sekali. Kita hanya di suruh untuk MENGIKUTI ('ITTABI'U atau TABI') kepada hanya Kebenaran atau Kenyataan Kebenaran. Kebenaran hanya datang dari suatu Kebenaran. Itu sebab Allah bernama Al-Haq atau Yang Benar.

9) Peng'aqalan Deduksi akan MELAHIRKAN kebenaran atau kenyataan yang benar juga. Ianya adalah mengeluarkan FAKTA atau Kenyataan Kebenaran berdasarkan Kesimpulan atau 'Conclusion' iaitu Fakta.

10) Contoh Peng'aqalan Induksi :

Contoh 1 :

a) Kenyataan pertama :
Saya sudah melihat 30 ekor itik itu bewarna putih.

b) Makanya, INDUKSI nya
Semua Itik bewarna putih.

Contoh 2 :

a) Semua Melayu itu Malas.

b) Makanya, (INDUKSInya) Abu adalah seorang yang malas.


11) Contoh Peng'aqalan Deduksi :

Contoh 1 :

a) Semua anjing itu mamalia.

b) Semua Mamalia ada jantung.

Makanya,
c) Anjing ada jantung.

Contoh 2 :

a) Semua Melayu itu malas.

b) Abu adalah seorang Melayu.

Makanya, DEDUKSI nya
c) Abu adalah seorang yang malas.

Contoh 3 :

a) Hanya Ulama takut kepada Allah.

Makanya, DEDUKSI nya

b) Yang tidak takut kepada Allah itu BUKAN ULAMA.

DEDUKSI kedua adalah :-
c) Yang tidak ULAMA tidak takut kepada Allah.

12) Berdasarkan contoh-contoh di atas dan berdasarkan kehidupan seharian kita dan apa yang kita PEGANGI sebagai KEBENARAN, bertanyalah kembali atau 'aqalilah kembali samada kita mengeluarkan kenyataan itu berdasarkan proses INDUKSI atau DEDUKSI. Jika kita berbuat INDUKSI maka kita tidak berpegang kepada Kebenaran melainkan SANGKAAN sahaja dan Sangkaan itu TIDAK BENAR dan SESAT dan jika berbuat DEDUKSI, kita sebenarnya sudah berpegang kepada KEBENARAN.

13) Bila Allah menyuruh atau memerintahkan kepada kita untuk MENG'AQALI atau YA'QILUUN maka ianya adalah WAJIB dan yang di perintahkan hanyalah berbuat 'Deductive Reasoning' dan bukan 'Inductive Reasoning'.


====
End.

Allah Al-Haq.
====


Ahad, 24 Julai 2016

Apa nak buat di bawah Pemerintahan Orang Fasad

Apa nak buat di bawah Pemerintahan Orang Fasad

(Date written : 24 Jul 2016)

1) Kena Faham apa itu Orang Fasad atau Mufsidiin.

Fasad yang berasal dari 3 huruf dasar FA SIN DAL, dan variasi perkataannya, MUFSIDIIN, YUFSIDU, TUFSIDU, LAFASADATA dan lain-lain di sebut sebanyak 50 kali di dalam Al-Quran.

Terjemahan nusantara biasanya Fasad di terjemahkan kepada 'kerosakan'.

Manakala terjemahan English, Fasad di terjemahkan kepada 'Spreading Corruption'.

Namun, yang terutama sekali untuk kita memahami apa itu FASAD adalah dengan mencari lawan perkataannya dan ianya adalah S°OLEH :

Al-Baqarah : 11

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لَا تُفْسِدُوا فِى الْأَرْضِ قَالُوٓا إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ

● Dan bila dikatakan kepada mereka: "Janganlah kamu membuat FASAD / 'kerosakan' / 'Corruption' (TUFSIDU) di muka bumi". Mereka menjawab: "Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan / penambah-baikan (MUS°LIHIN)". ●

S°OLEH adalah pekerjaan yang MEMPERBAIKI (IMPROVEMENT) atau MENAMBAH-BAIKI dan ianya termasuk membaiki diri dari kesalahan lalu setelah meminta ampun dan kembali kepada Allah, menimba pelbagai Ilmu Allah dan membuat, menambah-baik, mencipta, merekabentuk, apa-apa proses ataupun sistem yang akan mencepatkan penghasilan (output) atau EFFICIENCY atau meninggikan Kualiti kerja (EFFECTIVE).

Lawan kepada Amalan S°OLEH atau 'Improvement' adalah FASAD iaitu ia bukan menuju kepada Lagi Baik malah sebaliknya Lagi Merosakkan, Lagi Teruk, Lagi Buruk, Lagi Menghancurkan.

FASAD dalam erti-kata yang luas bermaksud CORRUPTION (Rasuah), TURMOIL (Huru-hara), REPRESSION (Penindasan), UNJUST (Ketidakadilan), MISCONDUCT (Salah laku), DISHONESTY (KETIDAKJUJURAN), FRAUD (Penipuan), CRIME (Jenayah), WRONG-DOING (Kesalahan), Melakukan perbuatan KEJI (FAHISYAH) yang di buat TERANG-TERANGAN, dan hasilnya adalah MEROSAKKAN atau KEROSAKAN.

Membaiki Lawannya Merosakkan.

Al-Baqarah : 220

فِى الدُّنْيَا وَالْءَاخِرَةِ ۗ وَيَسْـَٔلُونَكَ عَنِ الْيَتٰمٰى ۖ قُلْ إِصْلَاحٌ لَّهُمْ خَيْرٌ ۖ وَإِن تُخَالِطُوهُمْ فَإِخْوٰنُكُمْ ۚ وَاللَّهُ يَعْلَمُ الْمُفْسِدَ مِنَ الْمُصْلِحِ ۚ وَلَوْ شَآءَ اللَّهُ لَأَعْنَتَكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

● ... dan Allah mengetahui siapa yang membuat kerosakan (MUFSIDU) dari yang mengadakan perbaikan (MUS°LIH). ... ●

Crime atau Jenayah bermaksud sehingga kepada Pembunuhan, kemudian Merasuah para Hakim untuk melindungi dari di Hukum, Yang Bersalah tidak di hukum malah di puji, Yang Tidak Bersalah pula di hukum - ini juga adalah FASAD sebab tiada KEADILAN.

Inilah (Fasad ini) 'pengetahuan' para Malaikat tatkala Allah Ta'ala menyampaikan kehendakNya kepada para Malaikat :

Al-Baqarah : 30

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلٰٓئِكَةِ إِنِّى جَاعِلٌ فِى الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوٓا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَآءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّىٓ أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

● Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat FASAD (YUFSIDU) padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui". ●

Namun Allah Lebih Mengetahui dari para Malaikat tentang ciptaanNya yang bergelar An-Nas atau manusia ini yang bertanggung-jawab sebagai Khalifah. Tidak semua manusia yang akan melakukan FASAD dan ada sebahagian manusia yang akan bertindak untuk KEADILAN. Moga kita tergolong orang yang menegakkan keadilan.

Al-Baqarah : 251

فَهَزَمُوهُم بِإِذْنِ اللَّهِ وَقَتَلَ دَاوُۥدُ جَالُوتَ وَءَاتٰىهُ اللَّهُ الْمُلْكَ وَالْحِكْمَةَ وَعَلَّمَهُۥ مِمَّا يَشَآءُ ۗ وَلَوْلَا دَفْعُ اللَّهِ النَّاسَ بَعْضَهُم بِبَعْضٍ لَّفَسَدَتِ الْأَرْضُ وَلٰكِنَّ اللَّهَ ذُو فَضْلٍ عَلَى الْعٰلَمِينَ

● ... Seandainya Allah tidak menolak (keganasan) sebahagian umat manusia dengan sebahagian yang lain, pasti rosaklah (LAFASADATI) bumi ini. Tetapi Allah mempunyai karunia (yang dicurahkan) atas semesta alam. ●

Mari kita tadabbur benar-benar Firman Allah ini :

Al-Anbiya : 22

لَوْ كَانَ فِيهِمَآ ءَالِهَةٌ إِلَّا اللَّهُ لَفَسَدَتَا ۚ فَسُبْحٰنَ اللَّهِ رَبِّ الْعَرْشِ عَمَّا يَصِفُونَ

● Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah, tentulah keduanya itu telah rosak binasa (LAFASADATA). Maka Maha Suci Allah yang mempunyai 'Arsy daripada apa yang mereka sifatkan. ●

Bayangkanlah kalau pada Alam Semesta ini mempunyai 2 atau 3 Tuhan selain Allah. Memang Pasti ROSAK BINASA lah keadaan di bumi kerana Tuhan yang lain akan ada Ciptaan mereka sendiri dan akan terjadilah peperangan dalam merebut kuasa, pembunuhan maka terjadilah TURMOIL atau Huru-hara di muka bumi.

Al-Mu'minun : 91

مَا اتَّخَذَ اللَّهُ مِن وَلَدٍ وَمَا كَانَ مَعَهُۥ مِنْ إِلٰهٍ ۚ إِذًا لَّذَهَبَ كُلُّ إِلٰهٍۭ بِمَا خَلَقَ وَلَعَلَا بَعْضُهُمْ عَلٰى بَعْضٍ ۚ سُبْحٰنَ اللَّهِ عَمَّا يَصِفُونَ

● Allah sekali-kali tidak mempunyai anak, dan sekali-kali tidak ada tuhan (yang lain) beserta-Nya, kalau ada tuhan beserta-Nya, masing-masing tuhan itu akan membawa makhluk yang diciptakannya, dan sebagian dari tuhan-tuhan itu akan mengalahkan sebagian yang lain. Maha Suci Allah dari apa yang mereka sifatkan itu, ●

[Ayat di atas adalah DALIL atau FAKTA atau BUKTI terbesar mengapa 'LA ILAHA ILLALLAH' itu adalah perkataan PASTI tanpa RAGU. Kita semuanya cuma ada Satu Tuhan = Al-ILAH = Allah.]

Demikianlah BESARNYA akan maksud FASAD yang sangat perlu kita Muslim Mukmin fahami, sehingga Allah membuat perbandingan tentang adanya 2 atau lebih tuhan di alam semesta ini yang akan menjurus kepada FASAD.

Lagi firman Allah :

Al-Mu'minun : 71

وَلَوِ اتَّبَعَ الْحَقُّ أَهْوَآءَهُمْ لَفَسَدَتِ السَّمٰوٰتُ وَالْأَرْضُ وَمَن فِيهِنَّ ۚ بَلْ أَتَيْنٰهُم بِذِكْرِهِمْ فَهُمْ عَن ذِكْرِهِم مُّعْرِضُونَ

● Andaikata kebenaran (HAQ) itu menuruti hawa nafsu mereka, pasti rosak binasalah (LAFASADATI) langit dan bumi ini, dan semua yang ada di dalamnya. Sebenarnya Kami telah mendatangkan kepada mereka Peringatan (ZIKRIHIM /Al Quran) mereka tetapi mereka berpaling dari Peringatan itu. ●

Ayat di atas menceritakan yang HAQ itu datangnya dari Allah semata-mata menerusi WahyuNya, itulah Neraca Kebenaran dan Kebatilan dan ianya penuh Ilmu dan bukannya mengikut HAWA NAFS yang akan membawa kepada KEROSAKAN atau FASAD.

Kita wajib berpegang kepada yang HAQ iaitu Ajaran Kitab Wahyu untuk memerangi FASAD ini. Memang Allah menciptakan sebahagian manusia yang lain untuk menghapuskan FASAD di bumi ini (Al-Baqarah:251).

Kita di larang sama sekali untuk MEMBUAT ataupun MENCARI-CARI mahupun MENGIKUTI orang yang melakukan FASAD :

Al-Qasas : 77

وَابْتَغِ فِيمَآ ءَاتٰىكَ اللَّهُ الدَّارَ الْءَاخِرَةَ ۖ وَلَا تَنسَ نَصِيبَكَ مِنَ الدُّنْيَا ۖ وَأَحْسِن كَمَآ أَحْسَنَ اللَّهُ إِلَيْكَ ۖ وَلَا تَبْغِ الْفَسَادَ فِى الْأَرْضِ ۖ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُفْسِدِينَ

● ... dan janganlah kamu mencari / 'seek' (TABI') untuk berbuat kerosakan (FASAD) di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerosakan (MUFSIDIN). ●


2) Kena lihat apa Uswatun Hasanah para Rasul Nabi zaman dahulu.

a) Kisah Rasul Nabi Musa :

Fir'aun adalah MUFSIDIIN atau orang yang melakukan FASAD :

Al-Qasas : 4

إِنَّ فِرْعَوْنَ عَلَا فِى الْأَرْضِ وَجَعَلَ أَهْلَهَا شِيَعًا يَسْتَضْعِفُ طَآئِفَةً مِّنْهُمْ يُذَبِّحُ أَبْنَآءَهُمْ وَيَسْتَحْىِۦ نِسَآءَهُمْ ۚ إِنَّهُۥ كَانَ مِنَ الْمُفْسِدِينَ

● Sesungguhnya Fir'aun telah berbuat sewenang-wenang di muka bumi dan menjadikan penduduknya berpecah belah (SYIYA'AA), dengan menindas (YASTAD°IFU) segolongan dari mereka, menyembelih anak laki-laki mereka dan membiarkan hidup anak-anak perempuan mereka. Sesungguhnya Fir'aun termasuk orang-orang yang berbuat kerosakan (MUFSIDIIN). ●

----

Ayat di atas mengandungi banyak pelajaran atau Ilmu. Perpecahan atau BERPUAK-PUAK ada banyak tatkala kita di perintah orang yang melakukan FASAD. Kita orang yang mengaku Muslim Mukmin, berapa banyak Puak kita ada ?

Al-An'am : 159

إِنَّ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا لَّسْتَ مِنْهُمْ فِى شَىْءٍ ۚ إِنَّمَآ أَمْرُهُمْ إِلَى اللَّهِ ثُمَّ يُنَبِّئُهُم بِمَا كَانُوا يَفْعَلُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang memecah belah (FARRAQU) DEEN-Nya dan mereka menjadi BERPUAK-PUAK (SYIYA'AA), tidak ada sedikitpun tanggung jawabmu kepada mereka. Sesungguhnya urusan mereka hanyalah terserah kepada Allah, kemudian Allah akan memberitahukan kepada mereka apa yang telah mereka perbuat. ●

Kenalilah golongan yang ini :

Ali 'Imran : 78

وَإِنَّ مِنْهُمْ لَفَرِيقًا يَلْوُۥنَ أَلْسِنَتَهُم بِالْكِتٰبِ لِتَحْسَبُوهُ مِنَ الْكِتٰبِ وَمَا هُوَ مِنَ الْكِتٰبِ وَيَقُولُونَ هُوَ مِنْ عِندِ اللَّهِ وَمَا هُوَ مِنْ عِندِ اللَّهِ وَيَقُولُونَ عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

● Sesungguhnya diantara mereka ada segolongan (FARIQAN) yang memutar-mutar lidahnya membaca Al Kitab, supaya kamu menyangka yang dibacanya itu sebagian dari Al Kitab, padahal ia bukan dari Al Kitab dan mereka mengatakan: "Ia (yang dibaca itu datang) dari sisi Allah", padahal ia bukan dari sisi Allah. Mereka berkata dusta terhadap Allah sedang mereka mengetahui. ●

Ar-Rum : 31

مُنِيبِينَ إِلَيْهِ وَاتَّقُوهُ وَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَلَا تَكُونُوا مِنَ الْمُشْرِكِينَ

● dengan kembali bertaubat kepada-Nya dan bertakwalah kepada-Nya serta dirikanlah solat dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah, ●

Ar-Rum : 32

مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا ۖ كُلُّ حِزْبٍۭ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ

● IAITU orang-orang yang memecah-belah (FARRAQU) DEEN  mereka dan mereka menjadi beberapa puak (SYIYA'AA). Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka. ●

Orang yang berpuak-puak itu SYIRIK (bukan saya kata).

-----

Penindasan adalah perkara biasa dan JENAYAH bermaharaja-lela. Inilah FASAD.

Apa yang Rasul Nabi Musa BUAT ?

MENYAMPAIKAN PERINGATAN dari ALLAH secara LEMBUT, TERUS dan TERANG kepada Fir'aun :

Ta Ha : 24

اذْهَبْ إِلٰى فِرْعَوْنَ إِنَّهُۥ طَغٰى

Pergilah (AZHAB) kepada Fir'aun; sesungguhnya ia telah melampaui batas". ●

Ta Ha : 44

فَقُولَا لَهُۥ قَوْلًا لَّيِّنًا لَّعَلَّهُۥ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشٰى

● maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan kata-kata yang lemah lembut (LAYYINAN), mudah-mudahan ia ingat (YATAZAKKARU) atau takut (YAKHSYA) ". ●


Kemudian Rasul Nabi Musa mendapat Fitnah :

Al-Mu'min : 26

وَقَالَ فِرْعَوْنُ ذَرُونِىٓ أَقْتُلْ مُوسٰى وَلْيَدْعُ رَبَّهُۥٓ ۖ إِنِّىٓ أَخَافُ أَن يُبَدِّلَ دِينَكُمْ أَوْ أَن يُظْهِرَ فِى الْأَرْضِ الْفَسَادَ

● Dan berkata Fir'aun (kepada pembesar-pembesarnya): "Biarkanlah aku membunuh Musa dan hendaklah ia memohon kepada Tuhannya, kerana sesungguhnya aku khawatir dia akan menukar DEEN kamu atau menimbulkan kerosakan (FASAD) di muka bumi". ●


Al-A'raf : 127

وَقَالَ الْمَلَأُ مِن قَوْمِ فِرْعَوْنَ أَتَذَرُ مُوسٰى وَقَوْمَهُۥ لِيُفْسِدُوا فِى الْأَرْضِ وَيَذَرَكَ وَءَالِهَتَكَ ۚ قَالَ سَنُقَتِّلُ أَبْنَآءَهُمْ وَنَسْتَحْىِۦ نِسَآءَهُمْ وَإِنَّا فَوْقَهُمْ قٰهِرُونَ

● Berkatalah pembesar-pembesar dari kaum Fir'aun (kepada Fir'aun): "Apakah kamu membiarkan Musa dan kaumnya untuk membuat kerosakan (YUFSIDU) di bumi ini dan meninggalkan kamu serta tuhan-tuhanmu?". Fir'aun menjawab: "Akan kita bunuh anak-anak lelaki mereka dan kita biarkan hidup perempuan-perempuan mereka; dan sesungguhnya kita berkuasa penuh di atas mereka". ●

Fitnah kepada Rasul Nabi Musa adalah dia pulak di TUDUH melakukan FASAD.


b) Kisah Rasul Nabi Lut° :

FASAD juga adalah melakukan perbuatan KEJI (FAHISYAH) TERANG-TERANGAN :

An-Naml : 54

وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِۦٓ أَتَأْتُونَ الْفٰحِشَةَ وَأَنتُمْ تُبْصِرُونَ

● Dan (ingatlah kisah) Luth, ketika dia berkata kepada kaumnya: "Mengapa kamu mengerjakan perbuatan keji (FAAHISYAH) itu sedang kamu memperlihatkan (TUBS°IRUUN) ?" ●

Ramai manusia mengaku Muslim Mukmin juga berbuat perbuatan keji. Namun ada beza BESAR jika perbuatan KEJI itu di pertontonkan di khalayak RAMAI tanpa segan silu dan tidak rasa bersalah MALAH bangga. Inilah suatu FASAD.

Apa yang Rasul Nabi Lut° BUAT ?

DIA MENYAMPAIKAN TERUS PERINGATAN dan AMARAN ALLAH kepada kaumnya :

Al-A'raf : 80

وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِۦٓ أَتَأْتُونَ الْفٰحِشَةَ مَا سَبَقَكُم بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِّنَ الْعٰلَمِينَ

● Dan (Kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (Ingatlah) tatkala dia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu mengerjakan perbuatan KEJI (FAAHISYAH) itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu?" ●

Sama juga, Rasul Nabi Lut° juga mendapat Fitnah :

Al-A'raf : 82

وَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِۦٓ إِلَّآ أَن قَالُوٓا أَخْرِجُوهُم مِّن قَرْيَتِكُمْ ۖ إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ

● Jawab kaumnya tidak lain hanya mengatakan: "Usirlah mereka (Lut° dan pengikut-pengikutnya) dari kotamu ini; sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang berpura-pura mensucikan diri". ●

'Berpura-pura bersih atau mensucikan diri' inilah Fitnah yang di berikan kepada Rasul Nabi Lut° dan pengikutnya.

Juga di USIR (AKHRIJU) :

Asy-Syu'ara' : 167

قَالُوا لَئِن لَّمْ تَنتَهِ يٰلُوطُ لَتَكُونَنَّ مِنَ الْمُخْرَجِينَ

● Mereka menjawab: "Hai Lut°, sesungguhnya jika kamu tidak berhenti, benar-benar kamu termasuk orang-orang yang diusir (MUKHRAJIIN). " ●

'Jika kamu tidak berhenti' membawa maksud Peringatan Allah di sampaikan terus-menerus iaitu Istiqamah.

An-Naml : 56

فَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِۦٓ إِلَّآ أَن قَالُوٓا أَخْرِجُوٓا ءَالَ لُوطٍ مِّن قَرْيَتِكُمْ ۖ إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ

● Maka tidak lain jawaban kaumnya melainkan mengatakan: "Usirlah (AKHRIJU) Lut° beserta keluarganya dari negerimu; kerana sesungguhnya mereka itu orang-orang yang (mendakwakan dirinya) bersih". ●

Ini pula adalah Doa sebagai Uswatun Hasanah (Contoh Terbaik) dari Rasul Nabi Lut°, dalam menghadapi atau duduk di bawah atau di kelilingi orang-orang FASAD :

Al-'Ankabut : 30

قَالَ رَبِّ انصُرْنِى عَلَى الْقَوْمِ الْمُفْسِدِينَ

● Lut° berdoa: "Ya Tuhanku, tolonglah aku (dengan menimpakan azab) atas kaum yang berbuat  FASAD itu (MUFSIDIN)".

RABBIN-S°URNI 'ALAL-QAUMIL-MUFSIDIIN.

Asy-Syu'ara' : 169

رَبِّ نَجِّنِى وَأَهْلِى مِمَّا يَعْمَلُونَ

● (Lut° berdoa): "Ya Tuhanku selamatkanlah aku (NAJJINI) beserta keluargaku dari perbuatan yang mereka kerjakan". ●

RABBI NAJJINI WA AHLI MIMMA YA'MALUUN.

Apa beza kisah Rasul Nabi Musa dengan kisah Rasul Nabi Lut ° ?

Rasul Nabi Musa ada pengikutnya iaitu Bani atau keturunan Israil.

Sedangkan Rasul Nabi Lut° pengikutnya sangat sedikit dan isterinya sendiri tidak beriman.

At-Tahrim : 10

ضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا لِّلَّذِينَ كَفَرُوا امْرَأَتَ نُوحٍ وَامْرَأَتَ لُوطٍ ۖ كَانَتَا تَحْتَ عَبْدَيْنِ مِنْ عِبَادِنَا صٰلِحَيْنِ فَخَانَتَاهُمَا فَلَمْ يُغْنِيَا عَنْهُمَا مِنَ اللَّهِ شَيْـًٔا وَقِيلَ ادْخُلَا النَّارَ مَعَ الدّٰخِلِينَ

● Allah membuat isteri Nuh dan isteri Lut° sebagai perumpamaan bagi orang-orang kafir. Keduanya berada di bawah pengawasan dua orang hamba yang saleh di antara hamba-hamba Kami; lalu kedua isteri itu berkhianat kepada suaminya (masing-masing), maka suaminya itu tiada dapat membantu mereka sedikitpun dari (siksa) Allah; dan dikatakan (kepada keduanya): "Masuklah ke dalam jahannam bersama orang-orang yang masuk (jahannam)". ●

Uswatun Hasanah yang kita dapati dari kisah ini adalah walaupun sedikit pengikut, namun kena bersatu dan peringatan Allah WAJIB di sampaikan.

Kemudian, hasilnya, Rasul Nabi Musa dan Nabi Lut° dan pengikutnya, di fitnah, di usir dan di ancam Bunuh.

Maka, setelah ada ANCAMAN itu, dan setelah MENYAMPAIKAN KEBENARAN dan PERINGATAN barulah Allah perintahkan BERHIJRAH :

Asy-Syu'ara' : 52

وَأَوْحَيْنَآ إِلٰى مُوسٰىٓ أَنْ أَسْرِ بِعِبَادِىٓ إِنَّكُم مُّتَّبَعُونَ

● Dan Kami wahyukan (perintahkan) kepada Musa: "Pergilah / Berjalanlah (`ASRI) di malam hari dengan membawa hamba-hamba-Ku (Bani Israil), kerana sesungguhnya kamu sekalian akan disusuli".●

Ayat di atas adalah perintah berhijrah kepada Rasul Nabi Musa.

Hud : 81

قَالُوا يٰلُوطُ إِنَّا رُسُلُ رَبِّكَ لَن يَصِلُوٓا إِلَيْكَ ۖ فَأَسْرِ بِأَهْلِكَ بِقِطْعٍ مِّنَ الَّيْلِ وَلَا يَلْتَفِتْ مِنكُمْ أَحَدٌ إِلَّا امْرَأَتَكَ ۖ إِنَّهُۥ مُصِيبُهَا مَآ أَصَابَهُمْ ۚ إِنَّ مَوْعِدَهُمُ الصُّبْحُ ۚ أَلَيْسَ الصُّبْحُ بِقَرِيبٍ

● Para utusan (malaikat) berkata: "Hai Lut°, sesungguhnya kami adalah utusan-utusan Tuhanmu, sekali-kali mereka tidak akan dapat mengganggu kamu, sebab itu pergilah (`ASRI) dengan membawa keluarga dan pengikut-pengikut kamu di akhir malam dan janganlah ada seorangpun di antara kamu yang tertinggal, kecuali isterimu. Sesungguhnya dia akan ditimpa azab yang menimpa mereka kerana sesungguhnya saat jatuhnya azab kepada mereka ialah di waktu subuh; bukankah subuh itu sudah dekat?". ●

Ayat di atas adalah perintah berhijrah kepada Rasul Nabi Lut°.

Apa terjadi selepas itu ?

Balasan apa pun dari Allah, samada kita di selamatkan atau terbunuh di jalan Allah, kita sudah menang dan mendapat ganjaran.

Al-Baqarah : 50

وَإِذْ فَرَقْنَا بِكُمُ الْبَحْرَ فَأَنجَيْنٰكُمْ وَأَغْرَقْنَآ ءَالَ فِرْعَوْنَ وَأَنتُمْ تَنظُرُونَ

● Dan (ingatlah), ketika Kami belah laut untukmu, lalu Kami selamatkan kamu (ANJAINAKUM) dan Kami tenggelamkan (Fir'aun) dan pengikut-pengikutnya sedang kamu sendiri menyaksikan. ●

Al-Anbiya : 74

وَلُوطًا ءَاتَيْنٰهُ حُكْمًا وَعِلْمًا وَنَجَّيْنٰهُ مِنَ الْقَرْيَةِ الَّتِى كَانَت تَّعْمَلُ الْخَبٰٓئِثَ ۗ إِنَّهُمْ كَانُوا قَوْمَ سَوْءٍ فٰسِقِينَ

● dan kepada Lut° , Kami telah berikan hikmah dan ilmu, dan telah Kami selamatkan dia (NAJJAINAHU) dari (azab yang telah menimpa penduduk) kota yang mengerjakan perbuatan keji. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang jahat lagi fasiq. ●

At-Taubah : 111

إِنَّ اللَّهَ اشْتَرٰى مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنفُسَهُمْ وَأَمْوٰلَهُم بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ ۚ يُقٰتِلُونَ فِى سَبِيلِ اللَّهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ ۖ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِى التَّوْرٰىةِ وَالْإِنجِيلِ وَالْقُرْءَانِ ۚ وَمَنْ أَوْفٰى بِعَهْدِهِۦ مِنَ اللَّهِ ۚ فَاسْتَبْشِرُوا بِبَيْعِكُمُ الَّذِى بَايَعْتُم بِهِۦ ۚ وَذٰلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

● Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan Jannah untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar. ●

Allah juga membuat Perniagaan iaitu Jual Beli dengan kita - dengan NAFS atau Diri dan juga harta kita. Tawarannya adalah Jannah.


3) Kisah pertanyaan Malaikat

Firman Allah :

An-Nisa' : 97

إِنَّ الَّذِينَ تَوَفّٰىهُمُ الْمَلٰٓئِكَةُ ظَالِمِىٓ أَنفُسِهِمْ قَالُوا فِيمَ كُنتُمْ ۖ قَالُوا كُنَّا مُسْتَضْعَفِينَ فِى الْأَرْضِ ۚ قَالُوٓا أَلَمْ تَكُنْ أَرْضُ اللَّهِ وٰسِعَةً فَتُهَاجِرُوا فِيهَا ۚ فَأُولٰٓئِكَ مَأْوٰىهُمْ جَهَنَّمُ ۖ وَسَآءَتْ مَصِيرًا

● Sesungguhnya orang-orang yang diwafatkan malaikat dalam keadaan menganiaya (menzalimi) diri sendiri, (kepada mereka) malaikat bertanya: "Dalam keadaan bagaimana kamu ini?". Mereka menjawab: "Adalah kami orang-orang yang tertindas (MUSTAD°'IFIIN) di bumi.". Para malaikat berkata: "Bukankah bumi Allah itu luas, sehingga kamu dapat berhijrah di bumi itu?". Orang-orang itu tempatnya neraka Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali, ●

Jika kita duduk di bawah pemerintahan orang-orang yang melakukan FASAD sehingga kita tertindas, dah SETELAH MENYAMPAIKAN Kebenaran dan Peringatan dan kita masih di Tindas dan di Ancam keselamatan, maka baru WAJIB BERHIJRAH ke kawasan atau ke negara yang lain.

An-Nisa' : 98

إِلَّا الْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَآءِ وَالْوِلْدٰنِ لَا يَسْتَطِيعُونَ حِيلَةً وَلَا يَهْتَدُونَ سَبِيلًا

● kecuali mereka yang tertindas baik laki-laki atau wanita ataupun anak-anak yang tidak mampu berdaya upaya dan tidak mengetahui jalan (untuk hijrah), ●

Semasa artikel ini di tulis, perhatikan tentang pelarian Syria ke negara lain. Mereka memang sudah WAJIB berhijrah. Fahamilah penderitaan dan penindasan yang telah berlaku di negara mereka, nescaya kita faham mengapa Allah mewajibkan hijrah.


4) Deduksi dan Kesimpulan.

a) Tiada suatu ayat Al-Quran pun yang menyuruh membunuh Firaun mahupun Kaum Nabi Lut° iaitu orang-orang yang melakukan FASAD. Ini bermaksud kita di larang melakukan 'ASSASIN' atau Pembunuhan secara Kejutan (Murder with Surprised Attack) atau pun Pembunuhan terang-terangan.

b) Yang disuruh Allah adalah MENYAMPAIKAN PERINGATAN ALLAH dengan Lemah Lembut dan JELAS dan secara KONSISTEN.

c) Namun sebelum itu, pengajaran dari ayat Al-Qasas:4 (dan banyak lagi ayat-ayat Allah yang lain) adalah kita muslim mukmin TIDAK BOLEH Berpuak-puak. Ini adalah kesan atau juga PUNCA mengapa kita Muslim Mukmin tidak kuat iaitu LEMAH. PERPECAHAN atau BERPUAK-PUAK inilah melemahkan. Kita Muslim Mukmin WAJIB bersatu dalam menegakkan kebenaran dan menyampaikan kebenaran dan peringatan Allah. Bila sudah tidak berpuak-puak baru bersatu dan baru ada kekuatan untuk bertindak dengan menyampaikan kebenaran kepada orang yang melakukan FASAD. Jika ini tidak berlaku bagaimana mungkin akan ada kekuatan. Makin bermaharaja-lelalah orang yang melakukan FASAD. Buanglah semua sikap berpuak-puak atau label-melabel, samada Wahabi, Sunni, Syiah, Khawarij, Salafi, Khalafi, Group Ayah Pin, Tabligh, Ikwanul Muslimin Hassan Al-Banna, Tarikat Sufi dan beratus lagi puak-puak yang mengaku Muslim! Kita semua MUSLIM maka bersatulah dalam penyerahan diri dan kepuasan diri kepada keredhaan Allah. Buanglah dengki sesama sendiri. Kembalilah kepada Deen yang Hanif.

d) Hasil atau IMPACT atau CONSEQUENCE kepada Penyampaian yang Haq itu kepada orang-orang yang melakukan FASAD akan menyebabkan diri kita di usir, di FITNAH atau di bunuh, maka perkara pertama yang kita kena lakukan adalah bersiap-sedia untuk Mati dan juga BERSABAR terhadap apa yang orang FASAD akan kata. Inilah perjuangan di jalan Allah. Inilah FiSABILILLAH.

e) Yang kita di arahkan adalah hanya menyampaikan kebenaran, peringatan dan amaran Allah kepada orang-orang yang melakukan FASAD. Dan kemudian Istiqamah atau Consistent dengan penyampaian peringatan itu dan BERSABAR akan apa sahaja yang berlaku kesan dari Penyampaian Peringatan itu sambil BERDOA meminta pertolongan Allah dan meminta perlindungan Allah untuk menyelamatkan kita dan ahli keluarga kita.

f) Jika sudah terlampau teruk sangat Penindasan berlaku sehingga SETELAH segala arahan Allah di buat iaitu menyampaikan kebenaran dan peringatan kepada Mufsidiin dan mereka masih berleluasa berkuasa, dan makin RAMAI pulak pengikut orang-orang FASAD ini, maka kita WAJIB berhijrah ke negara lain (An-Nisa`:97).

----
(Jika ada para pembaca yang lebih berilmu dan Takut Kepada Allah, silalah berikan ilmu Allah tersebut untuk di kongsi bersama.)

[Artikel ini berkemungkinan jauh dari lengkap mahupun sempurna. Yang Benar tanpa Ragu adalah segala Firman Allah. Sangatlah memerlukan para ULAMA yang Takut kepada Allah untuk berkongsi dalam menyampaikan Kebenaran.]

Moga Allah merahmati.

Allah Al-'Alim.
Allah Yang Mengetahui.

Bimbingi daku ke jalan MUSTAQIIM.
====
End.

Wa kafa billahi WALIYYA.
====