Navigate

Carian

Ahad, 21 Januari 2018

Berguru

(Date written : 21 Jan 2018)

Seringkali kita mendengar kenyataan sebegini di keluarkan dari manusia :

Kau kena berguru, bertalaqi (bertemu muka).

Kau tak boleh berguru dengan Facebook, Youtube dan membaca bacaan di Internet sahaja atau berguru dengan Buku sahaja.

Nanti sesat.

Mari kita pergi dalam. Mari kita pecahkan kebosanan 'MYTH' yang bertahun-tahun di ucapkan ini dan yang mengucapkan terasa bagus dalam jiwa.

====

Persoalan pertama yang perlu dihurai adalah definasi seorang GURU.

Siapakah dia GURU itu ?

Persoalan keduanya adalah mengungkaikan SUMBER pembelajaran GURU sehingga dia menjadi GURU dan hasil keluaran GURU juga bagaimana yang di katakan layak bergelar GURU?

-----
Apa maksud Guru ?

Guru adalah orang pakar yang mengetahui dengan luas dan mendalam bidangnya. Dan tugas mereka MENGAJAR ILMU yang di ketahuinya.

Di dunia ini yang ada pelbagai bidang, maka pasti akan ada banyak gurunya. Sangat sukar mencari seorang GURU yang mengetahui banyak (LUAS) bidang dan juga MENDALAM pengetahuannya.

Selain itu, dalam bidang yang sama, lain guru, lain yang di ajarnya dan kadang-kadang lain yang di faham muridnya.


Bagaimanakah seorang guru itu layak di beri gelaran guru?

Jawapan yang paling tepat adalah dengan melakukan Ujian oleh Guru kepada bakal guru tersebut. Ini di panggil IJAZAH setelah lulus ujian.

Itu sebab ramai manusia pergi belajar di Madrasah (Tempat Tadarrus / Belajar), Sekolah, Universiti dan mana2 Insitusi Pembelajaran termasuk Pondok-pondok.

NAMUN FAHAMILAH, KAYU UKUR atau MESIN UNTUK MENGUJI samada seorang itu layak di beri gelaran guru itu BERBEZA-BEZA dan tiada piawaian antarabangsa. Tak kira apa bidang. Sebab ada juga yang GAGAL di arena persekolahan formal tetapi mereka lebih mendalam pengetahuannya.

Namun, fahamilah kerana banyaknya perbezaan pendapat, meski ada IJAZAH, tidak semestinya guru itu mendapat TAULIAH untuk mengajar.

Selain bakal2 guru ini belajar secara bersemuka, mereka juga banyak MEMBACA, MENTELAAH, MENGKAJI, MEMBAHAS pelbagai isi kitab atau buku-buku karangan Guru-guru terdahulu.

Dan, ini yang PALING BEST :

Semasa anak murid bertalaqi dengan para guru mereka, SELALUNYA GURU yang MENGAJAR juga menggunakan Kitab atau Buku di mana, Penulis buku atau kitab itu, GURU itu tak berjumpa atau Bertalaqi pun dengan mereka ! Guru itu pun belajar dengan guna kitab jugak! Dan yang mengajar mereka adalah Guru yang lain. Itu sebab ada kitab yang guru lain buat, ada pulak kitab lain yang guru lain buat, yang mensyarahkan tentang kitab itu, dan yang mensyarahkan pasal kitab itu, tak bertalaqi pun dengan Guru yang menulis kitab itu! Sama ke pemahaman guru asal yang menulis dengan guru lain yang mensyarahkan 100% ? Cuba para pembaca fikir sendiri.

Kat Universiti pun sama, di Surau atau Masjid pun sama.  Ada subjek tertentu, yang mengajar kita atau kita bertalaqi dengan mereka bukan penulis buku atau kitab yang jadi rujukan itu yang mengajar - tapi orang lain atau guru lain. Sama ke pemahaman diaorang atau yang di katakan guru ini ?

Fahamilah, ada setengah yang di ajar guru itu, adalah pendapatnya atau pendapat gurunya, ATAU juga pendapatnya yang tak sama dengan gurunya ATAU juga pendapatnya berdasarkan apa yang di baca nya dari kitab karangan guru lain dari gurunya. Ada setengah yang di ajar adalah KEBENARAN berdasarkan DEDUKSI. Ada setengah atau kebanyakannya berdasarkan PENDAPAT iaitu SANGKAAN (INDUKSI).

Ada guru yang menyalahkan ajaran guru lain. Maka anak murid yang menjadikan mereka guru juga akan berbalah dengan anak murid dari guru yang lain.

Kepuakan itu ada dalam BERGURU.

Siapa yang betul untuk di ikuti ?



Apakah yang di hasilkan Guru ?

1) Dia mengadakan kelas-kelas atau kuliah-kuliah dan Mengajar kepada siapa yang berjumpa dengannya
2) Guru menulis buku atau kitab.
3) Zaman ini, hampir setiap kuliah para guru (yang terkenal) akan ada manusia yang merekodkannya dan di paparkan melalui Youtube atau Facebook.


Apakah membaca buku atau tulisan di Internet itu tidak berguru ?


Apakah menonton video dan audio di Youtube itu tidak berguru?

Sebenarnya semua yang MEMBACA dan MENDENGAR tak kira bertalaqi (bersua muka) atau tidak, semuanya berguru SEBAB apa sahaja TULISAN itu atau Video yang di hasilkan adalah dari seorang 'guru'.

Ada juga hasil tulisan atau video itu bukan dari yang layak menjadi guru namun perbezaan KAYU UKUR menjadikan mereka layak pada kayu ukur tertentu.

Sering kita lihat, anak2 muda yang balik dari Jordan atau Mesir, setahun dua di Malaysia, sudah ada kuliah merata di Malaysia. Ada juga yang tidak.

Maka, tidak menjadi MASALAH LANGSUNG kepada yang LEBIH TUA belajar dari yang LEBIH MUDA. Umur bukan ukuran dalam bidang Ilmu.

Kita juga boleh belajar dari seorang Perompak jika apa yang di katakan itu benar. Ada kisah seorang ULAMAK terkenal - kitab yang di tulis berdasarkan pembelajaran dari gurunya di samun perompak, dan merayulah dia agar buku itu di pulangkan, lalu di tempelak oleh si Penyamun - ILMU itu di Dada (Minda) dan bukan di buku. Semenjak itu ULAMAK ini memaham dan menghafal apa yang di pelajarinya. Beliau adalah Al-Ghazali yang menulis buku Ihya Ulumuddin.

====
Berapa gurukah yang kita perlu belajar ?

Jawapannya adalah seramai yang BOLEH dan tidak semestinya BERTALAQI tetapi mentelaah segala tulisan di Internet, menonton video2 di youtube yang di rekodkan dari pelbagai sumber dan guru2 bukan di MALAYSIA sahaja malah di seluruh dunia.


Adalah amat bahaya jika kita hanya mengiktiraf SEORANG GURU sahaja dari kalangan manusia.

Inilah punca KEPUAKAN dan BERGOLONGAN. Guru dia sahaja yang betul kalau begitu. Tiada KETERBUKAAN dan tak berguna memberi nasihat kepada golongan ini. Kenangilah firman Allah ini :

Az-Zumar 39 : 18

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُۥٓ ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ هَدٰىهُمُ اللَّهُ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمْ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai Lubb (Pemahaman Intipati / Ulil Albab). ●

Kita mendengar banyak guru, kita meneliti banyak bacaan atau tulisan dan kita ikuti yang terbaik di antaranya. Itu petunjuk dari Ilahi. Tak boleh sembrono mengatakan Ustaz atau guru kita sahaja betul.

Bab bertalaqi pula, kalau semua nak bertalaqi maka ILMU itu tak akan berkembang seperti mana sekarang, kerana MASA untuk bertalaqi, jarak dan kedudukan guru yang ada di serata dunia. Kuliah Zakir Naik boleh di dengar berjuta manusia di dunia setelah di rekodkan dalam CD atau sekarang di rekodkan dalam youtube. Bayangkan kalau kita semua nak bertalaqi dengan Zakir Naik, kemudian guru yang lain lagi dan yang lain lagi = berapa banyak masa kita ada. Jangan jadi sengal bercakap pasal bab bertalaqi ini.

Seorang Ustaz terkenal pun (Azhar Idrus) menghantar beratus KASET TAPE untuk di REKODKAN ajaran guru yang dia tidak SEMPAT untuk bertalaqi di waktu ketiadaan INTERNET dan di waktu dia sedang bertalaqi dengan guru yang lain.

Fahamilah - ajaran guru itu di dapati bukan sahaja dari apa yang di katakannya (Berdepan atau melalui Recordings - kaset2, CD, youtube) tetapi juga tulisannya (buku2, tulisan di internet).

Kalau selepas membaca dan menonton video itu kita tak FAHAM, BERTANYALAH kepada yang tahu. Jangan mengeluarkan INDUKSI terpacul Andaian dari kepala kita sendiri. Yang bahayanya adalah SANGKAAN yang ini.

====
Dewasa ini ada yang berani mengatakan Nabi BERTALAQI dengan JIBRIL.

Adakah ini BENAR ? Apakah mereka menyaksikan dengan KEBENARAN TANPA RAGU ?

Ada ke manusia melihat Rasul Nabi Muhammad dan MELIHAT Jibril dalam sesi BERTALAQI itu ?

Sudah-sudahlah mengada-adakan cerita yang kamu tidak tahu.

====
Apa tujuan mau sampai ?

Guru adalah satu yang sukar di BERI DEFINASI SECARA TEPAT secara berpiawaian atau mempunyai kayu ukur global.

Seorang anak kita berdarjah 3 juga boleh menjadi guru kepada adiknya yang berdarjah 1.

Dan tujuan manusia berguru adalah untuk menimba ILMU. Dan cara manusia berguru itu ada pelbagai dan tidak semestinya bertalaqi. 

Dan manusia yang dinamai GURU yang sebenarnya adalah ULAMAK. Dan definasi ULAMAK ada kayu ukur yang global.

Mari kita lihat pula firman Allah dalam hal menimba ILMU : 

Al-'Alaq 96 : 1

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِى خَلَقَ

● BACALAH dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan, ●

Al-'Alaq 96 : 4

الَّذِى عَلَّمَ بِالْقَلَمِ

● Yang MENGAJAR (manusia) dengan perantaraan kalam / mata pena / tulisan, ●

An-Nahl 16 : 43

وَمَآ أَرْسَلْنَا مِن قَبْلِكَ إِلَّا رِجَالًا نُّوحِىٓ إِلَيْهِمْ ۚ فَسْـَٔلُوٓا أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

● Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu, kecuali orang-orang lelaki yang Kami beri wahyu kepada mereka; maka BERTANYALAH kepada AHLI ZIKIR jika kamu tidak mengetahui, ●

Al-Baqarah 2 : 151

كَمَآ أَرْسَلْنَا فِيكُمْ رَسُولًا مِّنكُمْ يَتْلُوا عَلَيْكُمْ ءَايٰتِنَا وَيُزَكِّيكُمْ وَيُعَلِّمُكُمُ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَيُعَلِّمُكُم مَّا لَمْ تَكُونُوا تَعْلَمُونَ

● Sebagaimana (Kami telah menyempurnakan nikmat Kami kepadamu) Kami telah mengutus kepadamu RASUL diantara kamu yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu dan mensucikan kamu dan MENGAJARKAN kepadamu Al Kitab dan Al-Hikmah, serta MENGAJARkan kepada kamu apa yang belum kamu ketahui. ●

Al-Kahf 18 : 66

قَالَ لَهُۥ مُوسٰى هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلٰىٓ أَن تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا

● Musa berkata kepada Khidhr: "Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu MENGAJARKAN kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?" ●

Rasul itu adalah ULAMAK juga GURU dan satu tugasnya adalah MENGAJAR.

Al-Baqarah : 31

وَعَلَّمَ ءَادَمَ الْأَسْمَآءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى الْمَلٰٓئِكَةِ فَقَالَ أَنۢبِـُٔونِى بِأَسْمَآءِ هٰٓؤُلَآءِ إِن كُنتُمْ صٰدِقِينَ

● Dan Dia MENGAJARKAN kepada Adam nama-nama seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman: "Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu mamang benar orang-orang yang benar!" ●

Yusuf 12 : 68

وَلَمَّا دَخَلُوا مِنْ حَيْثُ أَمَرَهُمْ أَبُوهُم مَّا كَانَ يُغْنِى عَنْهُم مِّنَ اللَّهِ مِن شَىْءٍ إِلَّا حَاجَةً فِى نَفْسِ يَعْقُوبَ قَضٰىهَا ۚ وَإِنَّهُۥ لَذُو عِلْمٍ لِّمَا عَلَّمْنٰهُ وَلٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

● Dan tatkala mereka masuk menurut yang diperintahkan ayah mereka, maka (cara yang mereka lakukan itu) tiadalah melepaskan mereka sedikitpun dari takdir Allah, akan tetapi itu hanya suatu keinginan pada diri Ya'qub yang telah ditetapkannya. Dan sesungguhnya dia mempunyai pengetahuan, kerana Kami telah MENGAJARKAN kepadanya. Akan tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahui. ●

Al-Kahf 18 : 65

فَوَجَدَا عَبْدًا مِّنْ عِبَادِنَآ ءَاتَيْنٰهُ رَحْمَةً مِّنْ عِندِنَا وَعَلَّمْنٰهُ مِن لَّدُنَّا عِلْمًا

● Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami AJARKAN kepadanya ilmu dari sisi Kami. ●

Al-Baqarah 2 : 239

فَإِنْ خِفْتُمْ فَرِجَالًا أَوْ رُكْبَانًا ۖ فَإِذَآ أَمِنتُمْ فَاذْكُرُوا اللَّهَ كَمَا عَلَّمَكُم مَّا لَمْ تَكُونُوا تَعْلَمُونَ

● Jika kamu dalam keadaan takut (bahaya), maka solatlah sambil berjalan atau berkenderaan. Kemudian apabila kamu telah aman, maka sebutlah / ingatlah Allah, sebagaimana Allah telah MENGAJARKAN kepada kamu apa yang belum kamu ketahui. ●

ALLAH Tuhan Yang Esa inilah GURU sebenar di seluruh alam ini dan dari DIALAH segala ILMU itu terhasil. Al-'Alim itulah ALLAH.

-----

Berdasarkan deduksi dari Al-Quran, terdapat 2 cara pembelajaran :

1) IQRA (96:1-4) - iaitu bukan hanya membaca, ianya termasuk mencari sumber bacaan (search), mengkaji (research), mengaitkan fakta kebenaran atau meng'aqali, memikirkan atau mencari jawapan pada persoalan dalam minda, membahas, membuat verifikasi informasi, mendengar kuliah-kuliah dan mencari guru yang kita tahu lebih berilmu dari kita (contoh Nabi Musa dan Khidir).

2) Bertanya kepada yang tahu iaitu yang digelar -  Ahli Zikir (16:43)

Di sinilah KEPERLUAN utamanya BERGURU dan BERTALAQI. Ianya adalah menjawab persoalan yang tidak kita fahami dengan BENAR dan bukan sangkaan. Masalah akan timbul jika si pembaca yang membaca tulisan hasil karangan manusia lain atau menonton video dan dia tak faham dan kemudian dengan sendiri mengeluarkan ANDAIAN atau SANGKAAN atau TERPACUL dari minda dia PENDAPAT dia sendiri pula - maka inilah puncanya mengapa TALAQI itu perlu - iaitu bersoal jawab dalam memahami kebenaran. NAMUN, meskipun BERTALAQI, jika gurunya MENJAWAB berdasarkan SANGKAAN juga, dan bukan KEBENARAN, maka Talaqi atau Tidak - tetap ianya juga BATIL.

=====

Siapakah dia Ahli Zikir ini ?

Bacalah Artikel di bawah untuk mengetahui tingkatan ULAMAK (Guru sebenar) :



====
Kesimpulan

Ini pegangan saya.

Pembelajaran - 90% nya adalah dari PEMBACAAN dan KAJIAN - iaitu IQRA` - itu sebab ada ARAHAN ALLAH.

10% nya kena BERTANYA kepada Orang Yang Benar-benar TAHU. Ini juga ada ARAHAN ALLAH.

Memang terjadi kadang2 dalam kita belajar sesuatu, dah habis sumber pembacaan dan kajian, masih tak dapat nak faham - maka di sinilah kita kena BERTANYA kepada YANG TAHU atau yang berilmu yang Benar. Dan TANPA kita MEMBACA dahulu, tanpa kita membuat KAJIAN dahulu, persoalan akan lebih rumit dan lebih lama untuk di jawab dan di fahami oleh orang yang mahu belajar.

Orang yang malas membaca dan membuat kajian (research) sendiri dan sibuk asyik sikit2 nak tanya kepada orang yang tahu - menjadikan PEMBELAJARAN itu tidak EFEKTIF dan juga LAMBAT atau LEMBAB pemahaman ilmu tersebut.

Kombinasi Membaca / Mengkaji dan Bertanya mesti ada untuk pembelajaran dan pemahaman yang efektif.

====
End.

Allah Al-'Alim.
====







(watch min 15:00)






Islam itu mudah ?

(Date written : 21 Jan 2018)

Seringkali kita mendengar kenyataan ini di keluarkan - Islam itu mudah.

Permudahkan dan jangan menyusahkan.

Pada kenyataan itu memang terdapat kebenaran kerana Islam sebagai satu Deen atau Tatacara Peraturan Hidup, bukanlah sesuatu yang SUSAH untuk di amalkan.

Artikel dibawah menerangkan akan maksud ini :

Deen Islam tidak susah (klik link)

Ta Ha 20 : 2

مَآ أَنزَلْنَا عَلَيْكَ الْقُرْءَانَ لِتَشْقٰىٓ

● Kami tidak menurunkan Al Quran ini kepadamu agar kamu menjadi SUSAH / 'distressed'. ●

NAMUN - maksud MUDAH pada kepala minda kita perlu jelas - apakah MUDAH yang tidak perlukan Pengorbanan Hawa Nafsu / Diri iaitu BERJIHAD ? Atau adakah MUDAH kerana ianya sesuai dengan Syahwat dan Hawa Diri ? Jawapannya tidak sama sekali. 

Pertamanya kerana hidup ini penuh dengan UJIAN.

Perhatikan Firman Allah di bawah :

Al-Baqarah : 155

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَىْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوٰلِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرٰتِ ۗ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِينَ

● Dan sungguh akan Kami berikan UJIAN kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan hasil tanaman. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang SABAR. ●

Ali 'Imran 3 : 186

لَتُبْلَوُنَّ فِىٓ أَمْوٰلِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ مِن قَبْلِكُمْ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوٓا أَذًى كَثِيرًا ۚ وَإِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ ذٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

● Kamu sungguh-sungguh akan DIUJI terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu BERSABAR dan BERTAQWA, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan. ●

Dan sesetengah arahan Allah iaitu amalan dalam ISLAM itu memerlukan Jihad harta dan juga diri / jiwa dalam menghadapi peperangan :

At-Taubah 9 : 38

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا مَا لَكُمْ إِذَا قِيلَ لَكُمُ انفِرُوا فِى سَبِيلِ اللَّهِ اثَّاقَلْتُمْ إِلَى الْأَرْضِ ۚ أَرَضِيتُم بِالْحَيٰوةِ الدُّنْيَا مِنَ الْءَاخِرَةِ ۚ فَمَا مَتٰعُ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا فِى الْءَاخِرَةِ إِلَّا قَلِيلٌ

● Hai orang-orang yang beriman, apakah sebabnya bila dikatakan kepadamu: "Berangkatlah (untuk berperang) pada jalan Allah" kamu merasa BERAT dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) diakhirat hanyalah sedikit. ●

At-Taubah 9 : 39

إِلَّا تَنفِرُوا يُعَذِّبْكُمْ عَذَابًا أَلِيمًا وَيَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ وَلَا تَضُرُّوهُ شَيْـًٔا ۗ وَاللَّهُ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

● Jika kamu tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kamu dengan siksa yang pedih dan digantinya (kamu) dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. ●

At-Taubah 9 : 41

انفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالًا وَجٰهِدُوا بِأَمْوٰلِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ فِى سَبِيلِ اللَّهِ ۚ ذٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

● Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. ●

Berdasarkan ayat-ayat Allah di atas, hendak mengamalkan ajaran Islam, termasuk arahan Allah untuk berperang, ianya MUDAH jika kita lebih mencintai kehidupan akhirat dari kehidupan dunia. Orang yang lebih mencintai kehidupan dunia akan merasa SUSAH dan BERAT dalam nak mengamalkan ajaran Islam.

Perhatikan firman Allah ini pula :

Al-Baqarah 2 : 45

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلٰوةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخٰشِعِينَ

● Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh BERAT, kecuali bagi orang-orang yang khusyu', ●

Al-Baqarah 2 : 46

الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلٰقُوا رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رٰجِعُونَ

● (iaitu) orang-orang yang meyakini, bahwa mereka akan menemui Tuhannya, dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya. ●

Dalam ayat-ayat Allah di atas, Allah sendiri mengetahui dan mengatakan bahawa nak mengamalkan Sabar dan Solat juga adalah BERAT dan TIDAK MUDAH kepada orang yang tidak yakin akan kehidupan akhirat. Orang yang tidak yakin kepada akhirat itu tidak beriman. Orang yang hidup dengan mengikuti kehendak Syahwat dan Hawa Nafs / diri akan merasa sungguh berat untuk melaksanakan ajaran ISLAM (bukan saya kata).

Begitu juga orang yang tidak mahu mengikut untuk berperang dan merasa sungguh BERAT dalam melaksanakan arahan Allah ini dalam mengamalkan ISLAM, adalah kerana mereka juga tidak beriman :

At-Taubah 9 : 44

لَا يَسْتَـْٔذِنُكَ الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْءَاخِرِ أَن يُجٰهِدُوا بِأَمْوٰلِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌۢ بِالْمُتَّقِينَ

● Orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, TIDAK AKAN meminta izin kepadamu untuk tidak ikut berjihad dengan harta dan diri mereka. Dan Allah mengetahui orang-orang yang bertakwa. ●

Lagi pula tentang menginfakkan sebahagian harta kepada yang memerlukan - ini juga adalah amalan ISLAM yang juga amat BERAT di lakukan jika kita tidak beriman :

Muhammad 47 : 38

هٰٓأَنتُمْ هٰٓؤُلَآءِ تُدْعَوْنَ لِتُنفِقُوا فِى سَبِيلِ اللَّهِ فَمِنكُم مَّن يَبْخَلُ ۖ وَمَن يَبْخَلْ فَإِنَّمَا يَبْخَلُ عَن نَّفْسِهِۦ ۚ وَاللَّهُ الْغَنِىُّ وَأَنتُمُ الْفُقَرَآءُ ۚ وَإِن تَتَوَلَّوْا يَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ ثُمَّ لَا يَكُونُوٓا أَمْثٰلَكُم

● Ingatlah, kamu ini orang-orang yang diajak untuk MENGINFAQKAN (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada yang kikir, dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang berkehendak (kepada-Nya); dan jika kamu berpaling niscaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain; dan mereka tidak akan seperti kamu ini. ●

Berikut pula adalah luahan rasa Rasul Nabi Yaakub tatkala di uji dengan kehilangan anaknya Yusuf :

Yusuf 12 : 86

قَالَ إِنَّمَآ أَشْكُوا بَثِّى وَحُزْنِىٓ إِلَى اللَّهِ وَأَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ

● Ya'qub menjawab: "Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan KESUSAHAN  dan KESEDIHANku, dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tiada mengetahuinya". ●

Para Rasul Nabi di uji Allah dengan lebih berat dari kita manusia biasa.


Kesimpulan

Kesimpulannya, untuk mengamalkan ajaran Islam dan merasa MUDAH dengan ISLAM tanpa rasa BERAT, kita mesti BERIMAN. Jika tidak beriman kepada Allah dan tidak yakin, maka nak mengamalkan ISLAM itu sungguh berat. Kepada manusia beriman, ianya MUDAH dan tidak BERAT. Tadabburlah firman Allah di bawah :

Asy-Syura 42 : 13

شَرَعَ لَكُم مِّنَ الدِّينِ مَا وَصّٰى بِهِۦ نُوحًا وَالَّذِىٓ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ وَمَا وَصَّيْنَا بِهِۦٓ إِبْرٰهِيمَ وَمُوسٰى وَعِيسٰىٓ ۖ أَنْ أَقِيمُوا الدِّينَ وَلَا تَتَفَرَّقُوا فِيهِ ۚ كَبُرَ عَلَى الْمُشْرِكِينَ مَا تَدْعُوهُمْ إِلَيْهِ ۚ اللَّهُ يَجْتَبِىٓ إِلَيْهِ مَن يَشَآءُ وَيَهْدِىٓ إِلَيْهِ مَن يُنِيبُ

● Dia telah mensyari'atkan bagi kamu tentang DEEN apa yang telah diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa yaitu: Tegakkanlah DEEN dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. AMAT BERAT bagi orang-orang musyrik DEEN yang kamu seru mereka kepadanya. Allah menarik kepada DEEN itu orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada-Nya orang yang kembali (kepada-Nya). ●

An-Nisa' : 65

فَلَا وَرَبِّكَ لَا يُؤْمِنُونَ حَتّٰى يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ لَا يَجِدُوا فِىٓ أَنفُسِهِمْ حَرَجًا مِّمَّا قَضَيْتَ وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

● Maka demi Tuhanmu, mereka TIDAK BERIMAN hingga mereka menjadikan kamu hakim terhadap perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa dalam hati mereka sesuatu KEBERATAN terhadap keputusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya. ●

Yunus 10 : 71

وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ نُوحٍ إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِۦ يٰقَوْمِ إِن كَانَ كَبُرَ عَلَيْكُم مَّقَامِى وَتَذْكِيرِى بِـَٔايٰتِ اللَّهِ فَعَلَى اللَّهِ تَوَكَّلْتُ فَأَجْمِعُوٓا أَمْرَكُمْ وَشُرَكَآءَكُمْ ثُمَّ لَا يَكُنْ أَمْرُكُمْ عَلَيْكُمْ غُمَّةً ثُمَّ اقْضُوٓا إِلَىَّ وَلَا تُنظِرُونِ

● Dan bacakanIah kepada mereka berita penting tentang Nuh di waktu dia berkata kepada kaumnya: "Hai kaumku, jika terasa BERAT bagimu tinggal (bersamaku) dan peringatanku (kepadamu) dengan ayat-ayat Allah, maka kepada Allah-lah aku bertawakal, karena itu bulatkanlah keputusanmu dan (kumpulkanlah) sekutu-sekutumu (untuk membinasakanku). Kemudian janganlah keputusanmu itu dirahasiakan, lalu lakukanlah terhadap diriku, dan janganlah kamu memberi tangguh kepadaku. ●

Al-Ahzab 33 : 38

مَّا كَانَ عَلَى النَّبِىِّ مِنْ حَرَجٍ فِيمَا فَرَضَ اللَّهُ لَهُۥ ۖ سُنَّةَ اللَّهِ فِى الَّذِينَ خَلَوْا مِن قَبْلُ ۚ وَكَانَ أَمْرُ اللَّهِ قَدَرًا مَّقْدُورًا

● Tidak ada suatu KEBERATAN pun atas Nabi tentang apa yang telah ditetapkan Allah baginya. (Allah telah menetapkan yang demikian) sebagai sunnah-Nya pada nabi-nabi yang telah berlalu dahulu. Dan adalah ketetapan Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku, ●

Al-Ahzab 33 : 39

الَّذِينَ يُبَلِّغُونَ رِسٰلٰتِ اللَّهِ وَيَخْشَوْنَهُۥ وَلَا يَخْشَوْنَ أَحَدًا إِلَّا اللَّهَ ۗ وَكَفٰى بِاللَّهِ حَسِيبًا

● (iaitu) orang-orang yang menyampaikan risalah-risalah Allah, mereka TAKUT KEPADA-NYA dan mereka tiada merasa takut kepada seorang(pun) selain kepada Allah. Dan cukuplah Allah sebagai Pembuat Perhitungan. ●

====
Last.

ILMU yang MENDALAM

An-Nisa' : 162

لّٰكِنِ الرّٰسِخُونَ فِى الْعِلْمِ مِنْهُمْ وَالْمُؤْمِنُونَ يُؤْمِنُونَ بِمَآ أُنزِلَ إِلَيْكَ وَمَآ أُنزِلَ مِن قَبْلِكَ ۚ وَالْمُقِيمِينَ الصَّلٰوةَ ۚ وَالْمُؤْتُونَ الزَّكٰوةَ وَالْمُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْءَاخِرِ أُولٰٓئِكَ سَنُؤْتِيهِمْ أَجْرًا عَظِيمًا

● Tetapi orang-orang yang MENDALAM ILMUNYA (اارسخون فى العلم) di antara mereka dan orang-orang mukmin, mereka BERIMAN kepada apa yang telah diturunkan kepadamu (Al Quran), dan apa yang telah diturunkan sebelummu dan orang-orang yang mendirikan solat, menunaikan zakat, dan yang beriman kepada Allah dan hari kemudian. Orang-orang itulah yang akan Kami berikan kepada mereka ganjaran yang besar. ●

Fahamilah, sebelum amalan ISLAM itu menjadi MUDAH, kita hendaklah BERIMAN.

Sebelum BERIMAN kita hendaklah MENDALAM dalam ILMU.

====
End.

Allah Al-Wakeel.
====

Sabtu, 20 Januari 2018

Kedalaman

kita ini punya tujuan
dan jalanan bersimpang siur
curam dan berduri
yang buta, bisu dan tuli
tanpa cahaya menerangi

tidak penatkah lagi
tidakkah lesu-jemu itu bertandang lagi
menjengah bersama hilangnya kesabaran
kedalaman yang tidak pernah di telusuri

bahasa apakah ini
tidak di tinggalkan walau sebesar zarah
kitab ini, itu mindaku
di ulang tayang tiap kehancuran

berikanku sedikit cahayamu wahai kawan
di kiri, di belakang
suara itu sayup kedengaran
tidak, carilah sendiri cahayamu
di sini: perkataan itu telah mutlak

(andai aku mendengar dan memikirkan)


~KAS~ 11.22pm 20 Jan 2018


Sifat 20 tak boleh belajar ??

(Date written : 19 Jan 2018)

Pengenalan

Di zaman ini, orang yang mengaku Islam, terlalu lama duduk dalam bergolongan atau berpuak-puak.

Kebanyakan manusia yang tidak menggunakan fikiran dengan betul akan mudah di pengaruhi bergantung kepada sejauh mana atau sebanyak mana mereka mendengar dan memahami hujah-hujah manusia lain.

Dalam Islam, kita di larang berpuak-puak kerana Islam itu mengajak kepada Tujuan Pengabdian kepada Ilah Yang Satu, maka bagaimana boleh terjadi banyak puak ?

Jawapan mudahnya - puak yang ramai ini wujud kerana dengki dan mengikut-ikut sangkaan tanpa berfikir atau meng'aqali secara mendalam.

Ali 'Imran 3 : 19

إِنَّ الدِّينَ عِندَ اللَّهِ الْإِسْلٰمُ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ إِلَّا مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۗ وَمَن يَكْفُرْ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ

● Sesungguhnya DEEN disisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al Kitab kecuali SESUDAH  datang ILMU PENGETAHUAN kepada mereka, kerana KEDENGKIAN di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya. ●

Sebenarnya artikel ini jika nak di habiskan terlalu banyak kupasannya, namun InsyaAllah saya mudahkan. Moga Allah merahmati kita semua yang mahu mengikuti kebenaran semata-mata.


Masalah

Artikel ini cuba mengupas tentang perselisihan para seakan Ulamak yang mengatakan 'Sifat 20 itu Nabi Tak Ajar' vs 'Belajar 20 itu asas Ilmu Tauhid'.

Senang cerita Label yang di gelar kepada Puak Wahabi mengatakan 'Sifat 20 itu tak boleh belajar', kena rujuk kepada Al-Quran dan Riwayat Hadith Sahih semata-mata.

Label yang di berikan kepada Ahli Sunnah Wal Jamaah Al-Asy'ariah pula mengatakan jika tak belajar Sifat 20 maka tidak sempurna ibadah atau amalan.

Sebenarnya kita sebagai manusia yang berfikiran, janganlah gemar cepat melabel sesuatu fahaman dan cepat menggelar seseorang Ustaz itu dengan label-label tertentu kecuali kalau mereka ini tidak langsung bersifat keterbukaan. Maksudnya, dah putus iktiqad mengatakan hanya pemahaman dari puak dia sahaja yang betul TANPA mendengar atau menolak terus hujah orang lain dari puak yang mereka label lain dari puak mereka sahaja. Kita sangat di larang duduk dalam mana-mana puak.

Berikut adalah masalah dan puncanya :

1) Gemar mengikut-ngikut sangkaan. Inilah sifat kebanyakan manusia. Puncanya kerana Jahil atau bersifat Tidak Mahu Ambil Tahu. Sebab aku bukan Ulamak maka aku ikut Ulamak. Masalahnya - Ulamak yang mana ?

Yunus 10 : 36

وَمَا يَتَّبِعُ أَكْثَرُهُمْ إِلَّا ظَنًّا ۚ إِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِى مِنَ الْحَقِّ شَيْـًٔا ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌۢ بِمَا يَفْعَلُونَ

● Dan KEBANYAKAN mereka tidak mengikuti kecuali PERSANGKAAN saja. Sesungguhnya PERSANGKAAN itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai KEBENARAN. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan. ●

Sangkaan itu jalannya tersangat lain dari menuju Kebenaran.

2) Suka duduk dalam puak yang dia rasa 'satu kepala', maksudnya mengikut selera HAWA Diri / Nafs, tanpa ILMU :

An-Nisa' : 135

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُونُوا قَوّٰمِينَ بِالْقِسْطِ شُهَدَآءَ لِلَّهِ وَلَوْ عَلٰىٓ أَنفُسِكُمْ أَوِ الْوٰلِدَيْنِ وَالْأَقْرَبِينَ ۚ إِن يَكُنْ غَنِيًّا أَوْ فَقِيرًا فَاللَّهُ أَوْلٰى بِهِمَا ۖ فَلَا تَتَّبِعُوا الْهَوٰىٓ أَن تَعْدِلُوا ۚ وَإِن تَلْوُۥٓا أَوْ تُعْرِضُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا

● ... Maka janganlah kamu mengikuti HAWA NAFSU kerana ingin menyimpang dari KEBENARAN. .. ●

Al-An'am : 119

وَمَا لَكُمْ أَلَّا تَأْكُلُوا مِمَّا ذُكِرَ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ وَقَدْ فَصَّلَ لَكُم مَّا حَرَّمَ عَلَيْكُمْ إِلَّا مَا اضْطُرِرْتُمْ إِلَيْهِ ۗ وَإِنَّ كَثِيرًا لَّيُضِلُّونَ بِأَهْوَآئِهِم بِغَيْرِ عِلْمٍ ۗ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِالْمُعْتَدِينَ

● ... Dan sesungguhnya KEBANYAKAN (dari manusia) benar benar hendak menyesatkan (orang lain) dengan HAWA NAFSU TANPA ILMU PENGETAHUAN. .. ●

3) Tiada sifat keterbukaan dalam mendengar hujah. Tidak mencari FAKTA atau BUKTI dalam berhujah, melainkan nak menang berhujah dan bukan mencari BUKTI dalam berhujah dalam mencari Kebenaran. Benda BENAR itu mudah nak Paham - ianya ada BUKTI.

Al-Baqarah 2 : 111

وَقَالُوا لَن يَدْخُلَ الْجَنَّةَ إِلَّا مَن كَانَ هُودًا أَوْ نَصٰرٰى ۗ تِلْكَ أَمَانِيُّهُمْ ۗ قُلْ هَاتُوا بُرْهٰنَكُمْ إِن كُنتُمْ صٰدِقِينَ

● .. Katakanlah: "Tunjukkanlah BUKTI kebenaranmu jika kamu adalah orang yang BENAR". ●


4) Cepat menggolongkan orang lain dengan label tertentu dan merendahkan dan mempersendakan mereka.

Al-Hujurat 49 : 11

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِّن قَوْمٍ عَسٰىٓ أَن يَكُونُوا خَيْرًا مِّنْهُمْ وَلَا نِسَآءٌ مِّن نِّسَآءٍ عَسٰىٓ أَن يَكُنَّ خَيْرًا مِّنْهُنَّ ۖ وَلَا تَلْمِزُوٓا أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقٰبِ ۖ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمٰنِ ۚ وَمَن لَّمْ يَتُبْ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الظّٰلِمُونَ

● Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki MERENDAHKAN kumpulan yang lain, boleh jadi yang DITERTAWAKAN itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik.  .. ●


Keterbukaan

Apa itu Sifat Keterbukaan ?

Mari kita lihat firman Allah :

Ta Ha 20 : 25

قَالَ رَبِّ اشْرَحْ لِى صَدْرِى

● Berkata Musa: "Ya Tuhanku, LAPANGKAN (اشرح) UNTUKKU S°UDUR / MINDA KU ( صدرى) ●

Keterbukaan adalah sebenarnya MINDA yang terbuka luas atau lapang dalam menerima pengetahuan yang baru. Kita di suruh berdoa sepertimana di ajar dalam Al-Quran (USWATUN HASANAH Rasul Nabi Musa dalam ayat di atas), agar diri kita sentiasa menerima Ilmu baru dengan membuka dahulu MINDA kita terhadap informasi yang baru.

Tanpa informasi yang lengkap dan mempunyai bukti yang kukuh, sesuatu info itu belum lagi menjadi kebenaran, maka ia bukan ILMU Pengetahuan. Ianya hanyalah Pendapat atau Sangkaan orang, atau ketua puak yang kita ikuti.


Penyelesaian

Dari mana datang Informasi pasal Sifat 20 ini ?

Ianya datang dari setengah manusia di zaman dahulu yang di gelar ULAMAK oleh orang kemudian yang menyusun berdasarkan DEDUKSI mereka tentang Sifat-sifat Allah yang di pelajari dari Al-Quran dan juga Riwayat Hadith dan mengarang pelbagai kitab tentang itu. Golongan ini kemudiannya di gelar golongan 'Ilmu Kalam' dan sering membicarakan hal-hal Ilmu Tauhid. Pelopor kepada golongan ini adalah Abu Hasan Al-Asya'ari dan juga Abu Mansur Al-Maturidi. Akhirnya dari golongan inilah bermulanya label yang bernama Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Terkemudian pula, datang pula segolongan yang lain yang hanya mementingkan Riwayat Hadith Sahih yang kadang2 melebihi keutamaan Al-Quran (padahal Al-Quran itu di bawa oleh Rasul Nabi sendiri yang merupakan Kebenaran Tanpa Ragu), dan golongan ini menolak segala Riwayat Hadith yang tidak Sahih TERMASUK DEDUKSI juga INDUKSI (Pendapat) para Ulamak dahulu. Golongan ini di gelar Wahabi. Dan selalunya berpusat kepada olahan dari Ibnu Taimiyah. Mereka ini pula mengeluarkan pula ijtihad dan mengatakan Tauhid terbahagi dua iaitu Tauhid Rububiyah dan Tauhid Uluhiyah.

Para pembaca di kehendaki mempelajari dan mengkaji sendiri akan apa yang di ajar ini agar kita tidak berbantah-bantah terhadap sesuatu yang kita tidak tahu :

Ali 'Imran 3 : 66

هٰٓأَنتُمْ هٰٓؤُلَآءِ حٰجَجْتُمْ فِيمَا لَكُم بِهِۦ عِلْمٌ فَلِمَ تُحَآجُّونَ فِيمَا لَيْسَ لَكُم بِهِۦ عِلْمٌ ۚ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

● Beginilah kamu, kamu ini (sewajarnya) bantah membantah tentang hal yang kamu ketahui, maka kenapa kamu bantah membantah tentang hal yang tidak kamu ketahui? Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. ●

Persoalannya, mana satu yang kita nak ikut ?

Seterusnya, puak Wahabi sering mengatakan Zaman Nabi, Nabi tak ajar pun Sifat 20. Ianya memang benar.

Zaman Nabi juga tidak ada Riwayat Hadith Sahih, Hasan, Dhaif, Palsu dan lain2 kategori berdasarkan kajian Muhaddithin.

Ilmu Kalam adalah golongan yang lebih mengutamakan Al-Quran manakala golongan Muhaddithin lebih mengutamakan Riwayat Hadith Sahih.

Jika di perhatikan benar2 hujah yang di datangkan dari kedua pihak, jelas bahawa kita manusia yang bersifat BOLEH-FIKIR, wajib membuat analisa dan berfikir demi mencari mana satukah KEBENARAN.

Golongan Ilmu Kalam akan selalu membawa Dalil 'Aqli dan Dalil Naqli.

Manakala golongan Wahabi sering mengatakan Tak Boleh Guna Akal kerana Wahyu itu Lebih Tinggi dari Akal dan sesetengah Wahyu itu, Akal tidak sampai untuk memahaminya. Maka mereka hanya mencari Riwayat Hadith Sahih demi mencari keterangan yang di dalam Al-Quran.

Golongan Wahabi mengatakan kalau Allah berfirman 'Tangan Allah' maka jangan tanya lebih lanjut, biarkan ianya di situ manakala golongan Ilmu Kalam akan mengatakan 'Tangan Allah' itu bukan Tangan melainkan bermaksud 'Kekuasaan' Allah.

Persoalan DI MANA ALLAH juga adalah satu persoalan yang tidak ada titik persetujuan antara 2 golongan ini.

-----
Sebenarnya saya amat tidak suka kepada melabel-label atau menggolong-golongkan suatu fahaman, lihatlah artikel-artikel tulisan saya terdahulu, NAMUN, jika tidak di cerita secara tepat, ada pembaca yang tidak tahu atau mahu berdeduksi.

Berpuak-puak (klik link ini)
Di mana Allah (para Ustaz) (klik link ini)
Di mana Allah (1) (klik link ini)
Di mana Allah (2) (klink link ini)

-------
Maka apa penyelasaiannya ?

Yang terpenting adalah memahami APA MAKSUD KEBENARAN dan memahami APAKAH yang kita kena IKUT.

Yang kita kena IKUT adalah KEBENARAN. Dan Asal Kebenaran adalah Wahyu Allah. Allah itu sendiri adalah bersifat atau bernama dengan Al-Haq, maka mengikuti KEBENARAN adalah MENGIKUTI suruhan dan bimbingan ALLAH yang di sampaikan menerusi para Rasul Nabi yang menyampaikan Wahyu.

Al-Ahzab 33 : 1

يٰٓأَيُّهَا النَّبِىُّ اتَّقِ اللَّهَ وَلَا تُطِعِ الْكٰفِرِينَ وَالْمُنٰفِقِينَ ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيمًا حَكِيمًا

● Hai Nabi, bertakwalah kepada Allah dan janganlah kamu menuruti (keinginan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana, ●

Al-Ahzab 33 : 2

وَاتَّبِعْ مَا يُوحٰىٓ إِلَيْكَ مِن رَّبِّكَ ۚ إِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا

● dan IKUTILAH apa yang DIWAHYUKAN Tuhan kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. ●

Al-An'am 6 : 106

اتَّبِعْ مَآ أُوحِىَ إِلَيْكَ مِن رَّبِّكَ ۖ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ ۖ وَأَعْرِضْ عَنِ الْمُشْرِكِينَ

● IKUTILAH apa yang telah DI WAHYUKAN kepadamu dari Tuhanmu; tidak ada Tuhan selain Dia; dan berpalinglah dari orang-orang musyrik. ●

Al-An'am : 155

وَهٰذَا كِتٰبٌ أَنزَلْنٰهُ مُبَارَكٌ فَاتَّبِعُوهُ وَاتَّقُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

● Dan Al-Quran itu adalah kitab yang Kami turunkan yang diberkati, maka IKUTILAH dia dan bertakwalah agar kamu diberi rahmat. ●

Al-A'raf 7 : 3

اتَّبِعُوا مَآ أُنزِلَ إِلَيْكُم مِّن رَّبِّكُمْ وَلَا تَتَّبِعُوا مِن دُونِهِۦٓ أَوْلِيَآءَ ۗ قَلِيلًا مَّا تَذَكَّرُونَ

● IKUTILAH apa yang DI ANZALKAN / TURUNKAN kepadamu dari Tuhanmu dan JANGANLAH kamu mengikuti pemimpin-pemimpin selain-Nya. Amat sedikitlah kamu mengambil pelajaran (daripadanya). ●

Kesemua Para Rasul Nabi WAJIB mengikut WAHYU ALLAH tanpa tokok tambah.

Ali 'Imran 3 : 31

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِى يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, IKUTILAH aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu". Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ●

Kerana para Rasul Nabi di arah MENGIKUTI WAHYU yang di anzalkan kepada mereka, kita yang bukan Nabi kena MENGIKUTI apa yang di SAMPAIKAN oleh Rasul Nabi. Dan apa yang di sampaikan oleh para Rasul Nabi adalah juga Wahyu Allah beserta pengajaran dan keterangan dari Rasul Nabi ini :

Al-Jumu'ah : 2

هُوَ الَّذِى بَعَثَ فِى الْأُمِّيِّۦنَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُوا عَلَيْهِمْ ءَايٰتِهِۦ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِى ضَلٰلٍ مُّبِينٍ

● Dialah yang mengutus kepada kaum yang UMMI seorang RASUL di antara mereka, yang MEMBACAKAN ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan MENGAJARKAN mereka Al-Kitab Wa Al-Hikmah. Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata, ●

Yang kita tak boleh IKUT adalah sesuatu yang KITA TAK TAHU atau TIADA ILMU. Fahamilah bahawa yang di katakan ILMU atau PENGETAHUAN itu adalah KEBENARAN. Yang tidak benar itu bukan Ilmu. Itu Sangkaan = Assumptions.


Al-Isra' 17 : 36

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِۦ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولٰٓئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْـُٔولًا

● Dan JANGANLAH kamu MENGIKUTI apa yang kamu tidak mempunyai ILMU PENGETAHUAN tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan FUAD, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. ●

Seterusnya memahami kepentingan antara DEDUKSI vs INDUKSI.

Kebenaran bersifat Deduksi. Ianya melahirkan kebenaran yang lain. Sangkaan bersifat Induksi.

Bacalah Artikel di bawah untuk mengetahui beza antara keduanya.

Induksi vs Deduksi

Dan yang terpenting sekali, kita ini di anugerahi pendengaran, penglihatan dan FUAD (kesedaran dan daya fikir), maka bagaimana nak di katakan Akal Manusia tak boleh nak Faham Wahyu atau Bimbingan Allah ?

Di sinilah letaknya KEBATILAN siapa pun manusia yang berkata begini. Inilah KESENGALAN dan KEDUNGUAN paling ketara tak kira puak mana yang berkata begini. Yang banyak masuk neraka adalah orang yang tidak mahu BERFIKIR atau MENG-AQALI.

Al-Mulk 67 : 10

وَقَالُوا لَوْ كُنَّا نَسْمَعُ أَوْ نَعْقِلُ مَا كُنَّا فِىٓ أَصْحٰبِ السَّعِيرِ

● Dan mereka berkata: "Sekiranya kami mendengarkan atau MEMIKIRKAN / MENG'AQALI, niscaya tidaklah kami termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala". ●


Macammana nak memahami mana satu Benar dan mana satu Salah kalau kita TAK DI SURUH BERFIKIR dalam MENGANALISA, membuat Verifikasi dan MENCARI BUKTI akan sesuatu Informasi. Tak kan nak percaya sahaja apa yang kita dengar yang kononnya ni 'Nabi cakap, ni Nabi buat'. Ikut je Jangan Soal. Akal tak akan faham. Batil sebatil-batilnya golongan yang berfahaman begini dan Zalimlah Allah kalau Allah bagi kita Pendengaran, Penglihatan dan Fuad tapi kita tak boleh nak pakai atau gunakan untuk memahami kebenaran atau membezakan mana satu benar dan mana satu salah.

Nampak sangat nak suruh orang IKUT tanpa membantah.

Perhatikan, Sifat 20 yang di ajar membawa kedua-dua Dalil Aqal dan Dalil Naqli.

Manakala golongan yang mementingkan Riawayat Hadith Sahih menurut ukuran mereka kata - 'Tak boleh ikut Akal'.

Fikirlah. Orang yang berpengetahuan pula akan MENGHARGAI hasil kajian para ULAMAK dahulu dan memahami bahawa Informasi itu tidaklah MUTLAK sehingga ianya menjadi KEBENARAN TANPA RAGU.

Apakah Sifat-sifat Allah ada 20 sahaja ?

Sudah tentu tidak. Segala Sifat Allah di terangkan melalui NAMANYA dan sebenarnya ASMA ALLAH itu ada pada PREDIKAT sesuatu ayat.

Apa itu Predikat (klik link ini)

Namun, penerangan dalam pengajaran sifat 20 itu sangat bagus dalam MENTAUHIDKAN ALLAH.

Apakah Riwayat Hadith Sahih Bukhari dan Muslim je boleh pakai? Apakah Riwayat Hadith yang di katakan Dhaif itu tak boleh pakai ? Benarkah Hadith itu Dhaif? Benarkah yang di katakan Sahih itu benar-benar Sahih ?

---------selingan-------
Tahukah kita bahawa doa buka puasa yang kita umat Islam di Malaysia yang selalu baca adalah berdasarkan Riwayat Hadith Dhaif ?


اللَّهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَى رِزْقِكَ أَفْطَرْتُ
بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ


■ “Ya Allah keranaMu aku berpuasa, dengan Mu aku beriman, dan dengan rezekiMu aku berbuka (puasa). Dengan RahmatMu, wahai Yang Pemurah dari Yang Pemurah."■

Dan tahukah kita bahawa Riwayat Hadith Hasan Sahih adalah begini :


ذَهَبَ الظَّمَـأُ، وابْــتَلَّتِ العُرُوقُ، وثَــبَتَ الأَجْرُ إِن شَاءَ اللهُ
■ "Telah hilang dahaga, urat-urat telah basah, dan telah diraih pahala, insya Allah.” ■

Jadi, kalau ikut golongan Wahabi, yang menolak langsung Riwayat Hadith Dhaif dan mengatakan 'Asal Ibadat itu Haram' dan kita hanya kena ikut 'Nabi buat' dan sandarannya hanyalah pada hasil kajian Bukhari dan Muslim sahaja, maka kita tak boleh berdoa dengan Riwayat Hadith Dhaif (menurut kayu ukur Bukhari dan Muslim) ?

FIKIR lah wahai pembaca yang budiman. Mengapakah di susahkan DEEN ini dengan MENYEMPITKAN minda dengan mengikuti takrifan golongan ini semata-mata?

------------------------------

Kayu Ukur siapa yang kita pakai sebelum muncul Bukhari dan Muslim?

Apakah mereka berdua sahaja ULAMAK ?

Yang jadi KEKELIRUAN BESAR sekali adalah HASIL KAJIAN BUKHARI MUSLIM ini di naikkan martabatnya seolah-olah ianya KEBENARAN TANPA RAGU dan kadang-kadang melebihi Al-Quran. Nak tafsir Al-Quran wajib pakai Riwayat Hadith Sahih ukuran mereka SAHAJA. Padahal Al-Quran itu di tafsir terbaiknya dari Al-Quran itu sendiri dengan meng'aqali atau mengaitkan dengan ayat-ayat Al-Quran yang lain dan inilah pegangan JUMHUR ULAMAK.

Padahal banyak lagi hasil Kajian ULAMAK sebelum Bukhari dan Muslim dan kitab-kitab karangan mereka yang cuba menjelaskan atau menerangkan apa yang di bawa oleh Rasul Nabi.

NAMUN, sangat penting juga di FAHAMI dengan sebenarnya bahawa TIDAK SEDIKIT SUMBANGAN KAJIAN Bukhari dan Muslim. Berapa banyak Hadith Palsu dan Dhaif yang di TOLAK dan ini adalah sangat bagus kerana mengatakan sesuatu itu berasal dari Nabi sedangkan ianya BUKAN dari Nabi adalah PENDUSTAAN, KESESATAN dan Batil.

Dengarkan semua, cari bukti kebenaran dan ikutilah kebenaran itu. Janganlah mengikut membabi buta.

------
Di akhirat kelak, KETUA yang kita ikut, jika mereka itu TERBUKTI SALAH, dan di HUKUM ke NERAKA, kita akan bertanya kepada mereka ;

Al-Mu'min 40 : 47

وَإِذْ يَتَحَآجُّونَ فِى النَّارِ فَيَقُولُ الضُّعَفٰٓؤُا لِلَّذِينَ اسْتَكْبَرُوٓا إِنَّا كُنَّا لَكُمْ تَبَعًا فَهَلْ أَنتُم مُّغْنُونَ عَنَّا نَصِيبًا مِّنَ النَّارِ

● Dan (ingatlah), ketika mereka berbantah-bantah dalam neraka, maka orang-orang yang lemah berkata kepada orang-orang yang menyombongkan diri: "Sesungguhnya kami adalah PENGIKUT-PENGIKUTMU, maka dapatkah kamu menghindarkan dari kami sebahagian azab api neraka?" ●

Dan inilah jawapan KETUA PUAK yang SESAT tersebut :

Al-Mu'min : 48

قَالَ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوٓا إِنَّا كُلٌّ فِيهَآ إِنَّ اللَّهَ قَدْ حَكَمَ بَيْنَ الْعِبَادِ

● Orang-orang yang menyombongkan diri menjawab: "Sesungguhnya kita semua sama-sama dalam neraka karena sesungguhnya Allah telah menetapkan keputusan antara hamba-hamba-(Nya)". ●

Akhir sekali, fahamilah jika kita mahu MEMBANTAH, renungkan firman Allah yang di sabdakan oleh Rasul Nabi Muhammad ini :

Al-Hajj 22 ; 8

وَمِنَ النَّاسِ مَن يُجٰدِلُ فِى اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَلَا هُدًى وَلَا كِتٰبٍ مُّنِيرٍ

● Dan di antara manusia ada orang-orang yang MEMBANTAH tentang Allah tanpa ILMU PENGETAHUAN, tanpa PETUNJUK / BIMBINGAN (هودى) dan tanpa KITAB (wahyu) yang MENERANGKAN ( منير). ●

Kebenaran itu dari Allah. Ianya adalah Ilmu Pengetahuan yang di terangkan dari Wahyu Allah yang di sampaikan Rasul Nabi.

====
End.

Huwallahu Ahad.
Allah Al-Haq.

====





==========





==========









Khamis, 11 Januari 2018

Asal Ibadat itu Haram ??

(Date written : 11 Jan 2018)

Ini adalah satu kenyataan yang sangat berani dari segolongan manusia yang mahu Pendapat mereka di guna pakai.

Pertama, golongan ini yang ada Ketua Puak mereka mengatakan 'Asal Ibadah itu Haram'.

Kedua, mereka mengatakan Cara Beribadah hanya boleh di buat berdasarkan apa yang Nabi ajar. Kalau Nabi tak ajar caranya maka HARAM di buat.

Mereka juga mengatakan 'Kalau untuk Urusan Dunia maka asalnya HARUS / MUBAH'.


Mari kita pergi lebih dalam.

1) Apa maksud Ibadah ?

Ibadah bermaksud Mengabdi Diri. Jika Ibadah kepada Allah ianya bermaksud Mengabdi Diri kepada Allah.

Az-Zariyat 51 : 56

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

● Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka MENGABDI (YA'BUDU) kepada-Ku. ●

Berdasarkan ayat Allah di atas, YANG DI AJAR DAN DI SAMPAIKAN oleh Rasul Nabi kita sendiri, Tujuan Allah menciptakan Jin dan Manusia itu sendiri adalah SEMATA-MATA untuk Beribadah atau Menjadi Abdi kepada Allah dan Tidak Kepada Yang Lain terutama Mendengar atau Mematuhi Saranan atau Pendapat Puak yang tak boleh berfikir akan maksud Ibadah dengan Jelas.

Al-Quran itu Kalam Allah. Ianya Wahyu Allah. Wahyu Allah itu adalah Hadith Paling Sahih yang di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad melebihi keutamaan Riwayat Hadith Sahih Bukhari dan Muslim dan ulasan dari Ibnu Taimiyah.

Pada para pembaca yang keliru jika di katakan Al-Quran itu adalah Hadith Paling Sahih, bacalah Firman Allah ini :

Az-Zumar 39 : 23

اللَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتٰبًا مُّتَشٰبِهًا مَّثَانِىَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلٰى ذِكْرِ اللَّهِ ۚ ذٰلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِى بِهِۦ مَن يَشَآءُ ۚ وَمَن يُضْلِلِ اللَّهُ فَمَا لَهُۥ مِنْ هَادٍ

● Allah telah menurunkan HADITH yang PALING BAIK (AHSANAL HADITH) (iaitu) Al Quran yang SERUPA lagi berulang-ulang, gementar kerananya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun. ●

Maka, manusia yang mengeluarkan PENDAPAT sendiri mengatakan ASAL IBADAH itu HARAM adalah jelas menolak Al-Quran dan Wahyu Allah.

Ini adalah kerana :

Asal Kehidupan itu ADALAH Untuk Beribadah kepada Allah.

Mengapa pula di katakan 'Asal Ibadah kepada Allah itu Haram' ?

Siapa yang mengeluarkan perkataan begini (Asal Ibadah itu HARAM) : Ianya bukan dari Al-Quran mahupun Riwayat Hadith Sahih maka ia bukan dari Allah, maka bukan dari Rasul Nabi Muhammad. Ini 'Nabi Tak Cakap' - mengapa pandai-pandai mengeluarkan kenyataan atau mentakwil ('induce interpretation') yang melampaui Allah dan Rasul ? Allah dan Rasul cakap lain kenapa awak cakap lain ?


2) Apakah Ibadah itu mencakupi hanya suruhan tertentu semata-mata seperti Solat, Puasa dan Haji semata-mata?

Ibadah kepada Allah yang bermaksud Pengabdian Diri kepada Allah ini mencakupi segala AKTIVITI kehidupan kita dari mula buka mata bangun tidur kepada sehingga tidur kembali dan dari kita mula Baligh sehingga kita mati.

Ianya bukan hanya kepada Solat, Puasa, Haji, Zakat.

Solat, Puasa, Haji, Zakat itu semuanya adalah termasuk Suruhan Allah. Dan bukan itu sahaja Suruhan Allah. Suruhan Allah termasuk Mencari Rezeki, Mencari Nafkah, Menghormati Ibu Bapa, Memelihara Silaturrahim. Suruhan Allah termasuk Mengumpul dan Menyediakan KEKUATAN apa Sahaja dalam Teknologi Peperangan demi untuk Menggentarkan Musuh Allah.

Suruhan Allah juga termasuk LaranganNya seperti Jangan Berjudi, Minum yang Memabukkan, Menekan atau Menghimpit orang lain, Membuat Fasad di muka bumi dan Paling Penting Allah suruh Bertaqwa kepada Dia dan selalu MENGINGAT atau Zikir kepada Dia dengan Bertasbih Memuji-muji DIA setelah MENGENALI DIA.

Suruhan Allah termasuk juga Selalu Berdoa atau Menyeru Allah memohon pelbagai hajat Termasuk contohnya Tatkala kita naik kenderaan menandakan kita sentiasa mengharap keselamatan dari Allah dan keampunan dari DIA.


Maka MAKSUD YANG PALING TEPAT KEPADA IBADAH kepada Allah atau menjadi Abdi atau Hamba Abdi kepada Allah adalah bermaksud PATUH kepada segala Arahan dan Suruhan Allah juga LaranganNya.

Ibadah = Patuh Arahan.

Ibadah kepada Allah = Patuh Arahan Allah.

Semua Hamba Abdi kena PATUH ARAHAN Tuannya.

Dan Arahan Allah dan Suruhan Allah tidak terhenti pada semata-mata 5 Rukun Islam itu Sahaja.

Bekerja itu satu Ibadah. Ini sering di ucapkan oleh para Ustaz yang tahu dan ianya benar jika kita memang FAHAM dan Berniat Benar.

Bekerja membuat Software atau Perisian untuk menambah-baik Sistem atau Pengurusan apa sahaja itu satu Ibadah. Bekerja untuk mencari Nafkah itu Wajib kerana Mencari Nafkah itu Wajib.

Melukis dan menjual Lukisan pada seseorang yang hanya tahu Melukis dan hanya itu caranya mencari Nafkah adalah WAJIB dan cara itu (Melukis) lah manusia itu BERIBADAH.

Dan pelbagai lagi Cara Beribadah atau Cara Mencari Nafkah oleh Manusia Muslim yang lain.

Para 'Ustaz' dari golongan ini tak boleh kata kalau untuk urusan dunia, maka ia jadi MUBAH atau HARUS.

Apakah melakukan 'Urusan Dunia' itu bukan satu Ibadah jika Jelas kita melakukan apa sahaja aktiviti kehidupan dengan PATUH kepada Perintah Allah ?

Jika kita berniaga kerana mencari Nafkah dan kita berlaku jujur dalam 'Timbangan' apakah itu Bukan Ibadah kepada Allah atau Patuh kepada Allah ?

Dan pelbagai lagi 'Urusan Dunia' yang kita lakukan mengikut Suruhan Allah - apakah itu Bukan Ibadah kepada Allah ?

-----

Persoalan pertamanya - apakah golongan ini ingin MENYEMPITKAN takrif IBADAH ?

Atau apakah mereka tak faham maksud Ibadah ? Kalau dah faham maksud Ibadah maka Tak Mungkin mereka boleh mengeluarkan kenyataan BERANI yang 100% bertentangan dengan Al-Quran !

Apakah Melukis itu Nabi BUAT ?

Apakah di sebabkan Nabi tak melukis maka semua Manusia Muslim dan Mukmin tak boleh Melukis untuk Beribadah ?

Persoalan keduanya - Jika maksud golongan ini adalah Cara Beribadah itu yang DI SEMPITKAN kepada Ibadah 'Khusus' seperti Solat misalnya - maka kita hanya di BENARKAN Solat mengikut Bagaimana yang Nabi Tunjuk dan Ajarkan semata - mata dan tidak kepada Cara yang LAIN maka itu memang BENAR.

Itu tidak dapat di nafikan. Tak kan kita nak ikut Cara Tokong Sami 'beribadah'?

NAMUN di sinilah Punca Perselisihan, iaitu,

Bagaimana 'Ustaz' boleh TAHU dengan MUTLAK dengan KEYAKINAN yang TANPA RAGU bahawa ITULAH CARA NABI YANG SEBENAR-BENARNYA dengan Hanya Berpandukan Kepada Riwayat Hadith Sahih dari Bukhari dan Muslim semata-mata?

Apakah Bukhari dan Muslim ini mendapat Wahyu Allah ?

Tidak.

Apakah Kitab Karangan Bukhari dan Muslim ini mendapat PENGIKTIRAFAN Nabi Sendiri ?

Tidak.
Yang mengiktiraf kajian mereka adalah pengikut mereka selepas mereka. Ada juga yang mengkritik dan membangkang.

Apakah ada KEMUNGKINAN bahawa Kajian Bukhari dan Muslim itu Tidak Terlepas dari Salah dan Silap ?

Pasti ada Kemungkinan itu. Mereka bukan Maksum sama sekali.

Apakah MUNGKIN ada juga Riwayat Hadith Sahih yang TIDAK SAMPAI kepada Bukhari dan Muslim ?

Kemungkinan itu juga PASTI ADA sebab Tiada Dalam Al-Quran atau Riwayat Hadith Sahih sendiri yang MENYATAKAN - "Berimanlah kepada Kajian Bukhari dan Muslim. Sesungguhnya Bukhari dan Muslim itu BENAR. Sesiapa yang Tak Percaya kepada Kajian Bukhari dan Muslim itu KAFIR."

Tak ada sesiapa yang berani yang MENGATAKAN DENGAN JELAS SEBEGITU RUPA

TETAPI begitulah 'INFERENCE'NYA atau Maksud yang di sampaikan Tanpa Di Ucapkan sebegitu rupa.


Apakah MUNGKIN ada juga Hadith yang Di Hasan kan itu juga Sahih ?

Kemungkinan itu Pasti Ada.

Apakah MUNGKIN ada Hadith yang Di Sahihkan Bukhari atau Muslim itu Dhaif atau juga PALSU ?

Kemungkinan itu juga PASTI ADA. Kerana mereka bukan maksum maka pasti ada Salah dan Silap.

Nabi pun ada buat silap seperti dalam Al-Quran yang di sampaikan Nabi sendiri, bagaimana mungkin Bukhari dan Muslim tak boleh Silap ?

===
Maka ?

Maka jangan di sempitkan pemahaman dalam Deen ini.

Jangan nak suruh orang ikut Pendapat dari Ketua Puak kamu sahaja.

Jangan menidakkan Keupayaan Berfikir manusia.

Jangan asyik kata 'JANGAN IKUT AKAL' - satu STATEMENT yang Paling Bodoh dan Jahil dalam dunia oleh para 'Ustaz' zaman ini.

Sebab Allah sendiri MENGHINAKAN manusia yang Tidak Berfikir - dan ini di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad sendiri dalam Firman Allah :

Al-Anfal 8 : 22

إِنَّ شَرَّ الدَّوَآبِّ عِندَ اللَّهِ الصُّمُّ الْبُكْمُ الَّذِينَ لَا يَعْقِلُونَ

● Sesungguhnya binatang (makhluk) yang seburuk-buruknya pada sisi Allah ialah; orang-orang yang TULI (AS-S°UMMU) dan BISU (AL-BUKMU) yang tidak MENG'AQALI  (YA'QILUN). ●

Al-A'raf : 179

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ ۖ لَهُمْ قُلُوبٌ لَّا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ ءَاذَانٌ لَّا يَسْمَعُونَ بِهَآ ۚ أُولٰٓئِكَ كَالْأَنْعٰمِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ ۚ أُولٰٓئِكَ هُمُ الْغٰفِلُونَ

● Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai QALBU, tetapi tidak dipergunakannya untuk MEMAHAMI (YAFQAHUN) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MELIHAT (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MENDENGAR (YASMA'UN) (ayat-ayat Allah). Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai. ●

Senang cerita, yang tak mahu BERFIKIR itulah yang akan masuk neraka. Orang yang BERFIKIR, akan sentiasa memastikan mereka membuat sesuatu berdasarkan Fakta dan Kajian demi memastikan apa yang mereka pilih atau lakukan itu Benar dan Baik kesannya untuk mereka. Orang yang berfikir pasti bertambah ILMU. Yang tak mahu Berfikir, pasti kurang Ilmu maka sentiasa menurut Hawa Diri atau Panjang Angan-angan bisikan Syaitan. Paling MALANG adalah bila ada pula Para 'SEAKAN ULAMAK yang MELARANG Berfikir. Jelas ini BUKAN suruhan Allah - ianya suruhan selain dari Allah.

====
Jadi apa yang kita kena ikut ?

Yang kita semua kena IKUT adalah KEBENARAN.

Ianya semudah itu.

Bukan Pendapat manusia.

Apakah itu Kebenaran ?

Kebenaran itu adalah apa sahaja yang di KATAKAN ALLAH menjadi WAHYU dan yang di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad dan juga segala PERBUATAN ALLAH yang sedang berlaku dan telah berlaku di Alam Semesta ini yang kita saksikan. Yang berlaku dan kita perhatikan pada kelakuan manusia dan segala makhluk yang lain semuanya adalah BENAR dan ianya adalah BUKTI kepada BENARNYA firman Allah di dalam Al-Quran.

Sebagai contoh Allah berfirman di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad :

 Al-'Ankabut 29 : 57

كُلُّ نَفْسٍ ذَآئِقَةُ الْمَوْتِ ۖ ثُمَّ إِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

● Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada Kami kamu dikembalikan. ●

Ayat di atas adalah KENYATAAN KEBENARAN.

Dan kita manusia yang di beri pendengaran, penglihatan dan FUAD (Rasa Sedar dan Daya Berfikir) menyaksikan BUKTI KEBENARAN dengan melihat PERBUATAN ALLAH itu di dunia ini.

Itulah 2 'AYAAT' yang kita manusia BERFIKIR kena faham, pertama adalah AYAT Al-Quran yang Mulia dan Penuh Rahmat dan Hakim (Wal Quranil Hakim). Ianya Perkataan atau Kenyataan yang Allah sendiri gelar 'Ahsanal Hadith' atau Hadith Yang Paling Baik dan juga Kebenaran Tanpa Ragu.

Keduanya adalah AYAAT atau Tanda-tanda nyata atau Bukti-bukti pada Kejadian-kejadian di Alam Semesta ini yang MEMBUKTIKAN KEBENARAN Ayat Al-Quran.

Sebagai contoh lagi, Allah berfirman di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad : 'Matahari dan bulan mengorbit', itulah yang kita saksikan buktinya, juga Allah berfirman 'Matahari bersinar dan Bulan Bercahaya', itulah juga yang kita saksikan buktinya. Itulah KEBENARAN. Ianya beserta Bukti.

====
Apakah tidak boleh percaya 'Kebenaran' Riwayat Hadith Sahih ?

Bukan tidak boleh percaya. Kita semua kena Percaya jika sesuatu itu Ada Bukti Kebenaran. Maka tanggung-jawab semua manusia berfikir adalah Mengesahkan Setiap Informasi yang kita dapat dan membezakan antara Benar yang ada Hujah dan Batil yang berdasarkan Sangkaan dan Mengikut-ngikut manusia lain yang kononnya 'Ulamak' membabi-buta.

Di sinilah persoalan penting agar kita tidak terjebak pula kepada golongan Anti-Hadith yang juga Jahil.

Fahamilah dengan sebenarnya bahawa Tugas Rasul adalah menyampaikan Wahyu atau Risalah atau Mesej dari Allah itu sebab di panggil 'Messenger'.

Namun Rasul Nabi bukan hanya posmen hantar surat.

Tugas Rasul termasuk MENERANGKAN dan MENGAJAR apa yang dia tahu berdasarkan wahyu Allah.

Maka pasti ada ucapan atau perbuatan Rasul sebagai USWATUN HASANAH yang DI RIWAYATKAN oleh Sahabat yang di sampaikan BERSANAD.

Di sinilah kerja para Muhaddithin dalam MENGKAJI dan MENYISIHKAN dan MENGKATEGORIKAN akan mana satu Riwayat yang benar dari Rasul dan mana satu yang DI ADA-ADAKAN oleh para Ahli Kitab yang KAFIR dan mahu manusia menjadi Sesat

Namun, yang sangat seluruh manusia Muslim kena faham, tiada Riwayat Hadith Sahih yang boleh menokok tambah Hadith Paling Sahih iaitu Al-Quran kerana Allah sendiri mengatakan Al-Quran itu LENGKAP dan Penuh PERINCIAN. Maka semua Riwayat Hadith Sahih adalah hanya bersifat 'Menerangkan' dan bukan atau tidak sesekali 'MELENGKAPKAN'.

Sekali lagi, kita tidak MENAFIKAN hasil kerja dan kajian Bukhari dan Muslim sebab beratus ribu Riwayat Hadith sudah di kategorikan PALSU dan DHAIF mengikut Kayu Ukur atau Standard yang mereka sendiri tentukan, NAMUN HASIL KAJIAN mereka tidaklah Sampai kepada mengatakan inilah 'KEBENARAN TANPA RAGU'.

====
Maka Kesimpulannya adalah jangan berani mengatakan dengan MUTLAK itu Nabi tak buat, ini Nabi tak buat berdasarkan Riwayat Hadith yang di Sahihkan Bukhari dan Muslim sahaja.

Apa sahaja yang tidak di Larang dalam Al-Quran terutama cara beribadah maka boleh lah buat.

Sesungguhnya sesuatu tentang CARA, terlalu banyak Variasi dan Persoalannya.

Sebagai Contoh, Bagaimana orang cacat tubuh badan melakukan Solat ? Adakah ada perinciannya dari Riwayat Hadith Sahih Bukhari dan Muslim ?

Bagaimana itu, bagaimana ini - terlalu banyak lagi Persoalan yang boleh di tanya dan tak akan di jumpai dalam Riwayat Hadith Sahih Bukhari dan Muslim - maka jangan SEWENANGNYA mengeluarkan kenyataan bila tak jumpa dalam Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim, kita kata 'Nabi Tak Buat'.

Sebagai contoh, ada 'Ustaz' dari golongan ini yang mengatakan tak boleh BACA Surah An-Nas sebelum Solat Fardu - sebab apa ? 'Nabi Tak Buat'.

Kalau begitu bagaimana pula membaca surah An-Nas sesudah Solat ? Apakah bila 'Nabi Tak Buat' maka tak boleh baca Surah An-Nas ?

Kalau dah sebelum Solat tak boleh baca Surah An-Nas dan selepas Solat tak boleh baca Surah An-Nas, maka bila yang boleh baca ? Hanya dalam Solat sahaja ke ?

Sebagai contoh lagi, bolehkah kita membaca Surah Al-Ikhlas semasa kita bersujud dalam Solat ? Ini juga di katakan TAK BOLEH dan HARAM kerana 'Nabi Tak Buat'. Sedangkan surah Al-Ikhlas itu mengandungi Tasbih kepada Allah yang paling dalam sekali intipatinya.

Sebagai contoh lagi, membaca Al-Quran itu PASTInya satu IBADAH. Boleh kah kita baca Al-Quran itu pada pukul 3 petang atau pada bila-bila masa yang kita suka ? Apakah jawapannya ? Apakah 'Nabi Tak Buat juga' atau Ada ke Riwayat Hadith Sahih Bukhari atau Muslim yang boleh menjadi 'Dalil' terhadap Ibadah itu MAKA Al-Quran pun kita tak boleh Baca.

Tiada Larangan Membaca Al-Quran namun dalam Konsep Sengal 'Asal Ibadah adalah HARAM' kena tunggu Hadith Sahih Riwayat Bukhari atau Muslim dulu maka baru boleh Membaca Al-Quran, maka jika tiada mengatakan ' Di bolehkan Membaca Al-Quran pada setiap masa', maka kita HARAM membaca Al-Quran ?

Nampak sangat jika demikian gayanya makanya Riwayat Hadith Sahih Bukhari atau Muslim itu LEBIH TINGGI lagi dari Al-Quran. Ini adalah pegangan BATIL sama sekali.

Al-Quran mesti di ATAS sekali dan Prioriti tertinggi.

-----
'Nabi Tak Buat'.

Seolah-olah yang bercakap hidup dan duduk bersama Nabi sejak kecil sehingga Nabi Wafat.

Batil kalau begitu cara dan kesimpulan apa yang golongan kamu buat.

====
Rahbaniyah.

Ianya adalah satu CARA BERIBADAH.

Ini di sebut Allah dalam Al-Quran yang di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad :

Al-Hadid 57 : 27

ثُمَّ قَفَّيْنَا عَلٰىٓ ءَاثٰرِهِم بِرُسُلِنَا وَقَفَّيْنَا بِعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ وَءَاتَيْنٰهُ الْإِنجِيلَ وَجَعَلْنَا فِى قُلُوبِ الَّذِينَ اتَّبَعُوهُ رَأْفَةً وَرَحْمَةً وَرَهْبَانِيَّةً ابْتَدَعُوهَا مَا كَتَبْنٰهَا عَلَيْهِمْ إِلَّا ابْتِغَآءَ رِضْوٰنِ اللَّهِ فَمَا رَعَوْهَا حَقَّ رِعَايَتِهَا ۖ فَـَٔاتَيْنَا الَّذِينَ ءَامَنُوا مِنْهُمْ أَجْرَهُمْ ۖ وَكَثِيرٌ مِّنْهُمْ فٰسِقُونَ

● Kemudian Kami iringi di belakang mereka dengan rasul-rasul Kami dan Kami iringi (pula) dengan Isa putra Maryam; dan Kami berikan kepadanya Injil dan Kami jadikan dalam hati orang-orang yang mengikutinya rasa santun dan kasih sayang. Dan mereka mengadakan RAHBANIYAH padahal kami tidak mewajibkannya (KATABNAAHA) kepada mereka tetapi (mereka sendirilah yang mengadakannya) UNTUK MENCARI KEREDHAAN ALLAH, lalu mereka tidak memeliharanya dengan pemeliharaan yang semestinya. Maka Kami berikan kepada orang-orang yang beriman di antara mereka ganjarannya dan banyak di antara mereka orang-orang fasik. ●

Rahbaniyah ini adalah perbuatan tidak kahwin dan tak campur orang ramai demi mengabdikan diri kepada Allah dengan Fokus atau Penuh Perhatian. Ini di adakan oleh sebahagian golongan Nasrani. Jelas, dalam ayat di atas, Allah tidak melarang perbuatan ini kerana TUJUAN mereka itu jelas dan Allah mengetahui isi hati manusia. Namun, Allah juga mengetahui ianya menyusahkan manusia dan tak akan dapat konsisten kerana tidak bersesuaian dengan fitrah manusia (mahu berkahwin dan berketurunan). Maka itu sebab Rahbaniyah yang diadakan ini tidak dapat dipelihara dengan semestinya. Namun Allah tetap memberi ganjaran baik kepada sesiapa yang konsisten.

Dari ayat di atas adalah jelas, jika kita nak solat 5 jam sekalipun tak apa, nak BERUZLAH dalam gua demi mencari keredhaan Allah pun tak apa, selagi TIADA LARANGAN ALLAH dalam cara kita beribadah atau mengabdi diri kepada Allah.

====
Last.

Dan yang pasti, yang mengatakan 'Asal Ibadah itu HARAM' bukan dari Al-Quran mahupun Riwayat Hadith Sahih Bukhari atau Muslim.

Jadi, cakap atau kata-kata siapa yang kamu dengar wahai manusia yang TIDAK BOLEH MENGGUNAKAN FIKIRAN ?

====
Bukalah minda wahai pembaca sekalian agar kita ini di tunjuki. Janganlah kita sibuk mengatakan Puak kita sahaja yang betul.

Dengarlah semua dan ikutilah yang terbaik.

Az-Zumar 39 : 18

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُۥٓ ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ هَدٰىهُمُ اللَّهُ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمْ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai Lubb (Pemahaman Intipati / Ulil Albab). ●


Maksudnya telitilah setiap hujah sebelum mengikuti dan beriya-iya menyokong puak yang kita sangka betul. Kebenaran itu bukan boleh di letakkan pada yang kita sangka. Kebenaran itu letaknya pada Hujah Pembuktian.


====
End.

Allah Al-Hakim

===








(Dalam video Ustaz Abdullah Khairi di atas, saya tidaklah bersetuju tentang membaca Surah Al-Ikhlas 100,000 kali itu di jamin Syurga, namun mengatakan Nabi melarang membaca Al-Quran sewaktu dalam Rukuk atau Sujud itu adalah TERSANGAT Batilnya kerana Dalam Al-Quranlah terdapat Suruhan Bersolat dan dalam Al-Quran sendirilah yang menyuruh membaca Al-Quran sewaktu Bersolat [rujuk 73:20]).




Isnin, 8 Januari 2018

Zikir Allah, Allah

(Date written : 6 Jan 2018)

Kebelakangan ini terdapat larangan lagi di kalangan 'seakan Ulamak' yang mengatakan tidak boleh melafazkan Zikir Allah, Allah..

Golongan ini mengatakan Tak Guna, Tak bererti, Tak Habis dan juga mengatakan 'Nabi Tak Buat'. Seolah-olah mereka hidup zaman Nabi sehingga Nabi wafat. Nak berzikir biarlah dengan mengucapkan Subhanallah, Allahuakbar, La ilaha illallah dan lain-lain.

Orang yang lebih pengetahuannya membawa hujah bahawa menyebut Allah itu adalah suatu Zikir.

Mari kita pergi lebih dalam.

Golongan yang selalu mengatakan Nabi tak buat ini selalunya mengutamakan Riwayat Hadith Sahih (Bukhari dan Muslim) dan jika tiada Riwayat Hadith Sahih (Bukhari dan Muslim) maka mereka pun mengatakan 'Nabi tak buat' atau 'Nabi tak suruh buat'. Golongan ini juga berani mengatakan bahawa 'Asal Ibadat itu Haram' jika tidak ada Dalil yang menyuruh melakukan 'Ibadat' itu. Sekali lagi mereka sangat mengutamakan Riwayat Hadith Sahih (Bukhari dan Muslim) melebihi keutamaan yang lain. Label yang biasa di berikan oleh orang lain terhadap golongan ini adalah Wahhabi. (Kerana kitakterbukaan dalam mendengar hujah dari orang berilmu yang lain, maka mereka layak di berikan dengan Label sebegini).

Kadang-kadang nampak macam Riwayat Hadith Sahih (Bukhari dan Muslim) ini lebih tinggi dari Al-Quran itu sendiri. Lupakah mereka atau tahukah mereka bahawa Rasul Nabi Muhammad sendirilah yang membawa dan menyampaikan Al-Quran dan itu adalah Hadith Yang Paling Sahih tanpa keraguan?

Orang yang lebih berilmu pula membawa hujah dari Al-Quran sendiri dan berikut adalah ayat Al-Quran yang menjadi dalil boleh berzikir dengan Allah :

Al-Isra' 17 : 110

قُلِ ادْعُوا اللَّهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمٰنَ ۖ أَيًّا مَّا تَدْعُوا فَلَهُ الْأَسْمَآءُ الْحُسْنٰى ۚ وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذٰلِكَ سَبِيلًا

● Katakanlah: "Serulah Allah atau serulah Ar-Rahman. Dengan NAMA yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai al asmaaul husna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam solatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu". ●

Mari kita lihat dan Tadabbur dan Tadarrus dengan lebih mendalam akan firman Allah yang lain.

Al-Anfal 8 : 45

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوٓا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

● Hai orang-orang yang beriman. apabila kamu memerangi pasukan (musuh), maka berteguh hatilah kamu dan SEBUTLAH / INGATLAH (واذكروا) ALLAH sebanyak-banyaknya (كثيرا) agar kamu beruntung. ●

Al-Ahzab 33 : 41

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْرًا كَثِيرًا

● Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah / sebutlah /ingatlah (اذكروا) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya (كثيرا) ●

Al-Jumu'ah 62 : 10

فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلٰوةُ فَانتَشِرُوا فِى الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِن فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

● Apabila telah ditunaikan solat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah kurnia Allah dan ingatlah / sebutlah (واذكروا) Allah banyak-banyak (كثيرا) supaya kamu beruntung. ●

Ayat-ayat di atas, iaitu Al-Quran yang SAHIH TANPA RAGU di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad kepada kita, ianya sangat JELAS, SEJELAS-JELASNYA suruhan menyebut atau mengingat (اذكروا) (mengingat adalah sebutan atau gambaran dalam Qalbu) Allah dengan sebanyak mungkin.

Apakah kamu dan golongan kamu tidak mahu memahami firman Allah yang di bawa oleh Rasul Nabi kamu sendiri ?

Mengapakah kamu hanya mendengar hujah dari ketua kamu yang dari golongan kamu semata-mata?

Jadilah Ulil Albab wahai manusia dan janganlah mendengar dari sebelah pihak semata-mata dan janganlah menjadi orang yang terlalu taksub dengan sesuatu pendapat tanpa mendengar hujah orang lain :

Az-Zumar 39 : 18

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُۥٓ ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ هَدٰىهُمُ اللَّهُ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمْ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai Lubb (Pemahaman Intipati / Ulil Albab). ●

Fahamilah Takrifan Zikir bermaksud INGAT atau SEBUT dengan RASA SEDAR dan FAHAM dan bukan LALAI.

Perhatikan firman Allah ini :

Al-Anfal 8 : 2

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ ءَايٰتُهُۥ زَادَتْهُمْ إِيمٰنًا وَعَلٰى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila DISEBUT (ذكر) ALLAH gementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka, dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. ●

Ayat di atas JELAS sejelas-jelasnya bahawa bagi orang yang BERIMAN, mendengar sebutan ALLAH semata-mata telah gerun Qalbu yang di dalam diri kerana TELAH MENGENALI Dia Yang Satu ini dengan Asma`ul Husna yang menggambarkan Sifat-sifat Allah.

Lagi, bezakan lah antara Bertasbih dan juga Berzikir.

Bertasbih itu Cara atau Jalan untuk Mencapai Zikir.

Zikir itu TUJUAN dan Tasbih itu Jalannya.

Ta Ha 20 : 14

إِنَّنِىٓ أَنَا اللَّهُ لَآ إِلٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَاعْبُدْنِى وَأَقِمِ الصَّلٰوةَ لِذِكْرِىٓ

● Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan selain Aku, maka abdilah diri kepada Aku dan dirikanlah solat UNTUK MENGINGAT AKU. ●

Begitu juga Solat itu JALAN dan ZIKIR itu TUJUAN kepada Solat berdasarkan ayat di atas.
(Bila kita buat sesuatu UNTUK sesuatu maka yang UNTUK itulah TUJUAN dan buat sesuatu itulah JALAN atau CARA).


Bertasbih itu adalah Memuji-muji Allah.

Al-Hijr 15 : 98

فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَكُن مِّنَ السّٰجِدِينَ

● maka BERTASBIHLAH DENGAN MEMUJI Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud. ●

Memuji Allah itulah CARA UNTUK Bertasbih berdasarkan ayat Allah di atas.
(Bila kita buat sesuatu DENGAN cara sesuatu maka cara sesuatu itu Jalan dan buat sesuatu itu Tujuan).


La ilaha illallah itu satu Tasbih. Inilah PUJIAN tertinggi seluruh Makhluk kepada ALLAH. Kerana ia penafian infiniti kepada apa sahaja dan sesiapa sahaja yang lain selain DIA. Itu sebab ianya di panggil Afdal Zikri.

Huwallahu Ahad itu satu Tasbih.
Allahuss°amad itu satu Tasbih.

La ilaha illa anta subhanaka inni kuntu minazz°oolimiin itu satu Tasbih.

Ya Rahman itu satu Tasbih kerana kita memuji DIA (HUWA) yang bersifat dengan Ar-Rahman (Yang Penyayang) - kerana tiada lagi SELAIN DIA yang mempunyai Sifat sebegitu.

====
Perdalami Ilmu dan Luaskanlah Ilmu dengan tidak menutup minda dari mendengar Hujah orang lain yang mempunyai Fakta atau Kebenaran.

Fahamilah sumber Ilmu itu tidaklah terhenti setakat kajian tentang Kitab Karangan dari Bukhari dan Muslim semata-mata atau terhenti setakat kajian Ibnu Tamiyyah semata-mata.

Kita tidak menafikan hasil kerja Bukhari dan Muslim, yang banyak menyaring dan mendefinasikan status Hadith dari segala macam Riwayat Hadith, namun kebenaran itu bukan datang dari mereka berdua. Mereka hanya membuat verifikasi tentang mana yang benar dan mana yang salah. Terlalu banyak Riwayat Hadith Palsu yang di tolak dan ianya memang sesuatu yang bagus. Namun, jika seorang 'Ustaz' boleh mengatakan Ulama itu tidak mendapat Wahyu, MAKA janganlah di lupa pula BAHAWA Bukhari dan Muslim juga bukanlah manusia yang mendapat Wahyu. Mereka cuma mengeluarkan pendapat / ijtihad mereka sendiri tentang status sesuatu Riwayat Hadith berdasarkan kayu ukur yang di tetapkan oleh mereka sendiri dan Tiada Mana2 Rasul Nabi pun yang MEMBENARKAN hasil kajian mereka. Yang membenarkan hasil kajian mereka adalah orang-orang kemudian yang bersetuju dengan mereka. MAKA, kalau tidak di jumpa dalam Hadith Sahih Riwayat Bukhari atau Muslim, JANGANLAH BERANI berkata dengan Mutlak bahawa 'Nabi tak buat' atau 'Nabi Tak Suruh Buat'.

Fahamilah Rasul Nabi hanya menyampaikan Wahyu yang di terima dari Allah melalui Ruhul Qudus / Jibril tanpa tokok tambah.

Prioriti Utama adalah Pemahaman Al-Quran itu sendiri dengan Bertadabbur dan Bertadarrus dan di situlah Kebenaran itu bermula. Itulah yang sebenarnya Hadith Sahih dari Allah yang di CAKAP, Di SURUH, di BUAT, di IKUT dan DI SAMPAIKAN oleh Rasul Nabi kita dengan Pasti dan Allah sendiri yang menjadi Saksi.

Al-Quran itulah NERACA sebenar dalam menyelesaikan apa-apa perselisihan :

An-Nahl 16 : 64

وَمَآ أَنزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتٰبَ إِلَّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ الَّذِى اخْتَلَفُوا فِيهِ ۙ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al-Kitab (Al Quran) ini, melainkan agar kamu dapat menjelaskan kepada mereka apa yang mereka perselisihkan itu dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman.●

====
End.

Allah.

'Sesudah atau Sebelum itu Tiada.'
====














Jumaat, 8 Disember 2017

Rasa Ikhlas

(Date written : 07 Dec 2017)

Rasa = Zauq

dan Merasakan dengan BENAR..

yang Wujud yang sebenarnya NYATA.. hanya DIA.

Huwallahu Ahad.

Surah Al-Ikhlas adalah satu KESIMPULAN terhadap 'sesuatu' yang tiada kata sebegitu CANTIK SUSUNAN dan mengandungi BERIBU pengertian dalam 4 ayat tersebut ....

itu sebab nilai ayat itu jika dapat DI RASA...(not just understand) - the unspoken truth being revealed inside us..

jadilah kita hamba Mukhlisin...

yang tidak dapat di ganggu gugat oleh Syaitan langsung..

===
Al-Hijr 15 : 39

قَالَ رَبِّ بِمَآ أَغْوَيْتَنِى لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِى الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

● Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya,●

Al-Hijr 15 : 40

إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ

● kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis di antara mereka". ●

===
Ikhlas.

Penjelasan sebenar maksud Ikhlas itu lain dari apa yang kita biasa dengar.

Saya Ikhlas menderma / menolong. Saya ikhlas buat itu. Saya Ikhlas buat ini.

Biasanya ianya di ertikan berbuat sesuatu bukan ada niat Riak (menunjuk) atau Kepuraan (Munafik) tetapi benar2 menepati tujuan perbuatan.

Kedalaman ILMU (Rosikhuna fil 'Ilm) akan mendefinisikan bahawa IKHLAS itu pelenyapan Mensyarikatkan (Syirik) Allah dengan sesuatu apa atau sesiapa yang lain dari DIA, 100%.

Ikhlas itu lawannya Syirik.

Inilah MUKHLISIN.

Dan definasi IKHLAS itu ada pada pemahaman sebenar beserta YAKIN seperti dalam ayat-ayat pada Surah Al-Ikhlas.

...akan adanya Yang Ada tanpa di adakan... (cuba Ponder)

...akan kerana Tunggalnya Dia maka definisi Ada itu Ada (meremang bulu roma bergementar sebenarnya bila memahami dan merasa)

ini puncak Ketauhidan dalam Deen Islam. The No. 1 Prioriti SEBELUM melakukan PENGABDIAN kepada Dia (Ibadah itu Pengabdian kepada Dia).

Failing to understand this, itu sebab manusia tidak dapat mengabdi diri secara sempurna, malah berani melanggar perintah Dia.

(jika kita masih mencari sebab apsal kita masih berani melakukan onar, dah tahu salah, dah tahu tak boleh buat, dah ada larangan Allah, kita masih buat, kenapa? - 1) kita tak Mukhlis 2)Sebab tak Mukhlis Syaitan kacau 3)Bila termakan tipu daya itu sebab kita derhaka

Ianya sebegitu UTUH sehingga Syaitan sendiri tidak berupaya menyesatkan Orang Mukhlis.

====
Moga kita berusaha ke arah ini.

Bacalah surah Al-Ikhlas dalam one of kita punya Sujud (atau setiap sujud kita pun takpe). Tambahlah Bacaan Tasbih dan lamakanlah Solat kita lebih dari biasa dengan Tasbih2 yang lain yang di ajar Allah dalam Al-Quran juga.

Menjadikan ianya RUTIN adalah satu dari maksud kita DIRIKAN. Aqimu / Aqamu Solat. Aqimu Deen.

Tegakkan / Dirikan / Bina / Istiqamah / Rutinkan sehingga Hidup.

terutama Surah Al-Ikhlas - sehingga hidup dalam Jiwa.

====

Belajar Tauhid.

Belajar MengAhadkan.

Belajar MengEsakan.

Belajar MeNUNGGALkan.

===

jalan Mukhlisin itu

Minallah, Billah, Lillah, Ilallah
(dari Allah, dengan Allah, untuk Allah, kepada Allah).

Sifat Mukhlisin itu Binasa / Hina diri dan Akhfa (Rahsia/Private)

===
End.

Allahuss°amad.

(yang menulis tidaklah lebih  baik dari yang membaca wahai saudara2 ku budiman  sekalian).